Materi Virus

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Virus? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, ciri, cara, perkembangbiakan dan penyakit.

Virus

Pengertian Virus

Virus akal sehat adalah parasit mikroskopis yang menginfeksi sel-sel organisme biologis. Menurut ahli biologi, virus adalah transisi antara yang hidup dan yang mati. Virus dikatakan bersifat sementara karena virus memiliki sifat-sifat seperti makhluk hidup yang memiliki DNA dan dapat berkembang biak dalam sel-sel hidup, serta sifat-sifat benda mati yang tidak memiliki protoplasma dan dapat dikristalisasi.


Ciri-Ciri Virus 

Berikut adalah beberapa karakteristik virus:

  • Virus aselular (tidak memiliki sel)
  • Virus sangat kecil dan jauh lebih kecil dari bakteri. Mereka adalah antara 20 dan 300 μm (1 mikron = 1000 milimikron). Untuk mengamati ini, diperlukan mikroskop elektron, yang perbesarannya dapat mencapai 50.000 X.
  • Virus hanya memiliki satu jenis asam nukleat (RNA atau DNA)
  • Virus umumnya berbentuk kristal (kristal) dan bentuknya sangat bervariasi. Beberapa berbentuk oval, lonjong, silindris, persegi dan sebagian besar berbentuk seperti berudu dengan “kepala” oval dan “ekor” silinder.
  • Tubuh virus terdiri dari: kepala, kulit (vagina atau kapsid), isi tubuh dan serat ekor.
  • Virus memiliki lapisan protein yang disebut capsid
  • Virus hanya dapat berkembang biak di sel hidup lainnya. Seperti sel hidup pada bakteri, hewan, tumbuhan dan sel hidup pada manusia.
  • Virus tidak dapat dibagikan.
  • Virus tidak dapat disimpan dengan sentrifugasi biasa, tetapi dapat dikristalisasi.

Klasifikasi Virus

Klasifikasi virus tidak mengikuti sistem Linnaeus, tetapi sistem ICTV (International Comitee on Taxonomy of Viruses = Komite Internasional untuk Taksonomi Virus). Klasifikasi virus dibagi menjadi tiga tingkatan takson, yaitu keluarga, genus dan spesies. Nama keluarga virus diakhiri dengan viridae, sedangkan nama genus berakhir dengan virus. Nama spesies dalam bahasa Inggris dan diakhiri dengan virus. Saat ini, sekitar dua ribu spesies telah diidentifikasi.


Jenis-Jenis Virus

Berikut ini terdapat jenis-jenis virus, antara lain:


1. Virus bakteri

Virus bakteri adalah virus di mana sel inang adalah sel bakteri. Virus bakteri juga disebut bacteriophage atau fages (Latin, phage = food). Virus bakteri mengandung materi genetik dalam bentuk DNA.


2. Virus mikroorganisme eukariotik

Mikroorganisme eukariotik adalah virus yang mengambil sel dalam bentuk mikroorganisme yang diklasifikasikan sebagai eukariota. Virus ini terutama mengandung RNA. Virus yang menyerang jamur disebut mycovirus.


3. Virus tanaman

Virus tanaman adalah virus di mana sel inang adalah sel tumbuhan. Virus tanaman kebanyakan mengandung RNA.


4. Virus hewan

Virus hewan adalah virus di mana sel inang adalah sel hewan atau manusia. Virus hewan mengandung RNA atau DNA.


Cara Hidup Virus

Dalam penjelasan di atas, virus dapat bereproduksi seperti makhluk hidup, tetapi cara itu dilakukan tidak sama. Virus mulai menyebar dengan menginfeksi sel-sel makhluk hidup. Ketika sel hidup terinfeksi, ia memasukkan asam intinya ke dalam sel inang. Selain itu, asam nukleat berlipat ganda dalam sel inang, sehingga sel inang rusak. Setelah penggunaan sel inang berakhir, virus muncul dari sel inang.
Host adalah organisme yang mengandung virus, parasit, mitra bersama atau mitra commensalism, umumnya dengan menyediakan makanan dan perlindungan. Misalnya, sel dapat menampung virus, gulma dapat menampung bakteri pengikat nitrogen, dan hewan dapat menampung cacing parasit seperti nematoda.

Virus yang ada tidak dapat hidup bebas di alam, virus hanya dapat hidup dan berkembang sebagai parasit dalam tubuh makhluk hidup. Virus memiliki dampak besar pada tubuh inang, dan mereka biasanya memiliki dampak negatif pada inang. Kami menerimanya pada manusia, beberapa penyakit terjadi karena serangan virus, misalnya:


  • Hepatitis

Ini adalah penyakit yang terjadi akibat serangan virus pada sel-sel hati, menyebabkan hati berhenti bekerja. Para pasien merasa sakit seperti pilek. Ketika empedu bersirkulasi dalam darah dalam hepatitis, tubuh pasien berubah menjadi kuning dan coklat. Ketika hati rusak, cairan darah mengalir ke rongga perut, menyebabkan perut pasien mengembang. Hepatitis dapat ditularkan melalui makanan, suntikan, transfusi darah, dan penularan dari ibu ke bayi yang dikandungnya.


  • AIDS

Penyakit ini disebabkan oleh infeksi HIV yang menyerang sel darah putih di mana tubuh memproduksi zat imun (antibodi). Akibatnya, tubuh pasien dapat dengan mudah terserang penyakit lain.


  • Flu burung

Flu burung adalah penyakit burung yang disebabkan oleh virus burung. Virus dapat menyerang orang dan menyebabkan kematian.


Habitat Virus

Virus hanya menunjukkan sifat-sifat kehidupan jika mereka berada di sel organisme lain (sel inang). Sel inang virus adalah bakteri, mikroorganisme eukariotik (seperti protozoa dan jamur), sel tumbuhan, sel hewan dan sel manusia. Virus yang menyerang tanaman dapat masuk ke tanaman lain, terutama melalui mediator serangga. Virus yang menyerang hewan atau manusia dapat memasuki tubuh hewan atau manusia lain, misalnya melalui makanan, minuman, udara, darah, luka atau gigitan.


Reproduksi Virus

Virus hanya dapat berkembang biak di sel atau jaringan hidup. Virus karena itu menginfeksi sel bakteri, sel hewan atau sel tumbuhan untuk berkembang biak. Cara virus direproduksi disebut proliferasi atau replikasi.

Saat bereproduksi, bakteri dibagi menjadi dua jenis, yaitu siklus lisis dan siklus lisogen. Dalam siklus litik, virus menghancurkan sel-sel induk setelah reproduksi berhasil, sedangkan dalam siklus lisogenik virus tidak menghancurkan sel bakteri, melainkan mengintegrasikan virus ke dalam DNA sel bakteri, sehingga virus juga membelah ketika bakteri bagi atau gandakan.


1. Infeksi litik / siklus lisis

Lisis siklus melalui fase-fase berikut:


  1. Fase adsorpsi dan infeksi

Dengan ujung ekor, fag menempel atau menginfeksi bagian tertentu dari dinding sel bakteri. Area ini disebut sebagai situs reseptor (situs reseptor: situs reseptor). Wilayah ini khusus untuk fag tertentu, dan jenis fag lainnya tidak dapat terikat ke situs. Virus serangan bakteri tidak memiliki enzim untuk metabolisme, tetapi mereka memiliki enzim yang lisozim yang merusak atau menembus dinding sel bakteri.
Setelah dinding bakteri dihidrolisis (rusak) oleh lisozim, seluruh isi fag mencapai inang (sel bakteri). Fag kemudian merusak dan mengendalikan DNA bakteri.


2. Fase replikasi (fase sintesis)

Fag DNA membentuk pembentukan DNA (replikasi) menggunakan DNA bakteri sebagai komponen dan pembentukan amplop protein. Kemudian ratusan molekul DNA virus baru dibentuk dengan amplop.


3. Fase pelepasan fase virus baru / fase lisis

Setelah fag baru terbentuk, sel bakteri (lisis) pecah, sehingga fag baru keluar. Jumlah virus baru bisa mencapai sekitar 200. Pembentukan partikel bakteriofag membutuhkan waktu sekitar 20 menit.


2. Infeksi lisogenik / siklus lisogenik

Siklus lisogenik melalui fase berikut:


  1. Fase adsorpsi dan infeksi

Phage mengikat ke tempat tertentu. Virus menyerang bakteri dan kemudian melepaskan DNA-nya ke dalam tubuh bakteri.

Fase-adsorpsi-dan-infeksi


2. Fase penggabungan

DNA virus bergabung dengan DNA bakteri untuk membentuk profil. Dalam bentuk profagnya, sebagian besar gen berada dalam fase tidak aktif, tetapi setidaknya satu gen selalu aktif. Gen aktif menyandi protein reseptor yang menjauhkan beberapa gen progen.


3. Fase pembelahan

Virus (biologi) Ketika bakteri membelah, profag membelah, sehingga dua sel bibit bakteri juga mengandung prophag di dalam selnya. Ini berlanjut selama sel-sel bakteri yang mengandung membagi Profags. Oleh karena itu jelas bahwa virus tidak terjadi selama pembelahan sel, tetapi selama pembentukan materi virus baru (fag), yang berasal dari bahan yang sudah ada dalam sel bakteri yang diserang.

Fase-pembelahan


Penyakit yang Disebabkan Oleh Virus

Berikut ini terdapat beberapa penyakit yang disebabkan oleh virus, antara lain:


1. Penyakit pada tanaman disebabkan oleh virus

  • Mosaik, penyakit yang menyebabkan bintik-bintik kuning pada daun tanaman seperti tembakau, kedelai, tomat kentang, dan beberapa jenis labu. Penyakit ini disebabkan oleh Tobacco Mozaic Virus (TMV). Virus TMV pada tanaman ditransmisikan secara mekanis atau oleh biji. Virus dapat bertahan dan tetap menular selama beberapa tahun. Gejala serangan Daun tanaman yang terserang menjadi garis hijau muda hingga hijau tua. muda, pertumbuhan tanaman terhambat dan akhirnya terhambat.
  • Keriting daun, terjadi pada tembakau, kapas dan bit diserang oleh virus TYMV.
  • Penyakit tungro (virus tungro) pada tanaman padi. Tungro adalah penyakit virus dalam beras yang biasanya terjadi selama fase pertumbuhan vegetatif dan menyebabkan tanaman menjadi terhambat dan mengurangi jumlah petani. Batang daun dan helai daun dipersingkat dan daun yang terkena berwarna kuning menjadi kuning-oranye. Daun muda sering bergaris-garis atau hijau muda ke garis putih dengan panjang yang berbeda sejajar dengan tulang daun. Gejalanya dimulai pada ujung daun yang lebih tua. Daun menguning berkurang ketika daun yang lebih tua terinfeksi. Dua jenis cicadas hijau, Nephotettix malayanus dan N. virescens adalah serangga yang menyebarkan (membuat vektor) virus tungsten.
  • Penyakit filter jeruk dalam degenerasi vena sitrus (CVPD). Virus ini menyebar dengan cepat dan disebut sebagai kutu atau kutu putih oleh vektor serangga Diaphorina Citri Kuwayana (Homoptera Psyllidae) atau masyarakat.

2. Penyakit hewan yang disebabkan oleh virus

  • Penyakit tetelo, sejenis penyakit yang menyerang unggas, terutama ayam. Penyebabnya adalah Castle Disease Virus (NCDV) yang baru. Ayam yang terinfeksi penyakit ini harus dimusnahkan karena mereka dapat berfungsi sebagai sumber polusi dan penularan, diikuti oleh gangguan saraf dan diare.
  • Penyakit kuku-mulut, sejenis penyakit yang menyerang ternak dan kerbau. Penyakit kuku-mulut adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang dengan mudah menyerang ternak dengan sapi berkuku seperti sapi, kerbau, domba, kambing, dan babi. Penyebaran penyakit dapat disebabkan oleh berbagai penyebab, termasuk virus yang ditularkan melalui angin, kontak fisik dengan hewan yang terinfeksi, hewan campuran dalam transportasi truk dan virus yang mengandung pakan ternak. Penyakit kuku dan mulut menyebabkan sariawan yang mengiritasi kuku dan mulut, sehingga ternak tidak memiliki nafsu makan selama hampir dua minggu sampai mereka kurus dan akhirnya mati.
  • Kanker pada ayam dari virus Rous sarcoma (RSV).
  • Rabies, penyakit yang menyerang anjing, kucing, dan monyet. Penyebabnya adalah rhabdovirus. Rabies adalah penyakit menular akut yang menyerang sistem saraf pusat dan disebabkan oleh virus rabies. Virus Rhabdho dapat menyerang semua hewan dan manusia berdarah panas. Penyakit ini sangat ditakuti dan mengganggu ketenangan hidup manusia, karena begitu gejala klinis rabies muncul, biasanya berakhir dengan kematian.

3. Penyakit manusia yang disebabkan oleh virus

  • Influenza, virus ortomixovirus
  • Campak, virus paramyxovirus
  • Cacar Air, Herpesvirus varicellae
  • Hepatitis, virus hepatitis
  • Mumps, paramyxovirus
  • AIDS, virus HIV
  • Herpes simplex, virus dari strain Herpetoviridae

Demikian Pembahasan Tentang Virus: Pengertian, Ciri, Klasifikasi, Jenis, Cara, Habitat, Reproduksi dan Penyakit dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */