Materi Seni Teater

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Seni Teater? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: sejarah, pengertian, jenis, ciri, unsur dan fungsi.

Seni-Teater

Sejarah Seni Teater

Seni teater muncul pada abad ke-6 SM. SM di wilayah Yunani. Teater itu digunakan oleh mereka untuk melakukan upacara keagamaan.

Pada saat itu, panggung teater berlangsung di sebuah gedung bernama Theatron. Theatron adalah bangunan khusus yang didirikan sebagai lokasi pertunjukan drama, memiliki atap terbuka (tanpa atap) dan dibangun di beberapa lantai.

Awalnya, teater di Italia berkembang pesat, yang terbukti dalam hal panggung, dekorasi, ornamen yang dipamerkan, dll., Dan merupakan tempat di mana teater modern lahir. Tetapi pada saat itu, orang-orang yang bisa melihat pertunjukan teater hanyalah bangsawan.

Sebenarnya, seni teater telah lama dikembangkan di Indonesia, yang dapat dilihat pada periode Walisongo, terutama dengan Sunan Bonang. Dia menggunakan pertunjukan Wayang Kulit untuk menyebarkan Islam, sehingga penduduk pada waktu itu menjadi tertarik pada Islam.

Namun pada abad ke-20 M, teater Indonesia dengan cepat berkembang menjadi teater modern yang lahir karena ada campuran teater tradisional dan teater barat.

Pertunjukan yang diterapkan pada teater modern sangat berbeda dengan teater tradisional, yang ditunjukkan dalam cerita yang disajikan, penataan panggung, penataan cahaya, dan elemen pendukung teater lainnya.

Komunitas teater terkenal seperti Volkstheater, Teater Kleines, Koma-Theater, Theaterwerkstatt, Studi Klub Teater Bandung, Teater Payung Hitam dan Teater Gandrik juga berkontribusi pada pembentukan teater modern ini.


Pengertian Seni Teater

Kata drama berasal dari kata Yunani draomai dan berarti bertindak, bertindak, bereaksi dan sebagainya. Jadi kata drama dapat diartikan sebagai suatu tindakan atau tindakan. Secara umum, konsep drama adalah karya sastra yang ditulis dalam bentuk dialog dengan maksud diperlihatkan oleh aktor. Drama ini dikenal sebagai teater. Dapat dikatakan bahwa drama ini disajikan sebagai cerita oleh para pemain di atas panggung.

Istilah drama pada umumnya adalah sebuah cerita yang ditampilkan di panggung naskah. Secara umum, drama memiliki dua makna, yaitu drama dalam arti yang lebih luas dan drama dalam arti yang lebih sempit. Dalam arti luas, istilah drama adalah semua bentuk tontonan yang berisi cerita yang diperlihatkan kepada semua orang. Dalam arti yang lebih sempit, istilah drama adalah kisah kehidupan manusia dalam masyarakat yang diproyeksikan ke atas panggung.


Pengertian Seni Teater Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian seni teater menurut para ahli, antara lain:


1. Menurut Moulton

Menurut Moulton, drama adalah kisah hidup yang direpresentasikan dalam bentuk gerakan (life in action).


2. Menurut Balthazar Vallhagen

Menurut Balthazar Vallhagen menjelaskan bahwa drama adalah seni yang mewakili sifat dan karakter manusia dengan satu gerakan.


3. Menurut Ferdinand Brunetierre

Menurut Ferdinand Bruneterre, drama harus menghasilkan wasiat dengan satu tindakan.


4. Menurut Budianta dkk (2002)

Menurut Budianta, drama adalah genre sastra di mana penampilan fisik secara verbal menunjukkan percakapan atau dialog antara karakter yang ada.


5. Menurut Tim Matrix Media Literata

Menurut TMML, drama adalah bentuk narasi yang menggambarkan kehidupan dan karakter manusia dengan mementaskan perilaku (aksi).


6. Menurut Handayani & Wildan

Menurut seni dari Handayani & Wildan, drama adalah suatu bentuk penulisan yang didasarkan pada dua cabang seni, yaitu seni sastra dan seni pertunjukan, sehingga drama dibagi menjadi dua bagian, yaitu drama dalam bentuk naskah tertulis dan potongan bertahap.


7. Menurut Anne Civardi

Menurut Anne Civardi, drama adalah kisah yang diceritakan melalui kata-kata dan gerakan.


Jenis – Jenis Seni Teater

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis seni teater, antara lain:


1. Teater boneka

Pertunjukan boneka telah dilakukan sejak zaman kuno. Sisa-sisa berada di makam India, Mesir dan Yunani kuno. Boneka sering digunakan untuk menceritakan legenda atau cerita yang religius. Berbagai jenis boneka dimainkan dengan cara yang berbeda. Boneka tangan dibawa di tangan sementara boneka digerakkan dengan tongkat yang dipegang dari bawah. Wayang atau tali wayang, digerakkan dengan menggerakkan salib tempat tali wayang diikat. Contoh teater boneka yang sangat populer adalah pertunjukan boneka.


2. Drama musikal

Drama musikal adalah pertunjukan teater yang menggabungkan tarian, musik dan drama. Drama musikal sering memunculkan tiga elemen ini dibandingkan dengan dialog para pemain. Kualitas pemain dinilai tidak hanya berdasarkan urutan kalimat, tetapi juga pada harmoni lagu dan gerakan tarian berdasarkan apresiasi karakter. Ini disebut sebagai drama musikal karena latar belakang pertunjukan adalah kombinasi dari gerakan tarian, musik dan pertunjukan panggung. Drama musikal yang paling terkenal adalah drama kabaret dan opera. Perbedaan antara keduanya terletak pada jenis musik yang digunakan. Dalam opera, dialog karakter dinyanyikan dengan iringan musik orkestra, dan lagu yang dinyanyikan disebut Seriosa. Selama drama kabaret, jenis musik dan lagu yang dinyanyikan gratis dan umum.


3. Teater dramatis

Istilah dramatis mengacu pada pertunjukan teater berdasarkan permainan. Perubahan karakter sangat penting secara psikologis dalam teater dramatis. Situasi cerita dan latar belakangnya sedetail mungkin. Serangkaian cerita dalam teater dramatis persis mengikuti satu alur cerita. Fokus produksi teater dramatis adalah untuk membangkitkan minat dan rasa penonton dalam situasi di mana cerita disajikan. Dalam teater dramatis, perilaku pemain sangat ditekankan. Suatu peristiwa yang terkait dengan peristiwa lain untuk mengarang keseluruhan cerita. Sosok yang disajikan di atas panggung adalah sosok tanpa improvisasi. Teater dramatis mencoba menampilkan cerita dan kenyataan.


4. Teateratisasi puisi

Theatrikalisasi puisi adalah pertunjukan teatrikal berdasarkan karya sastra puisi. Suatu upaya dilakukan untuk memainkan puisi, yang biasanya hanya dibaca dalam puisi teater, di atas panggung. Karena bahan dasarnya adalah puisi, teatrikalisasi puisi membawa estetika puitis ke panggung. Gaya akting para pemain biasanya teater. Di panggung dan pemblokiran aransemennya dirancang sedemikian rupa sehingga makna sebuah puisi dipertanyakan.

Theatrikalisasi puisi menawarkan seniman kesempatan untuk mengekspresikan kreativitas mereka dengan menerjemahkan makna puisi menjadi sebuah drama dan pengaturan artistik di atas panggung.


5. Teater gerakan

Teater gerak adalah pertunjukan teater, elemen utamanya adalah gerakan dan ekspresi wajah para pemain. Dalam pementasan, penggunaan dialog sangat rendah atau bahkan dihilangkan seperti dalam pertunjukan pantomim klasik. Selama perkembangannya, pemain teater dapat bergerak bebas untuk mengikuti suasana hati (untuk karakter tertentu), bahkan bebas dari karakter dasar, untuk menarik penonton. Kebebasan berekspresi ini memunculkan ide untuk melakukan pementasan secara mandiri berdasarkan kinerja gerakan.

adalah pantomim. Sebagai pertunjukan diam, pantomim mencoba mengekspresikan ekspresi melalui perilaku para pemain dan wajah mereka, karena tidak menggunakan suara. Makna pesan yang ingin diwujudkan ditampilkan dalam bentuk gerakan.


Ciri-Ciri Seni Teater

Berikut ini terdapat beberapa ciri-ciri seni teater, antara lain:

  • Semua cerita dalam bentuk dialog, baik untuk karakter maupun narator. Semua pernyataan ditulis dalam satu teks.
  • Semua dialog tidak menggunakan tanda kutip (“…”). Dialog drama bukanlah kalimat langsung. Karenanya, naskah drama tidak menggunakan tanda kutip.
  • Naskah drama dilengkapi dengan instruksi tertentu yang harus dijalankan oleh karakter. Instruksi ditulis dalam tanda kurung (…) atau dengan font lain dari huruf dialog.
  • Naskah drama terletak di atas dialog atau di sebelah kiri dialog.

Unsur-Unsur seni teater

Berikut ini terdapat beberapa unsur-unsur seni teater, antara lain:

  • Tema adalah ide utama atau ide utama dalam cerita drama.
  • Alur adalah jalan pertunjukan drama yang dimulai dari babak pertama hingga babak terakhir.
  • Tokoh drama terdiri dari karakter utama dan karakter sekunder. Karakter utama disebut Primadonna, sedangkan dalam peran pembantu, ia disebut sebagai figur.
  • Watak adalah perilaku yang dimainkan oleh karakter drama. Karakter protagonis adalah sejenis karakter dan
  • Protagonis memiliki karakter yang baik. Sedangkan karakter antagonisnya adalah karakter jahat.
  • Latar adalah deskripsi lokasi, waktu dan situasi yang terjadi dalam drama yang sedang berlangsung.
  • Mandat/amanat drama adalah pesan yang disampaikan oleh penulis cerita drama kepada penonton. Mandat drama dapat disampaikan melalui peran karakter drama.

Fungsi seni teater

Berikut ini terdapat beberapa fungsi seni teater, antara lain:


1. Teater sebagai sarana upacara

Pada awalnya teater hadir untuk menawarkan upacara kepada dewa Dyonesos dan pada upacara pesta untuk dewa Apollo. Teater yang memiliki fungsi untuk kepentingan upacara tidak perlu penonton, karena penonton itu sendiri adalah bagian dari peserta upacara.

Di Indonesia, seni teater yang digunakan sebagai fasilitas upacara dikenal sebagai teater tradisional.


2. Teater sebagai alat ekspresi

Teater adalah bentuk seni dengan penekanan pada perilaku dan dialog. Berbeda dengan seni musik, yang menekankan aspek bunyi dan tarian yang menekankan harmoni dalam gerakan dan ritme. Dalam praktiknya, seniman teater akan mengekspresikan seni mereka dalam bentuk gerakan dan ekspresi tubuh.


3. Teater sebagai media hiburan

Dalam perannya sebagai media hiburan, ia harus dipersiapkan dengan upaya maksimal sebelum pertunjukan teater. Sehingga harapan audiens dipertahankan oleh kinerja yang sedang berlangsung.


4. Teater sebagai media pendidikan

Teater adalah seni kolektif dalam arti bahwa teater tidak dilakukan secara individual. Untuk mencapai ini, bagaimanapun, kerja tim yang harmonis diperlukan. Ketika teater dipentaskan, penulis dan pemain diharapkan untuk mengirim pesan kepada penonton. Pertunjukan biasanya memudahkan orang untuk memahami nilai-nilai kehidupan yang baik dan buruk daripada membaca sebuah cerita.

Seni teater adalah jenis seni yang harus dilestarikan dan dipelihara sehingga selalu ada di zaman modernisasi.


Demikian Pembahasan Tentang Seni Teater: Sejarah, Pengertian Menurut Para Ahli, Jenis, Ciri, Unsur dan Fungsi dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */