Materi Dismenore

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Dismenore? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, jenis, gejala, beserta solusinya.

Dismenore

Pengertian Dismenore

Dismenore adalah kondisi ginekologis yang menyebabkan nyeri akut selama menstruasi. Dismenore juga dikenal sebagai “kram menstruasi”. Hormon prostaglandin dianggap sebagai stimulan untuk dismenore. Leukotrien juga dianggap meningkatkan sensasi nyeri di rahim. Vasopresin adalah hormon lain yang berperan dalam meningkatkan sensitivitas miometrium.

Dismenore dianggap umum pada wanita remaja dan wanita muda. Menurut sebuah survei oleh Weissman et al. (2004) 50-72% wanita dalam kelompok umur 14 hingga 25 tahun dipengaruhi oleh dismenore. Dari jumlah tersebut, tidak lebih dari 10% melaporkan masalah dan mencari bantuan medis, sedangkan sisanya tidak dilaporkan. Diyakini bahwa dismenore dapat menjadi penyebab utama wanita muda tidak bersekolah dan bolos kerja.


Jenis Dismenore

Dismenore dibagi menjadi dua jenis: dismenore primer dan dismenore sekunder. Dismenore primer terjadi ketika tidak ada patologi panggul (pelvis), dan dismenore sekunder terjadi ketika ada patologi panggul.


1. Dismenore primer

Dismenore primer terjadi pada tahun-tahun awal siklus menstruasi dan kemungkinan besar menghilang setelah kelahiran anak pertama mereka atau pada akhir usia dua puluhan atau awal tiga puluhan.


2. Dismenore sekunder

Menurut Deligeoroglou, sebuah artikel berjudul “Dysmenorrhea” yang diterbitkan dalam Annals of New York Academy of Sciences pada tahun 2000 adalah penyebab utama penyakit dismenorea sekunder atau penyakit yang berkaitan dengan rahim. Beberapa penyebabnya adalah:

  •  Endometriosis: Endometriosis adalah penyakit di mana ada sel-sel di endometrium (rahim) di sekitar organ panggul.
  • Adenomyosis: Adenomyosis adalah penyakit di mana jaringan endometrium, yang membentuk endometrium, tumbuh di dalamnya. Kondisi ini umumnya terjadi pada usia subur atau setelah melahirkan.
  • Fibroid: Fibroid adalah tumor jinak yang terbentuk di dinding rahim dan dapat melekat padanya.
  • Penyakit radang panggul: Ini terdiri dari infeksi saluran tuba yang dapat menyebar ke organ lain seperti ovarium, rahim atau leher rahim.
  • Sindrom pramenstruasi: Sindrom pramenstruasi (PMS) adalah pengalaman penyakit yang terjadi pada wanita sebelum siklus menstruasi mereka dimulai. Lebih dari 200 gejala telah dikaitkan dengan PMS, tetapi beberapa gejala utama yang telah dilaporkan secara teratur adalah lekas marah, tegang, stres, cemas, susah tidur, sakit kepala, dan kelelahan.
  • Stenosis atau penyumbatan serviks: stenosis serviks, suatu kondisi di mana kanal tulang belakang terlalu kecil untuk sumsum tulang belakang dan akar saraf dan dapat merusak sumsum tulang belakang dan akar saraf.
  • Polip uterus: Polip uterus adalah jaringan yang tumbuh di dalam dinding rahim. Lesi yang terlalu banyak ini dapat berkisar dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter atau inci. Kondisi ini lebih sering terjadi pada wanita berusia empat puluhan atau lima puluhan dan kadang-kadang pada wanita muda.
  • Adhesi intrauterin: Adhesi intrauterin intrauterin timbul dari trauma di wilayah intrauterin. Perakitan jaringan di rongga rahim dapat dilihat. Integrasi ini dapat berbeda antar individu.
  • Malformasi kongenital: Malformasi kongenital pada organ reproduksi seperti rahim, vagina dan ovarium dapat menyebabkan dismenore.
  • Kontrasepsi intrauterin: Penggunaan kontrasepsi intrauterin diketahui menyebabkan dismenore. Gejala dismenore diketahui lebih tinggi pada wanita dengan kontrasepsi dibandingkan pada wanita tanpa alat ini.
  • Septum vagina transversal: Septum vagina transversal adalah penyakit utero-vagina di mana saluran vagina rusak. Septa menghalangi pembukaan vagina.
  • Sindrom kongesti pelvis: Dilaporkan bahwa sindrom kongesti panggul adalah penyakit umum pada banyak wanita. Wanita melaporkan nyeri perut bagian bawah yang disebabkan oleh varises di mana darah mengalir ke arah yang berlawanan, menyebabkan rasa sakit.
  • Sindrom Allen Masters: Sindrom Allen Masters adalah penyakit yang menstabilkan jaringan dan rahim menetap di tempat yang rusak di panggul. Sementara bagian atas rahim stabil, bagian bawah tidak meregang dan dapat menyebabkan rasa sakit di leher rahim.
  • Dalam beberapa kasus, stres, kecemasan, obesitas, dan konsumsi alkohol juga telah diamati, tetapi tidak secara umum.

Gejala Dismenore

Gejala dismenore termasuk nyeri akut dan tekanan perut. Seseorang juga dapat mengalami kram, kram, rasa sakit seperti energi di perut bagian bawah dan punggung. Dalam beberapa kasus, ada juga peningkatan nyeri payudara, kembung atau ruam, serta edema, jantung berdebar, tinitus, pusing ringan, nyeri di sekitar pinggang, punggung bagian bawah dan paha bagian dalam. Jika rasa sakitnya parah, gejala mungkin termasuk sakit perut, muntah, dan tinja.


Solusi Rumah untuk Mengatasi Dismenore

Berikut ini terdapat beberapa solusi rumah untuk mengatasi dismenore, antara lain:


  • Mint: Mint telah digunakan untuk mengobati banyak penyakit, termasuk gangguan lambung, gangguan pencernaan, mual, dan muntah. Mengkonsumsi teh mint mengurangi rasa sakit yang terkait dengan dismenore.

  • Jahe: Jahe secara tradisional digunakan untuk mengobati penyakit seperti radang sendi, kolik, diare dan penyakit jantung. Jahe dapat dikonsumsi dengan merebusnya dalam air dan minum air putih setidaknya tiga kali sehari untuk meringankan dismenore. Studi dan studi klinis oleh Ozgoli, Goli dan Moattar dari Iran menunjukkan bahwa jahe memiliki efek menghilangkan rasa sakit yang sama seperti asam mefenamic atau ibuprofen, sehingga dapat digunakan sebagai cara alami untuk mengatasi dismenore.

  • Peterseli: Petersen memiliki sifat mengatur siklus menstruasi dan jenis pereda nyeri. Peterseli sebagai jus dapat dicampur dengan berbagai jenis sayuran seperti wortel, bit, mentimun dan tomat untuk hasil yang baik. Penelitian oleh Popović, Kaurinović, Jakovljević, Mimica-Dukic dan Bursać kurang memperhatikan penggunaan obat peterseli untuk dismenore.

  • Daun Basil: Basil, juga dikenal sebagai Tulasi, adalah tanaman keajaiban tradisional di India yang banyak digunakan dalam pengobatan Ayurvedic. Ini sangat populer sehingga dapat ditemukan di hampir semua rumah tangga di India. Penelitian menunjukkan bahwa kemangi mengandung eugenol dalam jumlah besar, yang bertindak sebagai pereda nyeri. Oleh karena itu kemangi adalah salah satu solusi rumah terbaik untuk dismenore.

  • Angelica Sinensis: Angelica sinesis secara tradisional digunakan dalam pengobatan Tiongkok untuk mengobati berbagai kram menstruasi. Dismenore adalah salah satunya. Studi terbaru tentang Angelica sinesis telah menunjukkan bahwa ia memiliki efek signifikan pada kontrol dismenore.

  • Ketumbar: Penggunaan ketumbar tradisional telah disebutkan oleh praktek Ayurvedic di India sebagai obat untuk dismenore. Ini bisa dikonsumsi dengan merebus beberapa batang ketumbar segar dalam air. Ini dikenal untuk mengurangi dismenore.

  • Akar bit: Akar bit secara tradisional dikonsumsi untuk memperbaiki gangguan menstruasi. Memiliki bit adalah obat yang direkomendasikan untuk dismenore. Segelas jus bit setiap hari dapat mengendalikan dismenore.

  • Kayu Manis: Kayu manis adalah salah satu ramuan tertua yang diketahui manusia. Bumbu ini juga memiliki sifat obat, termasuk penghilang rasa sakit untuk kram menstruasi, selain dari perawatan lain seperti menurunkan kolesterol LDL, gula darah, penyakit jantung, dan melawan kanker.

  • Lidah Buaya: Lidah Buaya juga merupakan salah satu obat rumahan untuk dismenore. Ini digunakan untuk kram menstruasi. Lidah buaya mengandung senyawa lidah buaya yang, menurut penelitian oleh Mitra et al. Telah terbukti efektif dalam mempromosikan infertilitas dan gangguan aktivitas menstruasi.

  • Biji wijen: Biji wijen secara tradisional direkomendasikan untuk kram menstruasi, terutama dismenore. Biji wijen juga berasal dari biji tradisional India, yang banyak digunakan dalam budaya India dari makanan dan obat-obatan hingga kerohanian.

  • Latihan Yoga: Yoga adalah sistem India kuno untuk meremajakan tubuh dan jiwa. Ada banyak obat yang diresepkan dalam yoga untuk dismenore. Penelitian Tonini telah menunjukkan bahwa yoga adalah salah satu pengobatan rumahan terbaik. Penelitian lain yang dilakukan oleh Rakhshaee menunjukkan bahwa postur yoga tertentu efektif dalam mengobati dismenore. Postur yoga seperti postur kobra, postur kucing, postur ikan, postur jambu yang luas, postur pucat, postur unta dan postur panggul efektif dalam mengendalikan dismenore primer, sebagaimana disebutkan oleh Rakshaee.

  • Konsumsi minuman panas: Konsumsi minuman panas memiliki efek positif pada penyakit seperti dismenore. Cairan panas meningkatkan sirkulasi dan meredakan kram menstruasi dan nyeri. Namun, hindari teh atau kopi. Kafein menyebabkan iritasi pada usus, yang selanjutnya dapat meningkatkan kram menstruasi.

  • Makan sehat: Diet sehat penting untuk pengobatan dismenore. Diet seimbang dengan protein, karbohidrat, lemak tak jenuh yang sehat, vitamin dan mineral diperlukan untuk membangun tubuh yang kuat dan untuk melindungi dari penyakit semacam itu.

  • Olahraga teratur: Olahraga teratur diketahui efektif dalam mengendalikan dismenore. Olahraga merangsang kelenjar pituitari untuk melepaskan endorfin, yang merupakan penghilang rasa sakit alami dan dapat meredakan kram menstruasi.

Demikian Pembahasan Tentang Dismenore: Pengertian, Jenis, Gejala, Beserta Soalusinya dari Pendidikanmu

Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */