Materi Manajemen Talenta

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Manajemen Talenta? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, manfaat, tujuan dan tahapan.

Manajemen-Talenta

Pengertian Manajemen Talenta

Talent management adalah salah satu proses SDM yang terintegrasi dalam mengidentifikasi, mengelola, dan mengembangkan keterampilan Anda berdasarkan kinerja Anda sendiri dengan tujuan merekrut karyawan yang tetap sejalan dengan pekerjaan yang diharapkan perusahaan.


Pengertian Manajemen Talenta Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian manajemen talenta menurut para ahli, antara lain:


1. Menurut Lewis & Heckman

Manajemen bakat adalah salah satu proses keseluruhan, dari perekrutan, penempatan hingga pengembangan dan perencanaan pengembangan karyawan ke arah penyelarasan yang lebih baik.


2. Menurut Sweem

Manajemen bakat adalah istilah untuk mengelola bakat berdasarkan kinerja dan sebagai sesuatu yang dapat dibedakan dari persepsi humanistik dan demografis.


3. Menurut Pella & Inayati

Talent management adalah serangkaian proses SDM organisasi terintegrasi yang dirancang untuk mengembangkan, memotivasi dan membuat karyawan tetap produktif.


4. Menurut Canon & Mcgee

Manajemen bakat adalah semua proses yang dengannya organisasi mengidentifikasi, mengelola, dan mengembangkan karyawannya sekarang dan untuk masa depan.


5. Menurut Davis

Talent management adalah pendekatan korporat yang terencana dan terstruktur untuk merekrut, mempertahankan, dan mengembangkan talenta dalam organisasi.


6. Menurut Rampersad

Manajemen bakat sebagai berbagai pilihan untuk manajemen bakat yang efektif dalam organisasi, untuk perencanaan dan pengembangan suksesi di perusahaan, untuk realisasi penuh pengembangan diri karyawan dan untuk penggunaan bakat yang optimal.


Manfaat Manajemen Talenta

Berikut ini terdapat beberapa manfaat manajemen talenta, antara lain:

  • Ketersediaan konstan karyawan yang mencapai potensi terbaik mereka.
  • Bantu perusahaan menjawab tantangan bisnis.
  • Dapat membuka area pasar baru dan bersaing dengan pesaing.
  • Dapat mengembangkan reputasi publik sebagai pekerjaan yang baik.
  • Pertahankan loyalitas karyawan yang telah bekerja di perusahaan.

Tujuan Manajemen Talenta

Berikut ini terdapat beberapa tujuan manajemen talenta, antara lain:

  • Kembangkan tim yang unggul yang terbaik dalam kondisi bisnis yang kompetitif.
  • Terima kandidat pengganti untuk posisi kepemimpinan kunci.
  • Memungkinkan pengisian timbal balik eksekutif dengan fungsional, geografis, dan latar belakang bisnis yang berbeda untuk mengembangkan inovasi dan memanfaatkan sumber daya internal secara optimal di perusahaan.
  • Kembangkan peluang karier sesuai kebutuhan untuk mempertahankan dan menarik pemimpin terbaik.
  • Membangun budaya yang dapat mendorong pemimpin terbaik untuk menunjukkan kinerja mereka pada puncaknya.
  • Pastikan bahwa peluang bagi orang-orang paling berbakat dapat dengan cepat meningkat dari level terendah perusahaan ke level atas.
  • Mempromosikan keragaman manajerial utama (berdasarkan gender, latar belakang etnis, dan usia) dan mencerminkan karakteristik klien dan kelompok bakat yang luas.
  • Kembangkan proses untuk mengevaluasi karyawan potensial yang hasilnya melampaui perspektif manajer karyawan.
  • Membangun rasa memiliki akan kebutuhan karyawan yang berbakat, membuka peluang tanpa batas untuk karyawan khusus dan mengembangkan karyawan untuk kepentingan perusahaan.

Tahapan Proses Manajemen Talenta

Berikut ini terdapat beberapa tahapan proses manajemen talenta, antara lain:


1. Tentukan kriteria bakat

Dalam langkah ini posisi kunci, posisi paling penting, posisi dengan risiko tertinggi atau posisi sehubungan dengan proyek dijelaskan sebagai tujuan dari program pengembangan dalam Program Manajemen Bakat.

Selain itu, sejumlah kegiatan dilakukan untuk menentukan kriteria pemimpin berkualitas di perusahaan di setiap level dan posisi, yang meliputi kualitas karakter pribadi, pengetahuan bisnis dan fungsional, pengalaman profesional, kinerja, dan tugas potensial.


2. Pilih grup Pusat Pengembangan Talentaa

Dalam fase ini, semua upaya yang mungkin dilakukan untuk mengumpulkan kandidat dari berbagai posisi, posisi, dan level karyawan di perusahaan untuk menjadi peserta dalam program manajemen bakat.

Seleksi bakat dilakukan dalam fase ini. Proses ini terdiri dari dua elemen, yaitu mengidentifikasi bakat dan menarik bakat untuk dimasukkan dalam kelompok Pusat Pengembangan Bakat.


3. Buat program pengembangan percepatan

Pada tahap ini, setiap upaya dilakukan untuk merancang, merencanakan, dan melaksanakan program pengembangan yang dipercepat yang diberikan kepada masing-masing anggota Program Manajemen Bakat.


4. Tetapkan posisi kunci (penetapan posisi kunci)

Dalam fase ini, penugasan dan penugasan dilakukan untuk setiap anggota Program Manajemen Bakat yang lulus penilaian kelayakan bagi eksekutif untuk mengisi posisi yang sebelumnya diidentifikasi.


5. Evaluasi kemajuan program (program pemantauan)

Dalam fase ini, semua kegiatan dilakukan untuk memantau, meninjau dan mengevaluasi kemajuan masing-masing kegiatan.

Menilai hasil pengembangan dan kemajuan dari peserta program Talent Management di setiap penugasan yang ditugaskan kepada mereka sebagai dasar untuk keputusan tindak lanjut dan promosi.


Model Manajemen Talenta

Berikut ini terdapat beberapa model manajemen talenta, antara lain:


1. Model penasehat BCG

Model konsultasi Boston Consulting Group menyatakan bahwa ada lima elemen terintegrasi utama dalam manajemen sumber daya manusia yang harus dipertimbangkan ketika mengelola bakat.

Dari perencanaan karyawan hingga upaya mendapatkan karyawan untuk terus menjadi bagian dari perusahaan.


2. Model organisasi berbasis bakat

Model yang disajikan oleh Accenture menggambarkan hubungan antara konsep manajemen bakat dan lingkungan kerja di sekitarnya.

Strategi bisnis yang dijelaskan dalam strategi bakat akan berkontribusi pada siklus siklus karyawan berbakat dan mengarah pada hasil kinerja karyawan yang mengarah pada hasil bisnis.


3. Model kelistrikan umum

General Electric, pemimpin global, juga memiliki model manajemen bakatnya sendiri.

Berdasarkan upaya untuk menarik karyawan berbakat, berkembang sesuai dengan persyaratan organisasi dan aspirasi karyawan, memimpin karyawan sedemikian rupa sehingga kinerja yang prestisius dicapai sehingga mereka tetap di perusahaan dan tidak diculik oleh perusahaan lain.


Demikian Pembahasan Tentang Manajemen Talenta: Pengertian Menurut Para Ahli, Manfaat, Tujuan, Tahapan dan Model dari Pendidikanmu

Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */