Lapisan Matahari

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Matahari? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain:

Struktur-Lapisan-Matahari

Pengertian Matahari

Matahari adalah bintang terdekat dengan Bumi dengan jarak rata-rata 149.680.000 kilometer (93.026.724 mil). Matahari dan delapan planet (yang sudah diketahui / ditemukan oleh manusia) membentuk tata surya. Matahari diklasifikasikan sebagai tipe kecil G.

Pemahaman lain tentang matahari adalah bola gas pijar dan ternyata tidak bulat dengan benar. Matahari memiliki garis khatulistiwa dan kutub karena gerakan rotasinya. Garis tengah khatulistiwa adalah 864.000 mil, sedangkan garis tengah antara kutub lebih pendek 43 mil. Matahari adalah anggota terbesar tata surya, karena 98% massa tata surya dikumpulkan di matahari.

Selain sebagai pusat sirkulasi, matahari juga merupakan pusat sumber energi di lingkungan tata surya. Matahari terdiri dari inti dan tiga lapisan kulit, masing-masing di foto, kromosfer dan mahkota. Untuk terus bersinar, matahari, yang terdiri dari gas panas, menukar hidrogen untuk helium dengan fusi nuklir dengan kecepatan 600 juta ton, kehilangan empat juta ton massa setiap saat.

Matahari akan terbentuk 4,6 miliar tahun yang lalu. Kepadatan massa matahari adalah 1,41 relatif terhadap massa air. Jumlah energi matahari yang mencapai permukaan bumi, yang diakui sebagai konstanta matahari, sama dengan 1.370 watt per meter persegi pada satu waktu. Matahari sebagai pusat tata surya adalah bintang generasi kedua. Bahan-bahan matahari terbentuk dari ledakan bintang generasi pertama seperti yang diyakini para ilmuwan, bahwa alam semesta dibentuk oleh ledakan big bang sekitar 14.000 juta tahun yang lalu.


Teori Terbentuknya Matahari

Matahari ini adalah bintang yang terkandung dalam tata surya. Ini menunjukkan bahwa proses pembentukan matahari sama dengan proses pembentukan bintang lain. Kita tahu bahwa karakteristik umum bintang terdiri dari hidrogen dan helium. Di bagian matahari ini, tiga perempatnya terdiri dari hidrogen, sedangkan sisanya terdiri dari dominasi helium. Matahari dikatakan sebagai bintang karena matahari terbuat dari awan gas dan debu yang rapat.

Awan gas ini mengandung partikel. Partikel gas yang berada di tepi luar awan (nebula), kemudian mulai jatuh di tengah. Gravitasi partikel-partikel ini menyatukan lebih banyak atom. Semakin lama awan gas, semakin padat. Selama 10 juta tahun terakhir, awan gas kemudian memadatkan kepadatannya dan suhunya juga menjadi lebih hangat. Setelah itu akan ada perubahan penting di hatinya. Perubahan ini terjadi karena tarikan gravitasi. Tekanan yang meningkat kemudian akan memaksa inti atom untuk bergabung dalam proses lain. Proses ini adalah proses fusi nuklir. Proses ini mengeluarkan energi yang sangat kuat dan penting. Pada saat api pada dasarnya menyala, matahari telah menjadi bintang.


Ukuran Matahari

Matahari memiliki cahaya bintang terbesar di tata surya, sehingga benda-benda yang ada di langit dan merupakan bagian dari cahaya yang dipancarkan sendiri.

Karena itu, matahari bisa menjadi salah satu pusat yang membentuk tata surya untuk menarik planet-planet yang mengelilinginya dan membentuk orbit pada orbitnya.

Ukurannya terkandung dalam diameter matahari yang memancarkan sekitar 1.400.000 km cahaya, dan ukurannya memiliki ukuran 109 kali diameter yang dimiliki oleh struktur bumi.


Urutan Lapisan Matahari

Berikut dibawah ini terdapat beberapa urutan lapisan matahari, antara lain sebagai berikut:


  1. Inti Matahari

Inti Matahari

Jantung matahari adalah sumber energi utama yang terdiri dari dua sifat, yaitu penampakan kondisi reaksi nuklir.

Inti matahari terdiri dari elektron, proton, neutron dan atom yang bergabung membentuk inti plasma matahari. Gerakan atom gabungan menghasilkan reaksi fusi nuklir untuk menyediakan energi matahari.


  1. Zona Radiasi Matahari

Zona Radiasi Matahari

Zona ini adalah area di luar jantung matahari yang berguna sebagai tempat transformasi energi dari jantung matahari ke seluruh permukaan matahari.

Zona radiasi memiliki suhu yang sedikit lebih rendah dari pada jantung matahari.

Energi matahari di daerah radiasi akan didistribusikan secara acak di semua arah dari atom ke atom lainnya.

Diperlukan setidaknya 170 ribu tahun untuk melepaskan energi di jantung matahari untuk mencapai Zona radiasi.


  1. Zona Konveksi Matahari

 

Zona Konveksi Matahari

Di zona ini, panas matahari akan melakukan mekanisme baru untuk mencapai permukaan matahari.

Memang, suhu zona konveksi eksternal turun menjadi sekitar 2 juta derajat Kelvin dibandingkan dengan zona radiasi internal yang mencapai 5 juta derajat Kelvin.

Di zona ini, energi panas matahari akan didistribusikan lebih cepat daripada zona radiasi.


  1. Fotosfer

Fotosfer

Lapisan matahari yang bisa Anda lihat dari muka bumi disebut photosphere. Suhu lapisan ini sekitar 6000 K dan dapat memancarkan cahaya kuning dan putih yang dapat diambil oleh mata. Lapisan photosphere diyakini sekitar 400 kilometer dan terdiri dari gas panas yang ditandai dengan bintik-bintik gelap, lebih dikenal sebagai bintik matahari. Bintik matahari lebih dingin dan bagian foto tampak lebih gelap karena suhu mereka yang lebih rendah sekitar 3800 Kelvin.


  1. Atmosfer Matahari

Atmosfer Matahari

Suasana matahari adalah bagian dari matahari di atas photosphere. Atmosfer dapat diamati menggunakan teleskop yang beroperasi melintasi spektrum elektromagnetik, dari radio ke cahaya tampak hingga sinar gamma. Atmosfer matahari terbagi beberapa zona, terdiri atas:


  • Suhu Rendah

Temperatur rendah adalah lapisan terdingin Matahari, terletak sekitar 500 km di atas fotosfer dengan suhu sekitar 4100 K (Kelvin).


  • Zona Transisi

Suhu di zona transisi cenderung naik hingga 2 juta derajat Kelvin. Daerah ini juga tebalnya sekitar 100 km.

Para ilmuwan masih mempelajari apa yang menyebabkan suhu matahari cenderung naik di luar permukaan pusat.


  • Kromosfer

Kromosfer

Bagian dari atmosfer matahari tepat di atas photosphere disebut kromosfer. Nama kromosom diambil dari kata Yunani yang berarti bola berwarna. Kromosom hanya terlihat ketika photosphere disembunyikan oleh bulan selama gerhana matahari total. Pada saat gerhana, lapisan kromosom tampaknya menyerupai cincin kemerahan yang mengelilingi matahari.

Lapisan ini tebalnya sekitar 2.000 hingga 3.000 km dan spektrumnya terdiri dari garis emisi cahaya. Bahkan jika itu jauh dari jantung matahari, kita tahu bahwa suhu di lapisan ini lebih hangat daripada photosphere yaitu sekitar 10.000 K.


  • Korona

Korona

Mahkota adalah lapisan terluar atmosfer matahari dan dapat meluas sejauh ini di ruang angkasa yang melintasi bumi. Mahkota biasanya disembunyikan oleh cahaya terang dari permukaan matahari dan dapat dilihat selama gerhana matahari total. Cahaya yang dipancarkan oleh mahkota tepat sebelum gerhana seringkali tidak terlihat karena kecerahan luar biasa dari photosphere. Bagian mahkota yang bercahaya harus diabadikan dengan instrumen khusus yang disebut coronograph.


  • Heliosfer

Heliosfer dianggap sebagai atmosfer luar tipis Matahari, memanjang keluar melalui orbit Pluto ke heliopause yang membentuk perbatasan dengan medium antarbintang.


Suhu Matahari

Suhu menunjukkan tingkat panas suatu benda. Dengan mudah, semakin tinggi suhu suatu objek, semakin panas objek tersebut. Mengenai suhu matahari, mungkin banyak orang sudah tahu bahwa:

  1. Suhu pada permukaan Matahari sekitar 6000 °C tetapi disebutkan juga terbuat dari suhu permukaan 5500 °C.
  2. Suhu tertinggi terletak di tengah, yang diperkirakan tidak kurang dari 25 juta °C., tetapi juga disebutkan bahwa suhu pada dasarnya 15 juta °C. Suhu di jantung matahari juga disebutkan sekitar 13.889.000 ° C.

Angka-angka yang tercantum dalam pernyataan di atas tampaknya tidak pasti, karena seperti yang dinyatakan di atas, matahari terdiri dari beberapa struktur atau lapisan, dan lapisan-lapisan ini memiliki suhu yang berbeda, jadi jika kita ingin mengetahui suhu matahari, itu harus lebih spesifik . di bagian mana.


Karakteristik Matahari

Matahari memiliki karakteristik atau karakteristik sebagai berikut:


1. Lidah matahari (prominensa)

Api matahari menyerupai api yang sangat besar dan bercahaya. Lidah nyala keluar dari permukaan berbentuk lidah dengan gerakan melingkar (loop). Bagian ini juga disebut filamen surya karena memiliki cahaya terang jika dilihat dari luar angkasa, tetapi selalu kurang terang dari sinar matahari secara keseluruhan.


2. Bintik matahari

Di bawah sinar matahari, ada juga karakteristik: butiran cembung kecil. Butiran-butiran ini memiliki jumlah diphotispheres yang tak terhitung banyaknya. Butiran ini juga disebut bintik matahari. Bintik matahari terbentuk karena keberadaan tanah yang menembus ke dalam fotosfer. Meskipun ukurannya cukup kecil, pint matahari bisa lebih besar dibandingkan dengan ukuran bumi kita. Sunspot ini terdiri dari 2 (dua) wilayah yaitu umbra dan penumbra. Area bayangan ini gelap pada bintik matahari, juga dikelilingi oleh area penumbra yang merupakan area terang pada bintik matahari. Namun secara tidak langsung, warna bintik matahari terlihat lebih gelap. Ini karena suhu bintik matahari yang lebih rendah dibandingkan dengan suhu di fotosfer.


3. Angin dari matahari

Angin matahari ini adalah aliran partikel yang dilepaskan dari bagian atas atmosfer matahari yang pergerakannya mencapai seluruh tata surya. Partikel ini memiliki kandungan energi yang sangat tinggi, tetapi gerakannya terjadi di luar medan gravitasi matahari dengan kecepatan tinggi. Bukti angin matahari yang bisa atau bisa dilihat dari bumi adalah adanya badai geomagnetik berenergi tinggi. Badai geomagnetik dapat atau dapat merusak satelit dan sistem kelistrikan. Selain badai geomagnetik, bukti lain adalah fajar di daerah kutub dan partikel yang menyerupai ekor panjang komet. Ekor panjang komet disebabkan oleh kehadiran angin matahari.


4. Badai Matahari

Ada juga badai di bawah matahari ini. Badai matahari akan terjadi jika ada pelepasan tiba-tiba energi magnetik yang terbentuk di atmosfer matahari.


Demikian Pembahasan Tentang 10 Susunan Lapisan Matahari: Pengertian, Teori, Ukuran, Urutan, Suhu dan Karakteristik dari Pendidikanmu
/* */