Dampak Agresi Militer Belanda 1

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Agresi Militer Belanda I? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: Latar belakang dan tujuan.

Dampak-Agresi-Militer-Belanda-1

Latar Belakang Agresi Militer Belanda 1

Agresi Militer Belanda I atau Produk Operatie adalah peristiwa setelah proklamasi diketahui dalam catatan sejarah Indonesia bahwa Belanda dilakukan dari 21 Juli hingga 5 Agustus 1947 di kedaulatan Indonesia di Jawa dan Sumatra. Tujuan agresi militer adalah merebut wilayah penghasil rempah-rempah. Pada waktu itu, Belanda benar-benar menghasilkan keuntungan besar pada produk rempah-rempah yang berasal dari kekayaan alam Indonesia. Produk-produk tersebut diperdagangkan secara internasional dan membawa manfaat luar biasa bagi Kerajaan Belanda. Jika Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan, Belanda akan kehilangan sumber dananya.

Serangan Belanda difokuskan pada tiga lokasi, yaitu Sumatera Timur, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Belanda menargetkan perkebunan tembakau di Sumatera Timur, mengendalikan seluruh pantai utara Jawa Tengah dan perkebunan tebu serta pabrik gula di Jawa Timur. Produk Operasi datang dari Letnan Jenderal Johannes van Mook, yang tidak lagi mengakui hasil historis Perjanjian Linggarjati pada 25 Maret 1947. Belanda menggunakan interpretasi mereka sendiri untuk melanggar perjanjian dan menemukan cara untuk mendapatkan kembali kendali atas Indonesia. Tindakan itu tentu saja menimbulkan efek agresi militer Belanda I terhadap Indonesia di beberapa daerah.


Tujuan Agresi Militer Belanda 1

Belanda melancarkan agresi dengan dalih operasi polisi untuk memulihkan kondisi keamanan di Indonesia untuk mempertahankan interpretasi sepihak atas perjanjian Linggarjati. Pada saat itu ada perselisihan tentang hasil negosiasi Linggarjati antara Indonesia dan Belanda, tetapi Belanda menggunakannya sebagai kekosongan untuk mendapatkan kembali kendali atas Indonesia. Belanda terus bersikeras menjadikan Indonesia sebagai persemakmuran dengan Belanda sebagai negara induk, yang ditolak oleh rakyat Indonesia yang menginginkan kedaulatan tanpa campur tangan Belanda.

Selain motif ekonomi, Belanda juga memiliki tujuan lain di sekitar ibukota Indonesia dan dengan asumsi kedaulatan yang telah diperoleh dengan hati-hati dan tentara nasional Indonesia dihancurkan. Belanda kemudian menyerang di wilayah Jawa dan Sumatra, sehingga pasukan TNI, yang tidak mau membubarkan diri, kemudian membangun benteng baru dan menerapkan strategi perang gerilya Indonesia yang cukup berhasil. Gerakan Belanda terbatas dan hanya bisa menyerang di kota-kota besar dan jalan raya, sementara tentara Indonesia menguasai daerah di luar kota. Agresi militer Belanda I adalah contoh hilangnya perjanjian Linggarjati dan dampak dari perjanjian Linggarjati terhadap Indonesia.


Dampak Positif Bagi Indonesia

  1. Tindakan Belanda dengan kedok “aksi polisi” tidak bisa menipu masyarakat internasional yang menentang tindakan itu, sehingga Belanda kehilangan dukungan mereka dari dunia internasional.
  2. Republik Indonesia telah menerima dukungan dan simpati dari komunitas internasional.
  3. Beberapa negara Arab kemudian secara de jure mengakui kemerdekaan Indonesia, dimulai dengan Mesir pada tahun 1947. Lebanon, Suriah, Irak, Afghanistan, dan Arab Saudi juga mengikuti pada tahun 1947. Pengakuan itu tidak lepas dari peran penting Sutan Syahrir, salah satu dari K.H. Agus Salim di negara-negara Islam di Timur Tengah.
  4. Dampak agresi militer Belanda I dengan pengakuan negara-negara Arab memperkuat posisi Indonesia dalam perjanjian internasional.

Dampak Negatif Bagi Indonesia

  1. Dampak negatif dari agresi militer Belanda I adalah bahwa kekuatan militer Indonesia berhasil dilemahkan oleh Belanda, menempatkan kekuatan TNI di bawah tekanan.
  2. Belanda berhasil menguasai daerah-daerah penting di Indonesia, sehingga wilayah Indonesia menjadi semakin sempit.
  3. Lebih dari 150.000 pasukan Indonesia dari sekitar 500.000 orang tewas akibat agresi militer Belanda I.
  4. Warga sipil tidak hanya menjadi korban militer, tetapi juga korban.
  5. Serangan Belanda juga mempengaruhi perekonomian Indonesia, termasuk pengeluaran untuk kebutuhan perang.
  6. Mengganggu stabilitas politik dan pemerintah Indonesia.
  7. Pembantaian rakyat Sulawesi Selatan pada Januari 1948 di bawah kepemimpinan pasukan Kapten Westerling.
  8. Dalam pembantaian orang-orang di desa Rawagede, 491 orang dituduh menyembunyikan Lukas Kustaryo dan pasukannya pada Desember 1947.
  9. Pembantaian orang-orang di Jawa Timur, yang dimasukkan ke dalam mobil kereta api mematikan yang ditutup tanpa ventilasi sehingga semua tahanan mati lemas karena kekurangan oksigen.
  10. Wilayah perkebunan Indonesia seperti Sumatera Timur, Palembang, Jawa Barat, dan Jawa Timur sebagian besar dikuasai Belanda, yang menyebabkan kerugian bagi Indonesia.
  11. Negara itu menderita kerugian ekonomi yang sangat besar karena biaya perang dan jumlah bangunan yang hancur.
  12. Kematian beberapa prajurit muda, seperti Young Air Commodore, Dr. Abdurahman Saleh, Air Commodore Mas Agustinus Adisucipto dan Petugas Pemuda Udara I Adisumarno Wiryokusumo karena pesawat Dakota bertuliskan simbol Palang Merah yang mereka bawa dengan sumbangan Palang Merah Melayu. kepada TNI pada tanggal 29 Juli 1947 Belanda ditembak jatuh.

Penyelesaian Agresi Militer 1

Reaksi internasional yang besar mengecam agresi militer Belanda. Berkat keberadaan India dan Australia, saya segera menjadi pembahasan Dewan Keamanan PBB pada 30 Juli 1947. Dewan Keamanan PBB menyerukan diakhirinya permusuhan antara kedua belah pihak, tetapi Belanda masih tidak peduli dengan yang kuat tanggapan dari komunitas internasional. Indonesia juga secara resmi melaporkan agresi militer Belanda ke PBB karena telah melanggar perjanjian internasional, yaitu tujuan dari perjanjian Linggarjati.

Belanda percaya bahwa mereka memiliki hak untuk mengontrol perkembangan negara Indonesia dengan menghancurkan RI, tetapi sekutu utama Belanda, seperti Inggris, Australia dan Amerika, hanya ingin mengakui hak ini jika diakui oleh rakyat Indonesia. Dan itu tidak mungkin, yang berarti bahwa Belanda harus terus menaklukkan secara militer. Sebagai hasil dari keberadaan negara lain, PBB kemudian mengambil langkah pertama untuk menghentikan serangan militer di dunia dan memaksa para penyerang untuk menghentikan agresi mereka.

Karena itu PBB tidak lagi menganggap masalah antara Belanda dan Indonesia sebagai masalah antara koloni dan penguasa mereka, tetapi sebagai masalah internasional yang dapat memicu perang dunia. Pada 25 Agustus 1947, Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa membentuk komite untuk menengahi antara konflik bersenjata Belanda dan Indonesia, yang disebut Komisi Tiga Negara, yang terdiri dari Australia, Belgia, dan Amerika Serikat. Indonesia memilih Australia, Belanda, Belgia, dan Amerika Serikat sebagai pihak netral. Australia diwakili oleh Richard C. Kirby, Belgia oleh Paul van Zeeland, USA oleh Dr. Frank Graham.

Dampak agresi militer Belanda I telah diminimalkan dan dihentikan, juga berkat perjuangan diplomasi pemerintah Indonesia di luar negeri sebagai bagian dari peran Indonesia dalam hubungan internasional dan peran Indonesia di PBB. Delegasi Indonesia berusaha menunjukkan kepada dunia luar bahwa Indonesia layak dan mampu menjadi negara berdaulat, yang tercermin dari reaksi keras Belanda terhadap agresi militer. Pada 15 Agustus 1947, pemerintah Belanda akhirnya menyetujui pengadopsian resolusi Dewan Keamanan PBB untuk mengakhiri pertempuran. Namun, Belanda kemudian menolak gencatan senjata yang disepakati dalam sejarah Perjanjian Renville dan, dengan latar belakang Perjanjian Renville, menolaknya dengan operasi militer besar yang disebut Agresi Militer Belanda II.


Demikian Pembahasan Tentang Dampak Agresi Militer Belanda 1: Latar Belakang, Tujuan dan Penyelesaian dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */