Materi Kedaulatan

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Kedaulatan? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian menurut para ahli, macam, sifat dan bentuk.

Kedaulatan

Pengertian Kedaulatan Secara Umum

Kedaulatan adalah otoritas tertinggi di suatu negara yang berlaku untuk seluruh area dan semua orang di negara itu. Kedaulatan juga merupakan otoritas penuh untuk mengatur semua bidang negara tanpa campur tangan negara lain.


Pengertian Kedaulatan Menurut Para Ahli


1. Menurut Jean Bodin

Menurut Jean Bodin, kedaulatan dibagi menjadi dua jenis, kedaulatan internal dan kedaulatan eksternal. Kedaulatan domestik, yaitu negara, memiliki hak untuk mengatur semua urusan negaranya tanpa campur tangan dari negara lain. Di luar kedaulatan, pemerintah bekerja dengan negara lain (hubungan internasional).


2. Menurut Miriam Budiardjo

Menurut Miriam Budiardjo, kedaulatan adalah kekuatan tertinggi untuk membuat undang-undang dan menerapkannya dengan cara apa pun


3. Menurut Mochtar Kusumaatmadja

Menurut Mochtar Kusumaatmadja, kedaulatan adalah sifat dasar dan karakteristik dari suatu negara di mana negara itu berdaulat tetapi dibatasi oleh batas-batas wilayah negara. Dengan kata lain, negara tidak lagi memiliki kedaulatan di luar wilayahnya.


Macam-Macam Kedaulatan

Adapun macam-macam kedaulatan adalah sebagai berikut:


1. Kedaulatan Tuhan

Kedaulatan Tuhan adalah kedaulatan yang berasal dari Tuhan yang diberikan kepada seorang raja atau penguasa. Karena kehendak Tuhan yang memanifestasikan dirinya dalam seorang raja atau penguasa, seorang raja dipandang sebagai duta Tuhan atau wakil Tuhan. Semua aturan diatur oleh penguasa dari Tuhan, dan oleh karena itu rakyat harus mematuhi dan mematuhi perintah penguasa. Berikut ini adalah Augustine, Thomas Aquinas, Marsillius dan F.J. Stole. Teori kedaulatan Tuhan dipraktikkan di Ethiopia pada masa pemerintahan Raja Haile Selassi, Belanda, dan Jepang pada masa Kaisar Tenno Heika.


2. Kedaulatan raja

Kedaulatan seorang raja adalah kedaulatan suatu bangsa yang terletak di tangan seorang raja, karena seorang raja adalah perwujudan dari kehendak Tuhan dan juga merupakan cerminan dari Tuhan. Agar suatu negara menjadi kuat dan kuat, seorang raja harus memiliki kekuatan yang kuat dan tidak terkendali sehingga rakyat dapat memperoleh kembali hak dan kekuasaan mereka atas seorang raja. Karakter yang memiliki rasa kedaulatan adalah Niccolo Machiavelli, Jean Bodin, Thomas Hobbes dan F. Hegel. Teori ini pertama kali dipraktekkan di Perancis pada masa pemerintahan Raja Louis XIV. Di zaman modern, model kekuasaan ini telah ditinggalkan oleh bangsa-bangsa di dunia karena kedaulatan cenderung menciptakan kekuatan yang tak terbatas, absolut, dan otoriter.


3. Kedaulatan negara

Kedaulatan suatu negara adalah kedaulatan negara berdaulat. Sebagai sumber kedaulatan negara, negara dianggap tidak terbatas dan ditransfer ke raja atas nama suatu negara. Suatu negara berhak untuk membuat undang-undang, dan oleh karena itu suatu negara tidak diharuskan untuk mematuhi hukum. George Jellinek dan Paul Laband adalah pendukung teori kedaulatan negara. Teori kedaulatan ini diterapkan di Rusia pada masa pemerintahan tsar dan negara-negara Jerman pada masa Hitler, dan di Italia pada masa pemerintahan Mussolini.


4. Kedaulatan hukum

Negara hukum sangat penting. Kekuatan negara harus didasarkan pada hukum, sedangkan hukum didasarkan pada rasa keadilan dan kesadaran hukum. Menurut teori ini, suatu negara diharapkan memiliki negara konstitusional, yang berarti bahwa semua tindakan penyelenggara negara dan rakyat harus didasarkan pada hukum yang berlaku. Pendukung teori ini adalah H. Krabbe, Immanuel Kant dan Kranenburg. Dan sudah lazim untuk aturan hukum ini diterapkan di sebagian besar negara Eropa dan Amerika di mana teori hukum diterapkan.


5. Kedaulatan rakyat

Kedaulatan rakyat adalah kekuatan tertinggi di tangan rakyat. Orang-orang memberi otoritas wewenang mereka untuk memimpin pemerintah melalui perjanjian yang disebut kontrak sosial. Kepala negara dipilih dan ditentukan oleh perwakilan rakyat yang duduk dalam pemerintahan, atas kehendak rakyat. Sebaliknya, otoritas negara harus mengakui dan melindungi hak-hak rakyat dan memimpin pemerintahan berdasarkan aspirasi rakyat. Jika otoritas negara tidak dapat menjamin hak-hak rakyat dan tidak dapat memenuhi aspirasi rakyat, rakyat dapat mengganti pemimpin dengan pemimpin baru. Teori ini didukung oleh Solon, John Locke, Montesquieu dan J.J. Rousseau. Teori kedaulatan ini digunakan hampir di mana-mana, tetapi implementasinya tergantung pada rezim, ideologi, dan budaya yang berlaku di masing-masing negara.


Sifat-Sifat Kedaulatan

Berikut ini terdapat 4 sifat kedaulatan, antara lain:


1. Kedaulatan permanen (tetap)

Sifat kedaulatan ini bersifat permanen, yang berarti kedaulatan tidak akan berubah bahkan jika suatu negara merestrukturisasi dalam strukturnya. Praktek dapat berubah, atau badan yang memegang kedaulatan dapat berubah, tetapi kedaulatan tetap ada.


2. Sifat kedaulatan absolut

Sifat kedaulatan absolut, yang berarti bahwa tidak ada kekuatan lain di negara yang lebih tinggi dari kedaulatan. Kedaulatan yang menentukan segalanya di suatu negara.


3. Sifat kedaulatan tidak dibagi

Jenis kedaulatan tidak dibagi, yang berarti bahwa kedaulatan tidak boleh dibagi di antara badan-badan tertentu. Dalam hal ini akan ada pluralisme yang merupakan keadaan masyarakat majemuk dalam kedaulatan.


4. Sifat kedaulatan yang tidak terbatas

Jenis kedaulatan tidak terbatas, yang berarti bahwa ia mencakup semua orang dan kelompok yang selalu ada di satu negara.


Bentuk Kedaulatan

Kedaulatan memiliki dua bentuk, yang memiliki sistem yang berbeda, sebagai berikut:


1. Kedaulatan internal

Kedaulatan internal adalah negara atau pemerintah memiliki hak untuk mengatur semua kepentingan rakyat atau negara melalui berbagai negara yang dibentuk oleh negara tersebut.


2. Kedaulatan eksternal

Adalah di luar kedaulatan bahwa pemerintah bebas, tidak dibatasi, dan tidak tunduk pada kekuasaan selain dari yang ditentukan.


Demikian Pembahasan Tentang Kedaulatan: Pengertian Menurut Para Ahli, Macam, Sifat dan Bentuk dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */