Materi Budaya Politik

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Budaya Politik? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian menurut para ahli.

Budaya-Politik

Pengertian Budaya Politik

Kata budaya politik berasal dari dua kata, yaitu budaya dan politik. Kata budaya berasal dari bahasa Sanskerta, yaitu Buddhaya. Buddhaya berarti bentuk jamak dari Buddha, yang berarti roh atau pikiran. Berdasarkan pemahaman ini, dapat dikatakan bahwa budaya berarti segala sesuatu yang berkaitan dengan akal.

Kata politik berasal dari kata Yunani politik, yang berarti kota atau negara-kota. Politik berarti bahwa ada hubungan khusus antara orang-orang yang hidup bersama, yang mengarah pada aturan, otoritas, dan kekuasaan. Politik dalam bahasa Arab berarti Siyasah atau Politik dalam bahasa Inggris, yang berarti bahwa itu adalah metode untuk mencapai tujuan.

Kita dapat menyimpulkan bahwa budaya politik adalah pola perilaku masyarakat dalam kehidupan negara, administrasi administrasi negara, kebijakan pemerintah, hukum, adat istiadat dan norma yang berlaku adil bagi semua anggota masyarakat setiap hari. Budaya politik dapat diartikan sebagai sistem nilai-nilai umum dari suatu masyarakat yang secara sadar terlibat dalam keputusan kolektif dan kebijakan publik untuk seluruh masyarakat.


Pengertian Budaya Politik Menurut Para Ahli

Berikut dibawah ini terdapat beberapa pengertian budaya politik menurut para ahli, antara lain:


1. Menurut Gabriel A. Almond dan G. Bingham Powell, Jr.

Menurut Gabriel dan Bingham, budaya politik mengandung sikap, kepercayaan, nilai-nilai dan keterampilan yang berlaku untuk semua kelompok populasi, serta tren dan pola khusus yang ada di bagian tertentu dari populasi.


2. Menurut Roy Macridis

Menurut Roy Macridis, budaya politik adalah tujuan dan peraturan bersama yang harus diterima bersama.


3. Menurut Robert Dahl

Menurut Rober Dahl, budaya politik adalah bagian dari sistem yang menjelaskan berbagai pola konflik politik. Elemen penting budaya politik, menurut Robert Dahl, adalah orientasi penyelesaian masalah yang pragmatis atau rasionalistik.


4. Menurut Samuel Beer

Menurut Samuel Beer, budaya politik adalah kepercayaan pada nilai-nilai dan sikap emosional tentang bagaimana pemerintah harus dijalankan dan apa yang harus dilakukan pemerintah.


5. Menurut Almond dan Verba

Menurut Almond dan Verba, budaya politik adalah sebuah orientasi yang tipikal warga negara dari sistem politik dan banyak bagian dan sikap terhadap peran warga negara dalam sistem.


6. Menurut Lucian Pye

Menurut Lucian Pye, budaya politik terlihat agak dalam aspek perkembangan politik di negara-negara berkembang dengan sistem utama yang mencakup wawasan politik, seperti hubungan antara tujuan dan metode standar untuk mengevaluasi tindakan politik dan nilai-nilai yang ditandai dengan tindakan politik. .


Macam-Macam Budaya Politik

Budaya politik memiliki beberapa jenis, yang didasarkan pada orientasi politik. Jenis budaya politik atau jenis budaya politik adalah sebagai berikut:


1. Budaya politik parokial

Budaya politik parokial adalah budaya politik dengan partisipasi politik yang sangat sedikit. Budaya politik parokial yang umumnya ada dalam masyarakat tradisional dan lebih sederhana. Berdasarkan pendapat Moctar Masoed dan Colin Mc. Andrew, yang mengungkap budaya politik parokial, adalah orang-orang yang sama sekali tidak mengetahui keberadaan pemerintah dan politik.


Ciri-ciri budaya politik parokial

  • Masih apatis
  • Dalam bingkai yang ketat dan kecil
  • Dalam ilmu politik, masih rendah atau masih minim
  • Dalam masyarakat yang masih sederhana dan tradisional
  • Adanya ras dalam ketidaktahuan dan juga penarikan dari lingkungan kehidupan politik
  • Di masyarakat, anggota cenderung tidak tertarik pada objek politik yang luas
  • Kesadaran anggota masyarakat tentang keberadaan pusat otoritas dan kekuasaan di masyarakat masih rendah atau minimal
  • Kurangnya peran politik tertentu
  • Warga tidak sering dihadapkan dengan sistem politik

Contoh budaya politik parokial

Yaitu di komunitas suku di mana mereka belum tahu dengan baik siapa pemimpin negara mereka dan tidak ikut serta dalam pemilihan sama sekali


2. Budaya politik subjek / subjek

Budaya politik Kaula adalah budaya politik dengan masyarakat yang sudah relatif maju baik dari segi sosial maupun ekonomi, tetapi masyarakat masih relatif pasif. Budaya politik subjek atau budaya politik subjek dapat terletak pada orang-orang yang secara pasif mematuhi pejabat pemerintah dan hukum, tetapi tidak ikut campur dalam politik atau berpartisipasi dalam pemilihan. Budaya politik lama ini hanya memiliki sedikit perhatian terhadap sistem politik.


Ciri-ciri budaya politik subjek / subjek

  • Orang-orang sepenuhnya menyadari persetujuan pemerintah
  • Masyarakat memberi pemerintah beberapa masukan dan tuntutan, tetapi dapat menerima apa yang berasal dari pemerintah
  • Menerima keputusan yang dipandang sebagai sesuatu yang tidak dapat diperbaiki lebih merupakan kebalikan dari itu.
  • Sikap warga sebagai aktor politik masih pasif, yang berarti bahwa warga negara tidak bisa berbuat banyak untuk berpartisipasi dalam kehidupan politik.
  • Warga meningkatkan kesadaran, minat, dan kesadaran akan sistem politik yang bersifat umum dan spesifik untuk objek keluaran, sementara kesadaran mereka akan input dan kesadaran sebagai aktor politik masih rendah.

Contoh Budaya Politik Subjek/Kaula

yaitu di komunitas Jawa (istana) di Jogja. Di mana orang sudah ada dengan pemahaman dan kesadaran tentang pentingnya berpartisipasi dalam politik, tetapi tidak berdaya dan tidak kritis dan keputusan selalu mengikuti (ikuti saja perintah, jangan melakukan upaya)


3. Budaya Politik Partisipan

Budaya politik Partisipan adalah budaya politik yang ditandai dengan tingkat kesadaran politik yang sangat tinggi. Budaya politik yang berpartisipasi dapat digambarkan sebagai suatu bentuk budaya yang anggota masyarakatnya cenderung mengorientasikan diri mereka secara eksplisit ke sistem keseluruhan serta struktur dan proses politik dan administrasi. Budaya politik ditandai dengan adanya kesadaran diri atau orang lain sebagai anggota aktif dalam kehidupan politik.

Secara umum, komunitas budaya politik peserta menyadari bahwa, meskipun memiliki sedikit keterlibatan dalam sistem politik, masih memainkan peran dalam sistem politik saat ini. Demikian juga, dengan budaya politik peserta, masyarakat tidak secara langsung menerima keputusan politik karena mereka merasa mereka adalah anggota aktif kehidupan politik yang memiliki hak dan tanggung jawab.


Ciri-Ciri Budaya Politik Partisipan

Penduduk sadar akan hak dan kewajiban mereka dan dapat menggunakan hak mereka dan membawa kewajiban
Warga negara tidak dapat begitu saja menerima situasi, tunduk pada suatu kondisi, didisiplinkan, tetapi menilai semua objek politik, secara keseluruhan, input, output atau dalam posisi mereka sendiri, dengan kesadaran penuh.
Dalam kehidupan politik sebagai alat transaksi, misalnya, penjual dan pembeli. Penduduk menerima sesuai dengan kesadaran mereka, tetapi dapat menolak dengan kebijakan mereka sendiri.
Diakui sebagai warga negara yang aktif dan bertindak sebagai aktivis.


Contoh budaya politik partisipan

yaitu aktivitas masyarakat


Budaya Politik di Indonesia

Budaya politik di Indonesia adalah perwujudan dari nilai-nilai yang telah diadopsi oleh masyarakat Indonesia sebagai panduan untuk kegiatan politik negara. Setelah era reformasi, orang mengatakan bahwa Indonesia menggunakan budaya politik peserta karena demokrasi bebas, karena itu partisipatif, dan tidak tunduk pada keputusan atau kinerja apa pun oleh etika pemerintah yang baru.

Pada saat era demokrasi sedang melambat di Orde Baru, kedua bentuk media dikendalikan dan dipantau oleh pemerintah melalui departemen informasi agar tidak mempublikasikan kebobrokan pemerintah.

Budaya politik Indonesia terus berubah seiring berjalannya waktu. Namun, perubahan tersebut terjadi di daerah perkotaan dan pedesaan yang telah dikembangkan, tetapi di daerah terpencil tidak ada perubahan karena kurangnya pendidikan dan informasi.


Demikian Pembahasan Tentang Macam-Macam Budaya Politik: Pengertian Menurut Para Ahli dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */