Dampak Perjanjian Bongaya

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Dampak Perjanjian Bongaya? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: latar belakang, isi dan kondisi.

Dampak-Perjanjian-Bongaya

Latar Belakang Perjanjian Bongaya

Perjanjian Bongaya (Bungaya atau Bongaja) adalah perjanjian damai antara Kesultanan Gowa, diwakili oleh Sultan Hasanuddin, dan VOC, diwakili oleh Laksamana Cornelis Spellman. Perjanjian Bongaya berlangsung pada 18 November 1667, dan meskipun itu disebut sebagai perjanjian damai, isinya sebenarnya merupakan pernyataan kekalahan VOC atas Kerajaan Gowa dan konfirmasi monopoli perdagangan VOC di Pelabuhan Makassar, yang kemudian di bawah kendali berdiri oleh Gowa.

Perjanjian ini tercapai setelah perang antara Kerajaan Gowa melawan VOC, yang memuncak pada masa pemerintahan Sultan Hasanuddin. Kekalahan Kerajaan Gowa oleh persenjataan VOC memaksa penandatanganan Perjanjian Bongaya. Dalam perjanjian ini, Belanda didukung oleh Aru Palaka. Hasil Perjanjian Bongaya menguntungkan VOC dan merugikan Kerajaan Gowa sebagai salah satu kerajaan besar di Indonesia dan menjadi bagian dari sejarah Kerajaan Islam di Indonesia.


Isi Perjanjian Bongaya

Saat itu, Gowa menjadi kerajaan besar yang menguasai perdagangan di Indonesia Timur dengan bahan perdagangan utama, yaitu rempah-rempah. Kondisi ini membuat VOC memandang Kerajaan Gowa sebagai penghambat monopolisasi. Sementara Gowa mempertahankan kebebasan perdagangan, itu berarti bahwa mereka berdagang dengan semua orang. VOC yang melarang Gowa berdagang dengan orang Eropa lainnya diabaikan. Aru Palaka juga memberontak melawan Gowa dan memihak VOC. Setelah beberapa upaya oleh Belanda untuk menyerang Gowa, VOC Aru Palaka berhasil mengalahkan Kerajaan Gowa dan mencapai kesepakatan untuk mengakhiri perang. Beberapa isi Perjanjian Bongaya adalah:

  • Semua pemimpin VOC Eropa dan orang-orang yang melarikan diri dan masih di wilayah Makassar segera diserahkan kepada laksamana.
  • Semua senjata dan peralatan non-senjata yang diambil dari kapal Leeuwin di Don Duango dan kapal Walvisch di Selayar telah dikembalikan ke VOC.
  • Siapa pun yang membunuh Belanda akan diadili dan dihukum oleh perwakilan Belanda.
  • Semua orang, termasuk Raja Makassar dan bangsawan, segera membayar utang dan membayar kompensasi jika dapat ditunjukkan bahwa properti VOC telah rusak.
  • Semua orang Eropa lainnya di Makassar harus segera diusir dan tidak boleh melakukan atau melakukan bisnis di Makassar.
  • VOC harus bebas dari pajak dan biaya impor impor.
  • Hanya masyarakat yang dapat berdagang secara bebas dengan Makassar. India, Moor (Muslim India), Jawa, Malaysia, Aceh, dan Siam tidak diizinkan memasarkan zat dan barang dari Cina. Penjahat dihukum dan barang-barang disita oleh perusahaan.
  • Semua benteng di sepanjang pantai Makassar harus dihancurkan, termasuk benteng Barombong, Pa’nakkukang, Garassi, Mariso dan Boro ‘, kecuali Benteng Somba Opu, tempat tinggal Sultan Hasanuddin.
  • Benteng Ujung Pandang dan wilayahnya harus diserahkan kepada Belanda dalam kondisi baik.
  • Koin Belanda diberlakukan di Makassar seperti di Batavia.
  • Urusan Bima dan sekitarnya mungkin tidak lagi terganggu oleh raja dan bangsawan Makassar. Cari tahu lebih lanjut tentang garis keturunan kerajaan Bima.
  • Raja Bima dan Karaeng Bontomaranu diserahkan kepada Belanda untuk dihukum.
  • Sultan Ternate harus membawa orang kembali dari Kepulauan Sula, serta meriam dan meriam mereka.
  • Wilayah Wajo, Bulo Bulo dan Mandar harus ditinggalkan oleh pemerintah Kerajaan Gowa dan tidak dapat membantu dalam bentuk apa pun.
  • Bugis dan Turatea, yang akan menikah, harus mendapatkan izin dari pihak berwenang.
  • Pemerintah Kesultanan Gowa harus menutup negara mereka untuk semua bangsa kecuali Belanda.

Dampak Perjanjian Bongaya

Perjanjian Bongaya menjadi fase terakhir dari penentangan Sultan Gowa terhadap VOC, yang berlanjut sejak 1660. Sultan Hasanuddin dipaksa untuk menandatangani perjanjian setelah ia berada dalam posisi mendesak karena Gowa menderita beberapa kekalahan VOC. Perjanjian Bongaya memiliki efek sebagai berikut:

  1. Belanda dengan mudah mendapat hak untuk melakukan perdagangan monopoli di wilayah Sulawesi.
  2. Belanda dapat membangun benteng pada saat yang sama sebagai sekte dan memaksa Makassar untuk menyerah atau menghancurkan semua bentengnya.
  3. Penduduk Makassar dan pemerintah diharuskan menyerahkan hasil panen dan sumber daya alam lainnya untuk biaya perang.
  4. Kesultanan Gowa berkewajiban untuk menyerahkan tanpa syarat semua wilayah bawahan seperti Bone dan Luwu sehingga VOC dapat memperluas wilayahnya.
  5. Belanda dengan sangat mudah menerima rempah-rempah dengan aturan yang memaksa semua pemerintah untuk menyimpan sumber daya alam dengan VOC.
  6. Makassar kalah dalam banyak hal karena harus tunduk dan mengikuti aturan perusahaan.
  7. VOC memiliki hak untuk melarang pengiriman bagi penduduk Gowa dan hanya beberapa tempat yang diizinkan, yaitu pantai Jawa, Bali, Batavia, Banten, Jambi, Palembang, Kalimantan, dan Johor. Sebelum berlayar, orang-orang Gowa harus meminta izin kepada komandan yang berwenang. Pelanggar dianggap musuh.
  8. Kesultanan Gowa diwajibkan untuk membayar kompensasi kepada VOC selama perang dan mengirim uang senilai 1.000 budak ke Batavia atau 2,5 juta tael atau 40 stok emas di Makassar per orang. Setengahnya dikirim pada bulan Juni dan sisanya pada musim berikutnya.
  9. Semua peralatan perang yang tersisa diambil alih oleh perusahaan.
  10. Kesultanan Gowa berkomitmen untuk melindungi VOC dari semua ancaman.

Kondisi Setelah Perjanjian Bongaya

Bagaimanapun, Sultan Hasanuddin tidak tahan dengan dampak Perjanjian Bongaya, yang berbahaya bagi manusia. Kemudian dia berjuang dengan semua kekuatannya yang tersisa, meskipun itu berarti melanggar perjanjian. Beberapa benteng yang dihancurkan dibangun dengan diam-diam. Tentara Gowa juga menerima dukungan dari beberapa pasukan paramiliter, yang salah satunya dibentuk oleh adik laki-laki Sultan Hasanuddin I Ata Tojeng Daeng Tulolo.

Namun, upaya perlawanan ini ditemukan oleh VOC, sehingga mereka mengerahkan semua pasukan Bone, Ambon dan Batavia untuk menyerang benteng Somba Opu pada 12 Juni 1669. Benteng Somba Opu kemudian jatuh dan Sultan Hasanuddin ditangkap sampai ia dipaksa untuk turun tahta pada tanggal 29 Juni 1669, dan meninggal pada tanggal 12 Juni 1670 pada usia 39. Sultan Hasanuddin kemudian diakui untuk jasanya dalam perang melawan penjajah dan ditunjuk oleh pemerintah Indonesia sebagai pahlawan nasional dari Sulawesi.

Perlawanan tidak berhenti setelah Sultan Hasanuddin, ayam jago dari timur, mati. Karaeng Karunrung dan Karaeng Galesong, dua pengikut setia Sultan Hasanuddin, yang memiliki ribuan pengikut mencoba melawan VOC. Namun, upaya perlawanan gagal dan mereka berbalik ke Jawa dan bergabung dengan Trunojoyo, yang juga berperang melawan VOC. Kemudian ada Sultan Abdul Jalil (1677-1709), yang memimpin Kesultanan Gowa pada generasi ketiga ke Sultan Hasanuddin, yang menggugat beberapa artikel dalam Perjanjian Bongaya. Namun, gugatan itu hanya tentang keringanan hutang atau kompensasi dari Belanda.

Setelah kematian Sultan Hasanuddin, Kesultanan Gowa tidak runtuh sepenuhnya. Namun, efek dari Perjanjian Bongaya membuat pengaruh politik Kesultanan Gowa kosong. Gowa mulai tenggelam perlahan tapi pasti, terutama setelah Sultan Hasanuddin berhenti memerintah. Gowa hanya mampu membebaskan diri dari cengkeraman Belanda pada tahun 1942 ketika Jepang menginvasi Indonesia. Kesultanan Gowa berakhir setelah Indonesia memperoleh kemerdekaan dan bergabung dengan Republik Indonesia. Cari tahu lebih lanjut tentang sejarah Museum Balla Lompoa, sejarah Museum Kota Makassar dan sejarah Museum La Galigo Makassar.


Demikian Pembahasan Tentang 10 Dampak Perjanjian Bongaya: Latar Belakang, Isi dan Kondisi dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */