Materi Kepribadian

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Kepribadian? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, unsur faktor, tahap, tipe dan pengaruh.

Kepribadian

Pengertian Kepribadian

Kepribadian mengacu pada sikap untuk bertindak, berpikir dan merasakan, terutama ketika dia berhubungan dengan orang lain atau bereaksi terhadap suatu situasi. Kepribadian meliputi kebiasaan, sikap dan karakteristik yang dimiliki seseorang dalam berurusan dengan orang lain. Konsep kepribadian adalah konsep yang sangat luas, sehingga sulit untuk merumuskan definisi yang dapat mencakup keseluruhan.

Istilah kepribadian berasal dari kata Latin “persona”, yang berarti topeng atau topeng. Ini adalah topeng wajah yang sering digunakan oleh seniman panggung untuk menggambarkan perilaku, karakter, atau kepribadian seseorang. Bagi orang Romawi, “persona” berarti bagaimana seseorang mencari orang lain.

Secara umum, konsep kepribadian adalah sifat yang esensial, yang tercermin dalam sikap seseorang yang berbeda dari orang lain.


Pengertian Kepribadian Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian kepribadian menurut para ahli, antara lain:


  • Menurut Agus Sujanto et al. (2004) kepribadian adalah entitas psikofisik kompleks individu, sehingga muncul dalam perilaku yang unik.
  • Gordon W. Allport. Kepribadian adalah organisasi yang dinamis dari sistem psiko-fisik individu yang menentukan perilaku dan pemikiran individu dengan cara yang unik.
  • Kartini Kartono dan Dali Gulo dalam Sjarkawim (2006) adalah karakteristik dan perilaku seseorang yang membedakannya dari orang lain. Integrasi karakteristik struktur, pola perilaku, minat, fondasi, keterampilan, dan potensi seseorang; semua tentang seseorang yang dikenal orang lain.
  • Allport mendefinisikan kepribadian sebagai pengaturan sistem psikofisik yang dinamis pada individu yang menentukan adaptasi unik terhadap lingkungan. Sistem psikofisik yang disebutkan oleh Allport mencakup kebiasaan, sikap, nilai, kepercayaan, keadaan emosi, perasaan dan motif yang bersifat psikologis tetapi memiliki dasar fisik di kelenjar, saraf, dan kondisi fisik anak-anak pada umumnya.

Unsur-Unsur Kepribadian

Unsur-unsur kepribadian adalah sebagai berikut.


1. Pengetahuan

Pengetahuan secara sadar memenuhi pikiran manusia. Pengetahuan individu dipenuhi dengan imajinasi, pemahaman, dan konsep yang muncul dari pengamatan dan pengalaman tentang berbagai hal yang berbeda dari lingkungan individu. Segala sesuatu yang terekam di otak dan diekspresikan sedikit oleh individu melalui bentuk perilaku.


2. Perasaan

Perasaan adalah keadaan dalam kesadaran manusia yang mengarah pada evaluasi positif atau negatif dari sesuatu yang dipengaruhi oleh pengetahuan. Pengetahuan selalu subyektif karena unsur-unsur penilaian yang mungkin berbeda dari penilaian orang lain. Emosi selalu sepenuhnya mengisi kesadaran manusia dalam kehidupan mereka.


3. Drive insting

Dorongan instingtual adalah kemampuan, yang merupakan kecenderungan setiap orang untuk merespons stimulus dengan pola yang teratur. Impuls meliputi:

  • Keinginan untuk bertahan hidup;
  • Dorongan seks;
  • Mencari makan;
  • Dorongan untuk bergaul;
  • Dorongan untuk meniru perilaku orang lain;
  • Dorongan kekanak-kanakan;
  • Mempromosikan keindahan bentuk, warna, suara dan gerakan.

Faktor Pembentuk Kepribadian

Secara umum, perkembangan kepribadian dipengaruhi oleh lima faktor:


1. Warisan biologis (pewarisan)

Semua orang normal dan sehat memiliki kesamaan biologis tertentu, mis. B. dua tangan, panca indera, kelenjar seks dan otak yang rumit. Persamaan biologis ini membantu menjelaskan beberapa kesamaan dalam kepribadian dan perilaku pada setiap orang.

Warisan biologis memengaruhi kehidupan manusia dan setiap orang memiliki warisan biologis unik yang berbeda dari yang lain. Ini berarti bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang memiliki karakteristik fisik yang persis sama dengan orang lain, bahkan anak kembar.

Beberapa orang berpendapat bahwa perbedaan individu dalam keterampilan, kinerja, dan perilaku mereka hampir semuanya terkait dengan lingkungan, dan bahwa perbedaan individu dalam pewarisan biologis tidak begitu penting.


2. Warisan lingkungan alam

Perbedaan dalam iklim, topografi dan sumber daya alam berarti bahwa manusia beradaptasi dengan alam. Penyesuaian ini secara alami juga mempengaruhi perilaku dan pola budaya orang-orang dari alam.


3. Warisan atau budaya sosial

Kita tahu bahwa ada hubungan yang sangat dekat antara manusia, alam dan budaya dan saling mempengaruhi. Manusia berusaha menyesuaikan alam dengan budaya mereka untuk memenuhi kebutuhan hidup. Misalnya, orang membuka hutan untuk menggunakannya sebagai lahan pertanian. Sementara itu, budaya membuat kontribusi besar untuk menambah warna kepribadian anggota komunitasnya.


4. Pengalaman kelompok manusia

Kehidupan manusia dipengaruhi oleh kelompoknya. Kelompok manusia telah secara sadar atau tidak sadar memengaruhi anggota-anggotanya dan anggota mereka beradaptasi dengan kelompok itu. Setiap kelompok mewarisi pengalaman unik yang tidak diterima anggota mereka dari kelompok lain, menciptakan kepribadian khas komunitas.


5. Pengalaman unik

Setiap orang memiliki kepribadian yang berbeda dari orang lain, walaupun orang ini berasal dari keluarga yang sama, tumbuh dalam budaya yang sama dan memiliki lingkungan fisik yang sama. Meskipun mereka memiliki pengalaman yang serupa dalam banyak hal, mereka berbeda dalam beberapa cara lain.

Menurut Paul B. Horton, pengalaman tidak hanya meningkat, tetapi juga menyatukannya. Pengalaman yang telah diwariskan memberikan kepribadian warna tersendiri dan cocok dengan kepribadian ini. Kemudian datang pengalaman selanjutnya.


Selain lima faktor pembangunan kepribadian yang disebutkan di atas, F.G. Robbins mengindikasikan bahwa ada lima faktor yang membentuk fondasi kepribadian, yaitu:

1. Sifat dasar

Sifat dasar adalah potensi keseluruhan yang dimiliki seseorang yang diwarisi dari ayah dan ibu mereka. Dalam hal ini, Robbins menekankan sifat biologis, yang merupakan salah satu hal yang diturunkan dari orang tua kepada anak-anak.


2. Lingkungan prenatal

Lingkungan prenatal adalah lingkungan dalam rahim. Selama waktu ini, individu menerima pengaruh tidak langsung dari ibu. Karena itu, kondisi ibu menentukan kondisi bayi dalam kandungannya, baik secara fisik maupun mental. Banyak kejadian yang sudah ada membuktikan bahwa seorang ibu yang berada di bawah tekanan psikologis ekstrem pada saat mengandung bayi biasanya memiliki kelainan selama proses kelahiran bayi atau dapat digambarkan sebagai tidak lancar.


3. Perbedaan individu

Perbedaan individu adalah salah satu faktor yang mempengaruhi proses sosialisasi sejak lahir. Anak-anak tumbuh dan berkembang sebagai individu yang unik, berbeda dari individu lain, dan secara selektif mengatasi pengaruh lingkungan.


4. Lingkungan

Lingkungan mencakup semua kondisi yang ada di sekitar individu dan yang memengaruhi proses sosialisasi. Proses sosialisasi individu mempengaruhi kepribadiannya.


5. Motivasi

Motivasi adalah dorongan yang datang dari dalam dan luar, sehingga individu bergerak untuk melakukan atau melakukan sesuatu. Impuls-impuls ini membentuk kepribadian individu sebagai warna dalam kehidupan sosial.


Tahapan Perkembangan Kepribadian

Meskipun kepribadian seseorang relatif konstan, pada kenyataannya sering ditemukan bahwa perubahan kepribadian dapat dan dapat terjadi yang terutama dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Nana Syaodih Sukmadinata (2005) mengemukakan tahapan perkembangan kepribadian dengan kecenderungan bipolar:

  1. Masa kanak – kanak ditandai oleh kecenderungan ke arah rasa tidak percaya pada kepercayaan. Perilaku bayi didasarkan pada keinginan untuk mempercayai atau tidak mempercayai orang-orang di sekitarnya. Dia benar-benar mempercayai orang tuanya, tetapi dia tidak akan mempercayai seseorang yang dianggap orang asing. Inilah sebabnya mengapa bayi terkadang menangis ketika mereka berbaring di pangkuannya oleh orang asing. Dia tidak hanya tidak percaya pada orang asing, tetapi juga pada benda-benda aneh, tempat-tempat aneh, suara-suara aneh, perlakuan aneh dan sebagainya. Bayi sering menangis dalam situasi ini.
  2. Anak usia dini (anak usia dini ditandai oleh kecenderungan otonomi – rasa malu, keraguan. Pada titik ini anak sudah dapat berdiri sendiri sampai batas tertentu, dalam arti duduk, berdiri, berjalan, bermain, minum dari botolnya sendiri, tanpa ditopang oleh orang tuanya. Di sisi lain, ia belum mulai merasa malu dan ragu sehingga sering meminta bantuan atau persetujuan orang tuanya.
  3. Usia pra sekolah (usia pra sekolah) ditandai dengan kecenderungan untuk mengambil inisiatif – bersalah. Pada titik ini anak sudah memiliki beberapa keterampilan. Dengan keterampilan ini, dianjurkan untuk melakukan beberapa kegiatan. Namun, karena keterampilan anak masih terbatas, kadang-kadang gagal. Kesalahan-kesalahan ini membuatnya merasa bersalah dan untuk sementara waktu ia tidak akan mengambil inisiatif atau melakukan apa pun.
  4. Usia sekolah ditandai oleh tren inferioritas dalam industri ini. Sebagai kelanjutan dari perkembangan tahap sebelumnya, anak belajar sangat aktif apa yang ada di lingkungannya pada saat ini. Dorongan untuk mengetahui dan bertindak di lingkungannya sangat besar, tetapi di sisi lain, karena keterbatasan keterampilan dan pengetahuannya, ia terkadang dihadapkan pada kesulitan, hambatan, dan bahkan kegagalan. Rintangan dan kegagalan ini dapat membuat anak merasa rendah diri.
  5. Adolescence (masa remaja) mencirikan kecenderungan ke arah identitas – kebingungan identitas. Dalam persiapan menuju kedewasaan, itu juga didukung oleh keterampilan dan kemampuan yang ia miliki. Dia berusaha untuk membentuk dan menunjukkan identitasnya, kualitas yang unik baginya. Desakan untuk membentuk dan menunjukkan identitas ini pada remaja seringkali sangat ekstrim dan berlebihan, sehingga tidak jarang bagi lingkungan untuk dipandang sebagai penyimpangan atau kejahatan. Di satu sisi, dorongan untuk membangun identitas diri yang kuat sering diimbangi oleh perasaan persahabatan yang kuat dan toleransi yang besar terhadap teman sebaya. Mereka membagi peran di antara kelompok teman sebaya mereka dan seringkali sangat patuh pada peran yang ditugaskan untuk masing-masing anggota.
  6. Masa dewasa awal mencirikan kecenderungan keintiman – isolasi. Pada titik ini, ketika individu memiliki ikatan yang kuat dengan kelompok sebaya, ikatan kelompok tersebut secara bertahap putus. Anda sudah mulai selektif, dia hanya memelihara hubungan intim dengan orang-orang tertentu yang memiliki pendapat yang sama. Pada tahap ini, ada dorongan untuk membangun hubungan yang erat dengan orang-orang tertentu dan untuk menjadi kurang akrab atau lembut dengan orang lain.
  7. Kedewasaan ditandai oleh kecenderungan ke arah generativitas – stagnasi. Seperti namanya di masa dewasa, pada tahap ini individu telah mencapai puncak dari semua pengembangan keterampilan. Pengetahuannya cukup luas, keterampilannya cukup besar, sehingga perkembangan individu berlangsung sangat cepat. Meskipun pengetahuan dan keterampilan individu sangat luas, ia mungkin tidak dapat menguasai semua jenis pengetahuan dan keterampilan, sehingga pengetahuan dan keterampilan masih terbatas. Untuk melakukan atau mencapai hal-hal tertentu, ia menghadapi hambatan.
  8. Usia (penuaan) dicirikan oleh kecenderungan ke arah keputusasaan ego. Pada saat ini, individu memiliki kesatuan atau intregalitas pribadi, segala sesuatu yang telah diperiksa dan telah menjadi milik pribadinya. Seseorang yang telah memantapkan dirinya di satu sisi terguncang oleh usianya menjelang akhir. Dia mungkin masih memiliki beberapa keinginan atau tujuan untuk dicapai, tetapi faktor usia membuatnya sangat tidak mungkin bahwa ini akan tercapai. Dalam situasi ini, individu merasa putus asa. Keinginan untuk terus unggul masih ada, tetapi erosi keterampilan yang berkaitan dengan usia sering kali menghancurkan keinginan itu, sehingga keputusasaan sering menghantuinya.

Tipe Kepribadian

Dalam sosiologi, tipe kepribadian dibagi menjadi tiga tipe kepribadian, yaitu kepribadian normatif, kepribadian otoriter dan kepribadian perbatasan.


1. Kepribadian normatif (orang normatif)

Kepribadian ini adalah tipe kepribadian ideal di mana seseorang memiliki prinsip yang kuat untuk menerapkan nilai-nilai sentral yang ada di masa lalu karena sosialisasi. Seseorang memiliki kepribadian normatif jika ada proses sosialisasi antara memperlakukan diri sendiri dan memperlakukan orang lain sesuai dengan nilai-nilai yang ada di masyarakat. Tipe ini ditandai dengan kemampuan beradaptasi yang sangat tinggi dan dapat memenuhi banyak keinginan orang lain.


2. Kepribadian otoriter (pria otoriter)

Jenis ini muncul dari proses sosialisasi orang-orang yang lebih mementingkan kepentingan mereka sendiri daripada dengan kepentingan orang lain. Situasi ini sering terjadi pada anak-anak lajang, anak-anak yang telah menerima lebih banyak dukungan dan perlindungan dari lingkungan di sekitar mereka sejak kecil, dan anak-anak yang telah memimpin kelompok mereka sejak kecil.


3. Kepribadian perbatasan

Kepribadian ini adalah tipe kepribadian yang relatif tidak stabil, di mana karakteristik prinsip dan perilaku sering berubah, seolah-olah seseorang memiliki lebih dari satu gaya kepribadian. Seseorang harus memiliki kepribadian perbatasan jika orang itu memiliki dualisme budaya, misalnya karena proses perkawinan atau karena situasi tertentu, sehingga harus melayani dua struktur budaya yang berbeda dalam masyarakat.


Pengaruh Kebudayaan Terhadap Pembentukan Kepribadian

Budaya memiliki dampak besar pada kepribadian saya. Sebagai seorang anak yang lahir dengan budaya Timur, saya memiliki kepribadian yang sesuai dengan daerah tempat saya tinggal dan yang terletak di pulau Jawa. Dalam budaya Jawa, orang masih berpegang teguh pada kebiasaan mereka. Mereka juga identik dengan kepribadian yang lembut, sopan, ramah dan sebagainya. Kehidupan tradisional yang masih juga merupakan salah satu yang mampu memperkuat hubungan antara anggota masyarakat. Budaya gotong royong yang masih ada dalam masyarakat Jawa mungkin tidak ditemukan di daerah perkotaan. Selain kebiasaan yang masih padat, hubungan sosial antara anggota masyarakat juga terkait erat dengan pengembangan pribadi. Dalam hal ini, kepribadian saya dapat membentuk dirinya sendiri karena pengaruh budaya di wilayah saya. Singkatnya, dapat dikatakan bahwa budaya memiliki pengaruh besar pada kepribadian seorang individu. Tanpa budaya kita mungkin tidak memiliki kepribadian. Ada begitu banyak budaya. Jadi jika kita melihat kepribadian seseorang yang dapat dibentuk berdasarkan budaya, ada banyak kepribadian di dunia ini yang tentu saja berbeda satu sama lain karena wilayah tempat mereka tinggal.


Demikian Pembahasan Tentang Kepribadian: Pengertian Menurut Para Ahli, Unsur, Faktor, Tahap, Tipe dan Pengaruh dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */