Dampak Tanam Paksa

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Tanam Paksa? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: latar belakang, penyimpangan dan akhir.

Dampak-Tanam-Paksa

Latar Belakang Tanam Paksa

Penanaman Paksa, atau Dutch for Cultuurstelsel, secara harfiah berarti bahwa sistem penanaman itu adalah gagasan Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch selama masa kolonial Belanda di Indonesia. Keputusan yang menghasilkan penanaman paksa di Indonesia pada tahun 1830 disebabkan oleh situasi keuangan yang mendesak di Belanda. Situasi keuangan Kerajaan Belanda sangat mengkhawatirkan saat itu, karena terlibat dalam berbagai perang di Eropa dan Indonesia. Selama masa kejayaan Napoleon, Belanda terlibat dalam perang yang menghabiskan banyak uang. Selain itu, Perang Kemerdekaan Belgia dari Belanda, yang menyebabkan pemisahan Belgia dari Belanda pada tahun 1830, juga menghabiskan harta kerajaan.

Belum lagi Perang Diponegoro sejak 1825 – 1830, yang menelan biaya sekitar 20 juta gulden dan membantu menjadi perlawanan paling mahal rakyat Indonesia terhadap perbendaharaan kerajaan Belanda. Semua konflik ini membuat kas negara kosong dan Belanda berutang banyak. Menurut peraturan tentang penanaman paksa sebagai hasil pendudukan, setiap desa dan masing-masing individu harus memesan hingga 20 persen dari bagian negara untuk barang ekspor seperti kopi, tebu, teh tembakau, nila dan karet. Pengembalian dibeli oleh pemerintah kolonial dengan harga tetap dan pengembalian juga akan diberikan kepada pemerintah kolonial.

Penduduk desa yang tidak memiliki tanah harus bekerja di kebun milik negara 66-75 hari setahun. Dalam praktiknya, regulasi penanaman paksa adalah waktu yang jauh lebih kejam daripada ketika para pemimpin VOC memonopoli perdagangan kolonialisme Belanda awal di Indonesia. Berlawanan dengan ketentuan asli, tanah pertanian yang digunakan untuk budaya terus dikenakan pajak, sementara penduduk yang tidak memiliki tanah harus bekerja di pedesaan selama setahun penuh sebagai gantinya. Tidak hanya para korban harta benda, banyak orang meninggal dengan sengsara akibat efek dari penanaman paksa.


Penyimpangan Tanam Paksa

Van den Bosch percaya bahwa karena tanahnya yang subur dan potensi kepadatan populasi sebagai pekerja dan pembudidaya tanah pertanian atau perkebunan, pulau Jawa sangat cocok untuk menawarkan keuntungan besar bagi Belanda. Tanah subur dan sumber daya alam nusantara memang menjadi latar belakang pendirian VOC. Penanaman paksa dipantau langsung oleh pejabat Belanda, tetapi ada banyak penyimpangan dalam pelaksanaannya yang merugikan orang, termasuk:

  • Orang-orang terpaksa mengabaikan kebutuhan ladang mereka sendiri karena mereka harus lebih fokus pada kegiatan menanam tanaman dalam kualitas ekspor.
  • Orang-orang yang tidak memiliki tanah atau tanah harus bekerja sangat keras dan melampaui waktu yang ditentukan dalam peraturan asli sehingga mereka tidak punya waktu untuk mencari nafkah.
  • Negara tempat tanaman ekspor ditanam sebenarnya melebihi seperlima dari tanah yang subur.
  • Orang memiliki tanah tandus.
  • Surplus hasil tidak dikembalikan ke petani.
  • Orang harus bertanggung jawab atas kegagalan panen, bahkan jika itu bukan kesalahan mereka.
  • Adanya sistem budaya atau hadiah kepada pemerintah Belanda yang telah berhasil melampaui target produksi bahkan membuat lebih banyak orang tertekan.
  • Tanah Cultuurstelsel masih dikenakan pajak. Juga cari tahu tentang peristiwa armada hitam ketika VOC dibubarkan dan sejarah VOC Belanda.

Dampak Negatif Tanam Paksa

Karena penyimpangan yang berbeda ini, orang mengalami efek dari kultivasi paksa, yang sangat menyedihkan bagi kehidupan mereka. Efek dari penanaman paksa di Indonesia karena eksploitasi sumber daya alam yang luar biasa adalah sebagai berikut:

  1. Lahan sawah dan ladang milik orang tidak dirawat dengan baik, sehingga tidak menghasilkan panen yang layak karena orang harus bekerja berjam-jam sehingga pendapatan hariannya sangat berkurang.
  2. Beban hidup manusia menjadi semakin sulit karena mereka harus menyerahkan sebagian tanah dan tanaman mereka, termasuk membayar pajak, kerja paksa dan risiko gagal panen.
  3. Orang-orang di bawah tekanan fisik dan mental yang konstan karena berbagai tindakan politik oleh pemerintah Belanda yang membuat hidup mereka tegang.
  4. Karena mereka sering mengalami kegagalan panen dan tidak dapat mencari nafkah, kemiskinan tersebar luas dan terjadi di mana-mana, membuat orang lebih sengsara.
  5. Masalah dengan wabah penyakit dan kelaparan muncul di mana-mana – oleh karena itu tingkat kematian meningkat tajam. Misalnya, di Cirebon pada tahun 1843 sebagai hasil dari penanaman paksa dalam bentuk pajak tambahan dalam bentuk beras, di Demak pada tahun 1848, di Grobogan pada tahun 1849 hingga 1850 karena kegagalan panen. Semua ini menyebabkan penurunan populasi di Indonesia.

Dampak Positif Tanam Paksa

Ada beberapa efek positif dan berguna bagi masa depan pertanian Indonesia di balik efek penanaman paksa di bidang politik, yang sangat menyedihkan bagi orang-orang. Namun, layanan ini harus dibayar dengan harga yang sangat tinggi, yang berada di atas keringat dan darah dan pengorbanan penduduk yang terkena dampak penanaman paksa.

  1. Budidaya paksa memiliki pengaruh positif bahwa orang telah mempelajari berbagai teknik untuk menanam jenis tanaman baru dengan kebijakan ini.
  2. Orang-orang mulai melihat jenis tanaman apa yang dapat diekspor dan diperdagangkan.

Dampak Bagi Belanda

Terlepas dari semua kerugian dan kesulitan penduduk Indonesia, Belanda telah mendapat banyak manfaat dari penanaman paksa, yaitu:

  1. Kas kerajaan, yang semula kosong dan bahkan minus, menjadi penuh dan menghasilkan banyak keuntungan.
  2. Pendapatan dari budidaya paksa melebihi anggaran kerajaan.
  3. Utang besar segera lunas.
  4. Perdagangan dan aktivitas ekonomi Belanda berkembang pesat, menjadikan Amsterdam sebagai pusat perdagangan dunia yang sukses.

Akhir Tanam Paksa

Belanda mendapat banyak manfaat dari sistem penanaman wajib sesuai dengan tujuannya, tetapi semuanya dicapai melalui penindasan orang-orang di koloni mereka sebagai hasil dari kolonialisme Belanda yang kejam. Efek berbeda dari penanaman paksa yang menyiksa dan memeras orang Indonesia akhirnya menyebabkan berbagai perlawanan dari berbagai kelompok di Belanda dan Indonesia. Tokoh terkenal yang berbicara menentang kebijakan penanaman paksa adalah Edward Douwes Dekker, seorang pejabat Belanda yang pernah menjabat sebagai wakil penduduk Lebak (sekarang Banten).

Dia memahami orang-orang pribumi yang tidak senang tentang penanaman paksa dan menulis banyak buku yang melaporkan kesengsaraan orang karena penanaman paksa di bawah nama samaran Multatuli, yang berarti bahwa saya telah banyak menderita. Buku-buku tersebut berjudul “Max Havelaar” dan “Dutch Auction Guild”. Orang lain yang juga menentang penanaman paksa adalah Baron van Hoeve, seorang misionaris yang pernah tinggal di Indonesia pada tahun 1847.

Saat bepergian di Bali, Madura, dan Jawa, ia melihat orang-orang yang tidak senang dengan sistem penanaman paksa. Setelah kembali dan menjadi anggota di Belanda, ia terus-menerus memprotes pengenalan penanaman paksa dan menyerukan penghapusan penanaman paksa. Protes yang diprotes oleh berbagai tokoh masyarakat, termasuk komunitas internasional, tentang dampak penanaman paksa akhirnya menyebabkan Belanda menghapuskan penanaman paksa secara bertahap. Kayu manis, nila dan teh dihapuskan pada tahun 1865, tembakau pada tahun 1866 dan tebu pada tahun 1884. Kopi, sebagai produk terlaris dengan banyak keuntungan, hanya dihapuskan pada tahun 1917.


Demikian Pembahasan Tentang 11 Dampak Tanam Paksa: Latar Belakang, Penyimpangan dan Akhir dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */