Sejarah Candi Sukuh

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Candi Sukuh? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: sejarah, arsitektur dan relief-relief candi.

Candi-Sukuh

Sejarah Candi Sukuh

Menurut para ahli, kuil-kuil bergaya Hindu dari kerajaan Majapahit sengaja dibangun untuk menangkal atau melepaskan kekuatan jahat dalam kehidupan seseorang berdasarkan pada relief yang ditemukan. Candi Sukuh memiliki relief yang menceritakan kisah mayat seperti Sudamala dan Garudheya. Bahkan arca Garuda dan kura-kura dapat ditemukan di dalamnya.

Kompleks candi Sukuh sendiri memiliki luas + 5.500 m2 dan terdiri dari tiga teras. Sepintas, candi Sukuh menyerupai bangunan gereja Maya. Gerbang utama dan gerbang lain yang mengarah ke setiap teras menghadap ke barat secara unik. Ini berbeda dengan candi di Jawa Tengah, yang biasanya menghadap ke timur. Selain itu, tiga teras teras dibagi menjadi dua di tengah, di mana batu disusun yang mengarah ke gerbang teras lainnya seperti jalan.

Gerbang ke teras pertama adalah gerbang Paduraksa, sebuah gerbang dengan atap. Di depan pintu Anda bisa melihat kelegaan dengan jenggot panjang. Di dinding sayap utara gerbang adalah patung seseorang berlari dengan menggigit ekor ular berliku. Menurut penelitian, patung ini adalah lengkungan yang dibaca secara membabi buta oleh ekornya. Sengkalan diperkirakan 1359 Saka atau 1437 AD. Pembangunan candi ini berhasil diselesaikan tahun ini. Dan kemudian candi ini menjadi salah satu cikal bakal sejarah Kerajaan Majapahit di Indonesia


Arsitektur Candi Sukuh

Di sayap selatan ada gapura dengan patung yang diukir oleh raksasa. Patung ini juga merupakan segmen yang dibaca dari gerbang buta Lagu Mangan. Ini berarti gerbang besar yang memakan orang. Sengkalan diperkirakan berada pada 1359 Saka atau 1437 Masehi. Di luar gerbang adalah patung yang menggambarkan sepasang burung turun di pohon dengan seekor anjing dan elang di bawahnya, sayap mereka menempel pada ular. Di halaman depan Anda akan menemukan koleksi batu berbagai bentuk. Di bawah ini adalah desain berongga yang menyerupai lingga, beberapa bahkan menyerupai gelas

Di ruangan di gerbang, tepatnya di lantai, Anda akan menemukan gambar patung lingga dan vagina yang memiliki bentuk sangat nyata dan hampir menyentuh. Patung ini menunjukkan penyatuan lingga, yang mencerminkan alat kelamin wanita dan yoni. Ini adalah jenis kelamin laki-laki yang melambangkan kesuburan. Saat ini pagar telah ditempatkan di sekitar patung yang membuat gerbang sulit dilewati. Untuk sampai ke teras pertama, pengunjung biasanya menggunakan tangga di sisi gerbang. Karena itu diasumsikan bahwa patung itu dimaksudkan sebagai “suwuk” atau mantra dan obat untuk “Ngruwat” atau menyembuhkan segala sesuatu yang mencemari hati. Karena alasan ini, relief dipahat di area pintu masuk.

Itu membuat orang yang melangkah di atasnya. Jadi itu berarti semua kekotoran dalam tubuhnya akan hilang begitu saja. Di atas gerbang ke teras pertama. Anda akan menemukan hiasan Kalamakara yang rusak parah. Di dinding di sayap utara dan selatan adalah patung seorang pria berjongkok dengan pistol.


1. Peralatan teras pertama

Peralatan teras pertama tidak luas karena batu-batu yang membentuk jalan menuju teras kedua ke gerbang. Di utara area teras pertama ada 3 lempengan batu berturut-turut. Panel pertama menunjukkan patung dalam bentuk seorang pria di atas kuda, diikuti oleh seorang tombak bersenjata.

Seorang pria berjalan di sebelahnya dengan payungnya. Pada panel kedua ada patung sepasang lembu, sedangkan pada panel ketiga ada patung seorang pria menunggang gajah. Dan di selatan Anda akan menemukan koleksi batu berbagai bentuk dan beberapa lingga.


2. Peralatan teras kedua

Ke timur laut atau di belakang halaman di teras kedua adalah sebuah gerbang dalam bentuk gerbang besar yang mengapit tangga yang mengarah ke teras kedua. Tidak ada patung atau hiasan yang ditemukan di dinding. Di teras kedua, teras itu bahkan tidak luas, bahkan jika tidak ada patung atau relief.

Di timur laut atau di belakang teras kedua ada gerbang berbentuk gerbang yang sebentar mengapit tangga ke teras ketiga. Gerbang ini rusak parah, tetapi di depannya ada dua patung Dwarapal. Tapi tentu saja patung ini dalam kondisi yang buruk. Patung kedua adalah patung porter dengan bentuk kasar, kaku, tetapi wajahnya tidak menyeramkan sama sekali, bahkan terlihat lucu.


3. Peralatan teras ketiga

Di teras ketiga, tempat tertinggi dianggap sebagai tempat paling suci. Teras ketiga memiliki dua sisi, yaitu utara dan selatan. Dan jalan batu yang mengarah ke bangunan suci ada di belakang. Di halaman ketiga ada banyak patung dan lempengan batu dengan gambar. Di depan halaman di utara Anda akan menemukan 3 patung manusia bersayap dan kepala elang dengan posisi berdiri dan sayap melebar.

Hanya satu dari tiga patung dalam kondisi baik. Dua patung lainnya rusak dan tidak lagi di kepala. Salah satu arca Garuda ditemukan pada tahun 1363 Saka atau 1441 AD dan 1364 Saka atau 1442 AD. Lempengan batu berjajar di sisi utara, yang didekorasi dengan patung-patung dalam bentuk gajah dan sapi. Di depan bangunan utama, yang mengarah ke selatan, ada kolom batu dengan patung dalam bentuk cerita Garudheya. Di sudut kiri atas ada tulisan dengan huruf dan bahasa Kawi dengan tulisan “Padamel rikang tirta buku sunya”, yang menandai tahun 1361 Saka. Garudheya sendiri adalah nama untuk Garuda milik putra angkat dewi Winata.

Sang dewi diyakini memiliki saudara lelaki dan madu yang bernama Dewi Kadru pada saat bersamaan. Dewi Kadru dikatakan memiliki beberapa anak adopsi dalam bentuk ular. Dalam sebuah pertempuran, dewi Kadru mengalahkan dewi Winata, jadi dia harus memimpin kehidupan seorang budak kepada dewi Kadru dan anak-anaknya. Garudheya menerima Tirta Amerta sebagai syarat untuk membalas atau menyelamatkan ibunya dari perbudakan Dewi Kadru dan anak-anaknya. Anda dapat menemukan relief sejarah Garudheya di Candi Kidal, Jawa Timur, yang dibuat Anusapati untuk meletakkan ibunya, Ken Dedes. Panel-panel yang dilapisi dengan batu-batu terletak di bagian selatan dari teras ketiga. Lempengan batu ini memiliki patung yang menceritakan lagu Sudamala.

Kidence Sudamala bercerita tentang Sadhewa, salah satu dari prajurit kembar yang merupakan salah satu dari lima prajurit Pandava yang berhasil menghilangkan kutukan pada Dewi Uma, istri Bathara Guru. Dewi Uma sendiri dikutuk oleh suaminya karena kemarahannya ketika dia meminta untuk dilayani karena dia pikir itu tidak pantas. Karena kemarahan yang luar biasa ini, sang dewi dikutuk dan berubah menjadi raksasa bernama Bathari Durga. Bathari Durga kemudian menyamar sebagai dewi Kunthi, yang merupakan ibu dari Pandawa. Kemudian dia pergi ke Sadewa dan meminta kesatria untuk mempersulit dirinya sendiri. Anda dapat menemukan kisah ini di lima panel relief.


Relief-Relief Candi Sukuh

Relief pertama menceritakan Dewi Kunti palsu, yang menyamarkan Bathari Durga, yang datang ke Sadewa dengan sengaja dan meminta kesatria untuk menghilangkan kutukan. Relief kedua menceritakan kisah Bima, saudara laki-laki Sadewa, yang berperang dengan raksasa. Di mana tangan kiri Bima berhasil mengangkat tubuh besar itu, sementara tangan kanannya berhasil menempelkan paku Pancanaka ke perut besar.

Relief ketiga bercerita tentang Sadewa, yang menolak untuk menghapus kutukan Bathari Durga dan kemudian diikat ke pohon. Dan di depannya berdiri Bathari Durga, memegang pedang untuk mengancamnya. Relief keempat mengacu pada pernikahan Sadewa dengan Dewi Pradhapa karena ia berhasil menghilangkan kutukan Bathari Durga. Relief kelima menceritakan kisah Sadewa dan rombongannya, yang menghadapi Dewi Uma karena mereka telah dipindahkan.

Di sisi selatan Steinstrasse Anda akan menemukan sebuah kuil kecil dan sebuah patung kecil. Menurut mitologi, candi kecil ini menjadi tempat tinggal Kyai Sukuh, penguasa kompleks candi Sukuh. Di depan bangunan utama Anda akan menemukan tiga patung bulu kura-kura besar. Penyu ini melambangkan dunia bawah yang membentuk dasar Gunung Mahameru.

Bangunan utama memiliki bentuk trapesium dengan luas 15 m2 dan ketinggian hingga 6 m. Di sisi barat bangunan, tangga sempit dan curam mengarah ke atap. Bangunan ini diyakini sebagai candi atau pangkalan candi. Sedangkan bangunan candi dikatakan terbuat dari kayu.

Klaim ini disebabkan oleh adanya serangkaian alas atau pilar bangunan batu di ruang atap. Di tengah adalah atap phallic. Dia mengatakan Yoni, yang adalah mitra lingga, disimpan di Museum Nasional di Jakarta. Anda juga dapat mengunjungi beberapa candi lainnya, seperti sejarah candi Ratu Boko atau peninggalan kerajaan Singasari


Demikian Pembahasan Tentang Candi Sukuh: Sejarah, Arsitektur dan Relief-Relief Candi dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */