Materi Mulut

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Mulut? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, fungsi, struktur dan cara.

Mulut

Pengertian Mulut

Mulut adalah suatu organ kesatu yang berperan serta dalam proses pencernaan dan sehubungan langsung dengan lingkungan luar tubuh. Mulut memiliki faedah sebagai lokasi masuknya makanan dan udara. Makanan yang masuk ke dalam mulut nantinya melalui saluran pencernaan lain, dan kemudian dipahami oleh usus, selanjutnya saldo makanan bakal di keluarkan melewati anus.


Fungsi Mulut

Mulut memiliki tiga faedah yaitu :

  • Mulut bermanfaat sebagai di antara organ dalam sistem pencernaan.
  • Mulut pun dapat menolong proses pernapasan.
  • Mulut dapat bisa menata keluaran suara ketika berbicara.

Struktur Mulut


1. Bibir

Pada struktur luar mulut mempunyai 2 buah bibir, yakni pada unsur atas dan bawah.

  • Permukaan luar dari bibir dilapisi kulit yang mempunyai kandungan folikel rambut dan sejumlah kelenjar.
  • Permukaan tengah atau Area Transisional bibir ini tergolong lapisan epidermis yang transparan.
  • Permukaan dalam bibir adalahmembran mukosa. Lalu terdapat lokasi bertemu antara bibir atas dan bawah di samping mulut yang dinnamai dengan Komisura bibir.

Bibir sendiri memiliki faedah untuk memegang makanan dan lantas meneruskannya ke rongga mulut guna dihancurkan atau dipahami oleh gigi, lidah dan kelenjar ludah.


2. Pipi

Pipi merupakan area di samping mulut yang terdiri atas otot. Otot yang ada dibibir mempunyai peran yang sangat urgen saat proses mengunyah, otot ini dinamai dengan otot mastikasi (pengunyah).


3. Gigi

Gigi adalah organ sistem pencernaan yang sedang di dalam rongga mulut. Gigi termasuk sebagai perangkat pencernaan mekanik sebab ia berperan guna memotong, merobek, dan mengunyah makanan sebelum makanan itu masuk ke unsur pencernaan selanjutnya. Gigi sendiri pun mempunyai unsur padat dan keras guna menjalankan kegunaannya dengan baik.

Gigi terdiri dari 3 bagian, yakni :

  • Mahkota Gigi ( puncak) yakni bagian yang terlihat dari luar. Lapisan ini tampak berwarna putih karena diselimuti oleh unsur yang dinamakan email gigi. Masing – masing dari jenis gigi mempunyai format mahkota yang beragam.
  • Leher Gigi atau colum gigi yakni bagian yang sudah tertanam ke dalam gusi. Bagian ini sendiri merupakan pembatas antara mahkota dengan akar gigi.
  • Akar Gigi yakni bagian yang terdapat di dalam rahang sampai-sampai tidak tampak dari luar. Manusia mempunyai sejumlah jenis gigi, masing-masing jenis gigi dapat memiliki jumlah akar yang berbeda-beda, terdapat yang memiliki 2 akar dan pun yang memiliki 3 akar.

4. Lidah

Lidah yaitu organ yang termasuk ke dalam panca indera dan sebagai organ yang menolong sistem pencernaan. Lidah memiliki faedah sebagai indera pengecapan yaitu sebagai pemberi rasa untuk setiap objek yang masuk ke dalam mulut. Dan pun lidah memiliki faedah untuk menolong proses mengunyah dan menelan. Lidah merupakan jaringan otot lurik (otot rangka) yang dilapisi oleh selaput lendir (membran mukosa)
Lidah mempunyai tiga faedah utama, yaitu

  • Sebagai indera perasa
  • Sebagai organ pencernaan untuk memahami dan menelan makanan
  • Seabagai organ yang berperan dalam proses berbicara

5. Kelenjar Saliva (Kelenjar Ludah)

Kelenjar Saliva yaitu sebuah organ yang menghasilkan air ludah ke dalam mulut manusia. Cairan ini memiliki faedah untuk menjaga situasi mulut agar tidak kering dan pun membantu dalam proses pencernaan makanan. Di lokasi mulut ada 3 pasang kelenjar ludah,yaitu :

  • Sepasang kelenjar parotis yang sedang di bawah daun telinga
  • Sepasang kelenjar sublingualis yang sedang di bawah lidah
  • Sepasang kelenjar submandibulari yang berada pada selama tulang mandibula.

6. Gusi

Gusi atau gingiva adalah jaringan mukosa yang menutupi tulang rahang dalam rongga mulut. Jaringan gusi mempunyai warna yang trasparan. Namun tampak merah dari luar disebabkan jaringan ini berisi tidak sedikit pembuluh darah di dalamnya. Gusi sehubungan dengan gigi dan tulang melewati bagian yang dinamai pun serat periodotal.


7. Langit – langit mulut (Palatum)

Langit langit mulut atau palatum merupakan sebuah lipatan membran yang tersusun oleh kelompok otot dan tulang. Uvula menolong proses mengawal makanan agar tidak masuk ke drainase pernapasan pada ketika menelan dan menjadi pengaruh buatan suara.


8. Uvula

Uvula adalah jaringan lembut yang dapat dilihat laksana menggantung di atas tengah rongga mulut. Uvula berasal dari kata uva yang berarti anggur. Uvula ini mempunyai otot kecil yang dinamai dengan musculus uvuae untuk menolong berkontraksi yang dapat memenuhi ruangan dibagian belakang tenggorokkan.


Cara Merawat Mulut

  • Rajin lah menyikat gigi minimal 2 kali sehari, setelah sarapan pagi dan sebelum tidur. Sikatlah semua bagian gigi dengan benar laksana di dalam unsur gigi atau maupun bawah, dan pun ganti sikat gigi bilamana bulu sikatnya telah terlihat rusak, atau masing-masing 3 bulan sekali.
  • Hindari dalam memakai tusuk gigi yang terlampau kuat atau tajam, karena bisa dominan luka pada gusi dan bakal terjadi infeksi.
  • Menggunakan mouthwash atau obat kumur untuk mencuci gigi dan mulut secara borongan dengan merata. Penggunaan obat kumur ini pun dapat menolong membersihkan bakteri di mulut dan menciptakan napas menjadi segar.
  • Jangan tak sempat untuk mencuci lidah. Umumnya orang melulu menggosok gigi saja dan biasanya tidak terpikir untuk mencuci lidah juga. Padahal, kuman penyebab bau mulut tersebut juga bisa berkembang di lidah.
  • Berhenti merokok, karena ini menjadi di antara penyebab mulut menjadi bau dan tidak cukup segar. Rokok pun dapat menyebabkan noda kuning di gigi.
  • Berkunjung ke dokter gigi masing-masing 6 bulan atau 1 tahun sekali. Hal ini urgen guna mengetahui suasana kondisi gigi.

Jenis Penyakit Mulut


1. Gingivitis

Gingivitis atau radang gusi adalah suatu situasi dimana tidak cukup terjaganya kesucian mulut, atau menumpuknya karang gigi. Infeksi ini bakal terjadi di unsur gusi yang disebabkan banyaknya bakteri di unsur plak dan karang gigi. Keadaan bakal semakin parah dan serius bilamana gingivitis tidak segera ditangani dengan benar, sampai-sampai dapat berkembang menjadi penyakit lainnya.

Beberapa urusan yang dapat menambah risiko gingivitis merupakan:

  • Punya kelaziman merokok
  • Gosok gigi terlampau kuat
  • Kurang asupan vitamin
  • Jarang mencuci gigi
  • Menggunakan sikat gigi yang tidak cukup sesuai dengan kontur mulut
  • Mengidap diabetes melitus
  • Memakai gigi palsu

2. Abses Gusi

Penyakit ini memiliki fenomena keluarnya nanah dari gusi (gusi bernanah). Nanah yang terbit di unsur gusi tampak cairan kental yang warnanya kuning, putih tidak banyak kuning. Nanah dapat timbul bilamana terjadi inflamasi atau peradangan pada gusi yang disebabkan oleh bakteri yang terdapat di dalam mulut.


3. Glositis

Tidak melulu gusi, lidahpun dapat merasakan peradangan. Radang pada lidah ini dinamakan dengan glositis. Pada permasalahan yang kronis, glositis dapat memicu penyumbatan pernapasan sewaktu lidah membengkak paling parah.

Hal yang mengakibatkan glositis :

  • Reaksi alergi pada iritan tertentu, dan pun makanan maupun penyembuhan tertentu.
  • Trauma mulut yang umumnya diakibatkan oleh luka.
  • Mulut kering.
  • Kekurangan zat besi.

4. Gigi Hipersensitif

Gejala penyakit ini ditandai dengan ngilu pada gigi. Keadaan ini disebut pun dengan istilah hipersensitivitas dentin, penyakit ini dapat dirasakan oleh semua orang tua secara alamiah itu diakibatkan memang penurunan gusi. Kondisi gusi yang seperti tersebut juga didukung oleh adanya hal pertambahan usia.

Penyebab gigi hipersensitif merupakan :

  • Seringkali santap dan minum yang dingin, manis, dan asam
  • Melakukan cara dental bleaching alias pemutihan gigi
  • Penumpukan karang gigi lalu bakal menjadi pemicu penurunan gusi
  • Penambahan umur atau faktor meningkat tua.

5. Sariawan

Sariawan atau stomatitis terjadi diakibatkan oleh jamur Candida albicans . Kondisi ini dapat menimbulkan rasa tidak nyaman pada pengidapnya. Sariawan pun ialah format kelainan yang terjadi di selaput lendir mulut yang terlihat laksana luka dengan rupa bercak yang warnanya tidak banyak putih kekuningan dan bertekstur cekung.

Penyebab terjadinya sariawan merupakan :

  • Menggunakan gigi palsu
  • Luka tergigit
  • Mengkonsumsi air panas atau air dingin
  • Penggunaan obat kumur yang yang berisi bahan-bahan pengering laksana gliserin/lemon dan alkohol
  • Pemakaian obat-obatan tertentu, laksana kortikosteroid dan antibiotik
  • Menurunnya sistem daya tahan tubuh
  • Kekurangan asupan vitamin B, zat besi dan vitamin C
  • Gangguan pencernaan
  • Kesehatan dan kesucian mulut yang tak terjaga dengan sempurna.

6. Karies Gigi

Karies gigi atau yang dikenal dengan dental caries merupakan jenis infeksi yang bisa memicu kehancuran struktur gigi. Karies gigi pun akan mengakibatkan gigi berlubang. Penyakit dapat mengakibatkan rasa nyeri, terjadinya infeksi, gigi tanggal, permasalahan bahaya lainnya dan bahkan membawa kematian.


7. Tumor Gigi

Tumor gigi merupakan kondisi yang lumayan berbahaya, bahkan dapat menyebabkan kematian bilamana tidak ditangani segera. Ketika merasakan tumor gigi, terdapat perkembangan daging yang laksana parasit dan dapat menciptakan jaringan hidup lokasi gigi dan mulut menjadi rusak.

Penyebab tumor gigi merupakan :

  • Mencabut gigi secara sembarangan atau bukan dengan memakai alat yang tepat
  • Bakteri yang berkembang terlalu tidak sedikit dan cepat di jaringan selama gigi
  • Tidak menjaga kesucian mulut.

Demikian Pembahasan Tentang Jenis Penyakit Mulut: Pengertian, Fungsi, Struktur dan Cara dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */