Perjanjian Renville

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Perjanjian Renville? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: Latar belakang, isi dan pembentukan.

Dampak-Perjanjian-Renville

Latar Belakang Perjanjian Renville

Indonesia dan Belanda terlibat dalam sejarah Perjanjian Renville, yang bertempat di geladak kapal perang AS USS Renville, pada 17 Januari 1948. Pada saat itu, kapal yang berlabuh di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, adalah digunakan sebagai area netral tempat perjanjian dibuat. Negosiasi di Renville dimulai pada 8 Desember 1947, dengan mediator dari Komisi Tiga Negara (KTN). Mereka adalah Komite Layanan Baik untuk Indonesia, yang terdiri dari Amerika Serikat, Belgia dan Australia. Perjanjian Renville, yang mencakup perbatasan Indonesia-Belanda bernama Van Mook Line, disimpulkan untuk menyelesaikan perselisihan yang muncul setelah Perjanjian Linggarjati 1946.

Pada 1 Agustus 1947, Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi gencatan senjata antara Belanda dan Indonesia. Gubernur Jenderal Belanda Van Mook kemudian memerintahkan gencatan senjata pada 5 Agustus. Pada 25 Agustus, Dewan Keamanan PBB kembali mengeluarkan resolusi berdasarkan proposal AS untuk menyelesaikan konflik antara Indonesia dan Belanda secara damai melalui pembentukan KTN PBB oleh PBB. . Pada tanggal 29 Agustus, garis Van Mook diumumkan oleh Belanda sebagai perbatasan untuk Indonesia dan Belanda. Wilayah Republik Indonesia pada baris ini telah menyusut menjadi hanya sepertiga dari pulau Jawa dan sebagian besar pulau-pulau di Sumatra, tetapi belum melestarikan wilayah produksi makanan utama. Belanda juga menghalangi untuk mencegah senjata, makanan, dan pakaian memasuki wilayah Indonesia.


Isi Perjanjian Renville

Situasi panas antara Indonesia dan Belanda dimulai setelah Belanda melanggar Perjanjian Linggarjati dan berkontribusi pada latar belakang Perjanjian Renville. Dampak agresi militer Belanda 1, yang dilakukan untuk menghindari tujuan Perjanjian Linggarjati, telah membuat marah tidak hanya negara Indonesia, tetapi juga dunia luar, termasuk sekutu Belanda, yaitu Amerika Serikat dan Inggris. Diskusi tentang situasi di Indonesia di Dewan Keamanan PBB kemudian diusulkan oleh Australia dan India.

Pada 1 Agustus 1947, Dewan Keamanan PBB menyerukan gencatan senjata. Meskipun kesepakatan dicapai antara pemerintah Indonesia dan Belanda pada 17 Agustus 1947 untuk mengakhiri gencatan senjata di depan Renville, masih ada bentrokan antara tentara Belanda dan tentara orang-orang non-TNI. Pasukan TNI kadang-kadang terlibat dalam pertempuran, seperti peristiwa di Karawang dan Bekasi. Isi perjanjian Renville adalah:

  • Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Sumatra hanya diakui oleh Belanda sebagai wilayah Republik Indonesia.
  • Garis demarkasi disepakati untuk memisahkan wilayah Indonesia dan bagian yang diduduki Belanda.
  • TNI harus menarik diri dari dasar-dasar perjuangannya, khususnya di daerah-daerah pendudukan Jawa Barat dan Jawa Timur.

Dampak Perjanjian Renville

Delegasi Indonesia dinegosiasikan oleh Perdana Menteri Amir Syarifuddin Harahap dan Dr. Johannes Leimena sebagai perwakilan, Ali Sastroamijoyo, H. Agus Salim, Dr. Coatik Len dan Nasrun. Kerajaan Belanda diwakili oleh Kolonel KNIL Abdulkadir Widjojoatmodjo, Tuan. BENDA. Van Vredenburg, Dr. P.J. Mr. Koets dan Mr. DR. Chr Soumokil. Amerika Serikat, sebagai anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, menjadi perantara dan dipimpin oleh Frank Porter Graham, Paul van Zeeland dan Richard Kirby. Negosiasi renville memiliki berbagai konsekuensi bagi kehidupan dan kedaulatan Indonesia. Hasil Perjanjian Renville adalah sebagai berikut.


1. Indonesia menjadi negara federasi

Perjanjian Renville untuk Indonesia berarti bahwa bentuk pemerintahan dipaksa untuk berubah dari negara kesatuan menjadi serikat pekerja. Indonesia awalnya menyatakan dirinya sebagai negara kesatuan dengan presiden sebagai kepala negara atau pemerintahan, tetapi karena hasil negosiasi, Indonesia dibagi dan dibagi menjadi beberapa negara. Negara-negara ini terdaftar di Republik Indonesia Serikat (RIS) sebagai bagian dari Persemakmuran Belanda. Perubahan pemerintahan ini adalah kondisi yang dikemukakan oleh Belanda untuk mengakui kedaulatan Indonesia. Namun, ini berarti bahwa Indonesia tidak sepenuhnya berdaulat, karena masih di bawah pemerintahan pemerintah kerajaan Belanda.


2. Sistem pemerintahan dan konstitusi telah berubah

Bukan hanya bentuk negara yang berubah, tetapi dampak Perjanjian Renville juga menyebabkan Indonesia mengubah sistem pemerintahan dan konstitusi. Sistem presidensial yang sebelumnya digunakan harus diubah menjadi sistem parlementer di mana presiden hanya kepala negara dan tidak lagi kepala pemerintahan. Seorang perdana menteri akan memimpin pemerintah dalam sistem parlementer. Sukarno terpilih kembali sebagai Presiden dan Amir Syarifuddin sebagai Perdana Menteri. Amir Syarifuddin sebelumnya mengepalai Kabinet Transisi, yang dibentuk setelah kegagalan Kabinet Syahrir berdasarkan Perjanjian Linggarjati. Kemudian kabinet Amir Syarifuddin II dibentuk.


3. Reaksi yang kuat dari orang-orang

Rakyat memandang kabinet yang baru dibentuk itu pro-Belanda dan memberatkan rakyat, sehingga banyak partai politik memprotes kebijakan pemerintah yang baru. Partai-partai politik bahkan menarik perwakilan mereka dari kabinet. Orang-orang percaya bahwa Amir Syarifuddin telah menjual Indonesia ke Belanda, sehingga kabinet tidak bertahan lama dan dibubarkan. Mandat Amir Syarifuddin dikembalikan kepada Presiden pada 23 Januari 1948.


4. Republik Indonesia memiliki wilayah yang lebih sedikit

Dampak Perjanjian Renville terhadap Indonesia sangat merugikan karena semakin mengurangi wilayah Republik Indonesia, bahkan jika wilayahnya lebih kecil dari yang sebelumnya disepakati dalam Perjanjian Linggarjati. Daerah sempit juga merupakan contoh dari hilangnya Perjanjian Linggarjati. Sebelumnya, wilayah Indonesia dalam perjanjian Linggarjati termasuk Jawa, Sumatra dan Madura, setelah Renville benar-benar telah direduksi menjadi beberapa bagian dari Sumatra, Jawa Tengah dan Madura. Indonesia bahkan harus menyerahkan wilayah yang sudah diduduki Belanda selama agresi militer Belanda I.


5. Ekonomi Indonesia diblokir

Efek dari Perjanjian Renville menciptakan kesulitan baru bagi masyarakat Indonesia karena kondisi ekonomi Belanda terhambat oleh Belanda. Sebagai contoh, pendudukan Belanda di Jawa Barat memiliki dampak besar pada kegiatan ekonomi Indonesia. Belanda mendorong ke bidang ekonomi, membuat para pejuang sulit untuk menolak dan mau menyerah. Situasi memburuk karena Indonesia masih di bawah kekuasaan Belanda selama transisi ke RIS. Di Jawa, kekuatan Indonesia menyusut hampir sepertiga. Di Sumatra, banyak daerah pertanian paling subur diambil oleh Belanda, sehingga pemerintah Indonesia kekurangan sepuluh kwintal beras.


6. Militer Indonesia melemah

Kekuatan pasukan Indonesia yang lebih lemah adalah dampak lain yang sangat berbahaya dari Perjanjian Renville. Indonesia harus menarik pasukannya dari daerah-daerah yang merupakan bagian dari Belanda dan juga menarik pasukannya dari daerah-daerah tempat penduduk sipil tinggal. Tetapi angkatan bersenjata Indonesia tidak menyerah begitu saja. Mereka diam-diam masih gerilyawan. Pada bulan Februari 1948, Divisi Siliwangi pindah ke Jawa Tengah dan karena itu disebut sebagai Tentara Hijrah oleh orang-orang dari kota Yogyakarta. Perjalanan Anda dikenal sebagai Long March Siliwangi, perjalanan panjang dan melelahkan.


7. Pembentukan negara boneka

Efek dari Perjanjian Renville telah berhasil membagi wilayah Indonesia yang dulunya negara kesatuan. Belanda kemudian membentuk negara Persemakmuran dengan nama BFO atau Bijeenkomst voor Federal Overlag dengan anggota Negara Madura, Negara Kalimantan Barat, Negara Sumatera Timur dan Negara Jawa Timur. Mereka juga lebih untuk Belanda daripada untuk Indonesia karena itu disebut negara boneka Belanda.

Dampak dari perjanjian Renville sebelumnya telah dicatat sebagai perjanjian yang telah sangat merugikan Indonesia. Konsekuensi seperti situasi ekonomi yang semakin kritis, penggulingan kabinet Sjahrir dan pemberontakan Kartosuwiryo terjadi setelah perjanjian karena Kartoswiryo dan pasukannya menolak hasil negosiasi dan menolak untuk pindah dari Jawa Barat, yang telah menjadi wilayah Belanda. Mereka mendirikan DI / TII sebagai negara baru dengan ideologi Islam. Perjanjian itu bahkan dilanggar oleh Belanda melalui serangan militer Belanda. 2. Indonesia harus melalui serangkaian upaya diplomatik dan negosiasi sebelum benar-benar mencapai kedaulatan penuh sebagai negara merdeka.


Demikian Pembahasan Tentang 7 Dampak Perjanjian Renville: Latar Belakang, Isi dan Pembentukan dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */