Kitab Peninggalan Kerajaan Kediri

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Kerajaan Kediri? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain:

Kitab-Peninggalan-Kerajaan-Kediri

Kerajaan Kediri adalah kerajaan Hindu yang terletak di Jawa Timur. Kerajaan ini memiliki nama lain, yaitu Kadiri atau Panjalu. Sejak didirikan pada 1042 dan runtuh pada 1222, kerajaan, yang berpusat di kota Daha, telah meninggalkan benda bersejarah dalam bentuk Kitab. (Baca Juga : Materi Tentang Kerajaan Kediri)


Kitab Peninggalan Kerajaan Kediri

Kediri juga memiliki banyak penulis andal. Para penulis ini telah menghasilkan beberapa buku sastra, termasuk:


  1. Kitab Arjuna Wiwaha

Kitab Arjuna Wiwaha

Kakimpoi menceritakan kisah Arjuna ketika dia dipenjara di Gunung Mahameru. Kemudian itu diuji oleh para dewa, dengan tujuh malaikat yang dikirim. Malaikat ini telah diperintahkan untuk menggodanya. Nama-nama malaikat yang terkenal adalah Dewi Supraba dan Tilottama. Malaikat gagal menggoda Arjuna, jadi Batara Indra berpakaian untuk menjadi seorang Brahmana tua.

Mereka membahas agama dan Indra menyatakan identitasnya dan pergi. Kemudian seekor babi marah dan Arjuna menembaknya. Tetapi pada saat yang sama seorang pemburu tua datang dan menembaknya.

Ternyata pemburu ini adalah Siwa batara. Setelah itu, Arjuna dituduh membunuh Niwatakawaca, raksasa yang mengganggu langit. Arjuna berhasil dalam tugasnya dan memiliki karunia untuk bisa menikahi ketujuh malaikat ini. (Baca Juga : Kerajaan Gowa Tallo)


  1. Kitab Bharatayudha

Kitab Bharatayudha

Menjelaskan perang saudara selama 18 hari antara keluarga Pandhawa dan Kurawa. Buku ini, menurut banyak sejarawan, sebenarnya adalah gambar Kediri selama perang saudara Pangjalu dan Daha yang merupakan perebutan kekuasaan antara saudara dan saudari yang melekat pada prasasti Ngantang. Kisah Kakimpoi Bharatayuddha kemudian diadaptasi menjadi bahasa Jawa baru dengan judul Fiber Bratayuda oleh penyair Yasadipura I di Kasunanan Surakarta.


  1. Kitab Smaradahana

Kitab Smaradahana

Bercerita tentang kehilangan suami dan istri, Dewa Kama dan Dewi Ratih, karena api yang keluar dari mata ketiga dewa Siwa. Kama dan Ratih berubah menjadi manusia dan berkeliaran di dunia untuk menggoda manusia. Buku ini disusun oleh Mpu Dharmaja pada zaman Sri Kameswara yang di Smaradahana dianggap sebagai perwujudan Dewa Kama.

Istri Sri Kameswara, Sri Kirana, yang sangat cantik, dianggap sebagai perwujudan Dewi Ratih. Sri Kirana adalah putri kerajaan Janggala. Sri Kameswara dalam sastra Jawa disebut Panji Inu Kertapati atau Panji Kudawanengpati. Sri Kirana, juga disebut candrakirana, adalah dasar dari kisah Panji. (Baca Juga : Kerajaan Malaka)


  1. Kitab Kresnayana

Kitab Kresnayana

Dewi Rukmini, putri prisma Bismaka di negara Kundina, telah dibentuk bersama Suniti, raja negara Cedi. Tetapi ibu Rukmini, Dewi Pretukirti, lebih suka putrinya menikahi Kresna. Jadi, karena hari besar itu hampir tiba, Suniti dan Jarasanda, pamannya, keduanya datang ke Kundina. Pretukirti dan Rukmini diam-diam menyuruh Krishna datang sesegera mungkin.

Kemudian Rukmini dan Krishna melarikan diri secara rahasia. Mereka dikejar oleh Suniti, Jarasanda dan Rukma, saudara perempuan Rukmini, dan pasukan mereka. Krishna berhasil membunuh segalanya dan hampir membunuh Rukma tetapi dicegah oleh Rukmini. Kemudian mereka pergi ke Dwarawati dan merayakan pernikahan.


  1. Kitab Hariwangsa

Kitab Hariwangsa

Bercerita tentang asal usul Krishna (Krishna), sepupu Pandawa yang menjadi penasihat Pandawa dalam perang Bharatayudha. Krishna juga mendorong Arjuna yang berkecil hati untuk memerangi Korawa karena dia harus berhadapan dengan dan membunuh guru, leluhur dan orang tuanya sendiri. (Baca Juga : Kerajaan Sriwijaya)


  1. Kitab Gatotkacasraya

Bercerita tentang pernikahan Abimayu, putra Arjuna dengan Siti Sundari atas bantuan Gataotkaca, putima Bima.


  1. Kitab Mahabarata

Kitab Mahabarata

Ceritakan perselisihan antara keturunan Raja Bharata dari Hastinapur, yaitu Pandawa sebagai sisi baik melawan Kurawa sebagai kebatilan. Pandawa (lima saudara lelaki dan perempuan) dan Kurawa (seratus saudara laki-laki: 99 laki-laki, 1 perempuan) adalah sepupu dari garis ayah.

Perang di antara mereka dikenal sebagai Bharatayudha (perang antara keturunan Bharata), yang terjadi di daerah Kurusetra dan dimenangkan oleh Pandawa. Meskipun menang, banyak saudara dan hamba raja-raja Pandawa mati selama perang. (Baca Juga : Sejarah Kerajaan Majapahit)


  1. Kitab Lubdaka dan Kitab Warasancaya

Kata seseorang bernama Lubdaka yang digambarkan sebagai pemburu yang tentu saja suka membunuh buruan di hutan. Suatu hari, dia tidak bisa berburu binatang, lalu terlambat dan dia memanjat pohon maja. Karena takut jatuh dan menjadi santapan hewan liar (bahkan jika binatang itu tidak ada di sana), ia mengambil daun maja dan meletakkannya di tanah.

Supaya dia bisa tahan kantuk. Sebagai tanda terima kasih, Dewa Siwa kemudian mengizinkan Lubdaka untuk memasuki taman surga dan dosa-dosanya diampuni. Kisah ini merupakan adaptasi dari mitologi India yang terkait dengan upacara keagamaan Shiwaratri yang berada di era Majapahit.


  1. Kitab Ling Way Taita

Berisi kehidupan dan keadaan pemerintahan di istana atau benteng selama kerajaan Kediri. (Baca Juga : Kerajaan Islam Di Indonesia)


  1. Kitab Chu Fang Chi

Mengatakan bahwa Asia Tenggara telah menumbuhkan dua kerajaan besar yang kaya, yaitu Jawa dan Sriwijaya. Buku ini juga menceritakan keadaan koloni dan sifat penghuni kedua negara.


Demikian Pembahasan Tentang 10 Kitab Peninggalan Kerajaan Kediri Beserta Gambarnya dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */