Materi Puisi

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Puisi? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian menurut para ahli, jenis dan unsur.

Puisi

Pengertian Puisi

Puisi adalah bentuk karya sastra yang mengekspresikan pikiran dan perasaan penyair dan secara imajinatif mengumpulkannya dengan memusatkan kekuatan bahasa, dengan memusatkan struktur fisik dan struktur internal. Puisi adalah seni tertulis yang menggunakan bahasa sebagai kualitas estetika. Puisi dibagi menjadi dua bagian, yaitu 1. puisi lama dan 2. puisi baru.


Pengertian Puisi Menurut Para Ahli


1. Menurut H.B. Jassin

Setelah H.B. Jassin menyatakan bahwa puisi adalah pelafalan dengan perasaan yang mengandung pemikiran dan jawaban.


2. Menurut Ralph Waldo Emerson

Menurut Ralph Waldo Emerson mengatakan bahwa puisi harus mengajar sebanyak mungkin dengan kata-kata yang sesedikit mungkin.


3. Menurut Waluyo

Menurut Waluyo, puisi adalah karya sastra dengan bahasa yang dikompresi yang disingkat dan diberikan dengan irama dengan suara yang seragam dan pilihan kata kias (imajinatif).


4. Menurut Edwin Arlington Robinson

Menurut Edwin Arlington Robinson menjelaskan bahwa puisi adalah bahasa yang menyampaikan sesuatu yang sulit diungkapkan, yang tidak diharapkan sama, dan bahwa ada puisi yang benar atau sebaliknya.


5. Menurut Muhammad Hj. Salleh

Menurut Muhammad Hj. Salleh, puisi adalah bentuk sastra yang kaya akan musik bahasa dan kebijaksanaan serta tradisi seorang penyair. Dalam hal ini, seluruh ketebalan, kemudian puisi setelah membaca, membuat kita lebih bijaksana.


6. Menurut Usman Awang

Menurut Usman Awang, puisi bukanlah lagu oleh orang putus asa yang mencari kedamaian dan kepuasan dalam puisi yang ditulisnya.


7. Menurut SastraSudjiman

Menurut Kamus Istilah Sastra Sudjiman menyatakan bahwa puisi adalah banyak literatur, bahasa yang diikat oleh ritme, dimensi, sajak, dan susunan garis dan bait.


8. Menurut Watt Dunton

Menurut Watt Dunton, puisi adalah ekspresi konkret dan artistik dari pikiran manusia dalam bahasa yang emosional dan berirama.


9. Menurut Ralph Waldo Emerson

Menurut Ralph Waldo Emerson, puisi menghalangi pengajaran sebanyak mungkin dengan kata-kata sesedikit mungkin.


10. Menurut Herman J. Waluyo

Menurut Herman J. Waluyo, puisi adalah bentuk karya sastra yang mengekspresikan pikiran dan perasaan seorang penyair dengan cerdik dan terdiri dari konsentrasi semua kekuatan bahasa melalui konsentrasi struktur fisik dan struktur internalnya.


11. Menurut Djoko Pradopo

Menurut Djoko Pradopo menyatakan bahwa puisi adalah hasil kompresi, yang merupakan proses penciptaan di mana tayangan ditangkap dan kemudian dikompresi (kompresi).


12. Menurut Pradopo

Meurut Pradopo menjelaskan bahwa puisi adalah kegiatan yang mencurahkan jiwa yang sugestif dan asosiatif.


13. Menurut John Keats

Menurut John Keats, puisi adalah upaya untuk membaca dengan indah dari imajinasi proses pemikiran naratif atau logika. Itu tidak menyiratkan puisi yang tidak masuk akal atau tidak memiliki narasi.


Jenis-Jenis Puisi


1. Puisi lama

Puisi lama adalah puisi yang masih terikat aturan. Aturan puisi lama ini adalah jumlah kata dalam satu baris, jumlah baris dalam 1 byte, transmisi atau sajak, banyak suku kata per baris dan ritme.


Jenis puisi lama

  • Mantra adalah kata-kata yang masih diyakini memiliki kekuatan gaib
  • Pantuni adalah salah satu puisi lama yang berisi a-b-a-b, masing-masing terdiri dari 8 hingga 12 suku kata. Dalam 2 baris pertama puisi itu disebut byte, dalam 2 baris berikutnya itu disebut konten, masing-masing dengan 4 baris.
  • Karmina adalah sejenis puisi secepat kilat, tetapi sangat singkat.

Seloka adalah puisi terkait.

  • Gurindam adalah sejenis puisi yang terdiri dari 2-oleh-2 ayat, a-a-a-a, dan biasanya berisi saran.
  • Syair adalah jenis puisi yang berasal dari negara Arab dan termasuk dalam setiap ayat 4-baris, a-a-a-a-bait, yang biasanya berisi nasihat atau cerita.
  • Talibun adalah ayat lurus, yang jumlahnya terdiri dari 6, 8 atau 10 baris.

Ciri-ciri puisi lama

  • Puisi-puisi lama memiliki ciri khas puisi rakyat dan tidak memiliki nama dalam pengarangnya.
  • Dalam puisi lama, aturan yang berbeda masih terikat, seperti jumlah baris di setiap ayat, puisi dan jumlah suku kata di setiap baris.
  • Kucing tua biasanya berpindah dari mulut ke mulut dan dapat digambarkan sebagai literatur oral.
  • Dalam puisi kuno, mosaik atau gaya bahasa yang tetap dan klise digunakan.
  • Dalam puisi-puisi lama biasanya berisi yang kerajaan, fantastis dan bergaya.

2. Puisi baru

Puisi baru adalah puisi yang tidak lagi terikat oleh aturan yang berbeda dari yang lama. Puisi baru memiliki bentuk yang lebih bebas daripada puisi lama dalam hal angka, suku kata atau sajak.


Jenis puisi baru

  • Balada adalah salah satu jenis puisi baru. Balada adalah puisi tentang sebuah cerita. Balada terdiri dari 3 byte dengan masing-masing 8 baris dan skema sajak a-b-a-b-c-c-b. Kemudian skema sajak berubah menjadi a-b-a-b-b-c-b-c. Pembiasan dalam byte berikutnya digunakan pada baris terakhir dari byte pertama.
  • Himne adalah bagian dari sejenis puisi yang digunakan sebagai penghormatan kepada Tuhan, rumah, atau pejuang.
  • Ode adalah salah satu puisi yang memberi penghormatan kepada seseorang yang telah melayani. Dalam puisi ini, nada dan gaya sangat formal, nada sangat anggun dan tentang sesuatu yang mulia yang memiliki kualitas menawan untuk orang tertentu atau acara umum.
  • Epigram adalah sejenis puisi yang memiliki isi panduan atau pelajaran dalam kehidupan.
  • Romansa adalah salah satu jenis puisi yang mengandung rasa cinta puitis.
  • Elegi adalah salah satu puisi tentang kesedihan.
  • Satire adalah salah satu jenis puisi yang mengandung satire atau kritik.
  • Distikon adalah sejenis puisi yang masing-masing terdiri dari dua baris (dua puisi berturut-turut).
  • Terzinaa adalah sejenis puisi, masing-masing terdiri dari 3 baris (3 puisi berturut-turut).
  • Quatrain adalah sejenis puisi di setiap ayat yang terdiri dari 4 baris (4 puisi berturut-turut).
  • Quint adalah jenis puisi di setiap byte yang terdiri dari 5 baris (5 puisi berturut-turut).
  • Sekte adalah sejenis puisi dalam setiap ayat yang terdiri dari 6 baris (6 puisi berturut-turut).
  • Septime adalah salah satu jenis puisi dalam setiap ayat yang terdiri dari 7 baris (7 puisi berturut-turut).
  • Oktaf atau Stanza adalah salah satu jenis puisi baru yang termasuk dalam masing-masing ayat 8-baris (ditulis dua kali atau dapat disebut puisi 8-string).
  • Soneta adalah salah satu jenis puisi baru, yang terdiri dari 14 baris dibagi menjadi 2 baris, 2 byte pertama dari 4 baris dan yang kedua 2 x 3 baris.

Ciri-ciri  puisi baru

  • Nama penulisnya diketahui
  • Pada satu titik itu adalah perkembangan lisan dan tertulis.
  • Puisi baru tidak terikat oleh aturan seperti sajak, jumlah baris dan suku kata.
  • Gunakan teka-teki dinamis atau dinamis dalam puisi baru.
  • Ini berisi cerita tentang kehidupan.
  • Kami sering menggunakan puisi dan puisi dalam puisi baru.
  • Memiliki bentuk yang rapi dan simetris.
  • Memiliki final terorganisir.
  • Ada unit sintaksis di setiap puisi.

Unsur-Unsur Puisi

Puisi harus memiliki dua elemen ini, yaitu struktur fisik dan struktur internal puisi, penjelasan berikut:


1. Struktur fisik puisi

  • Puisi berubah-ubah (tipografi), suatu bentuk puisi yang menyerupai halaman yang tidak diisi dengan kata-kata, margin kanan-kiri, susunan garis, hingga garis puisi yang tidak selalu dimulai dengan huruf kapital dan dengan titik akhir . Ini menentukan makna puisi.
  • Diksi adalah visioner dari kata-kata yang ditulis oleh penyair dalam sebuah puisi. Karena puisi adalah suatu bentuk karya sastra di mana hanya sedikit kata yang bisa mengekspresikan banyak, kata-kata itu harus dipilih secermat mungkin. Pilihan kata-kata dalam sebuah puisi terkait erat dengan maknanya, harmoni suara dan urutan kata.
  • Gambar adalah kata atau susunan kata-kata yang mengungkapkan pengalaman indrawi, misalnya penglihatan, pendengaran dan perasaan. Gambar ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu gambar suara (pendengaran), gambar visual (visual) dan gambar sentuh atau sentuh (gambar sentuhan). Gambar memungkinkan pembaca melihat, mendengar dan merasakan apa yang dialami penyair.
  • Kata konkret adalah kata yang dapat digunakan untuk membuat gambar, karena dapat dipahami oleh indera bahwa kata ini merujuk pada frasa atau simbol. Seperti kata konkret “salju”, yang melambangkan pembekuan cinta, kehampaan hidup, dll., Sementara kata konkret “rawa” melambangkan tempat kotor, tempat kehidupan, bumi, kehidupan, dll.
  • Gaya bahasa adalah penggunaan linguistik di mana efek dianimasikan atau diperkuat dan konotasi tertentu dengan bahasa visual muncul, yang mengarah pada fakta bahwa puisi itu prismatik, yang berarti memancarkan banyak makna atau menjadi kaya makna. Gaya bahasa ini disebut Majas. Jenis bentuk, yaitu metafora, perumpamaan, personifikasi, litoten, ironi, sinekdoke, eufemisme, pengulangan, anafora, pleonasme, antitesis, alusio, klimaks, antiklimaks, satire, pars per toto, totem per partai, paradoks,
  • Rima / Ritme mirip dengan bunyi puisi yang bagus di awal, tengah dan akhir baris puisi. Sajak berisi: Onomatope (tiruan bunyi seperti / ng / yang memiliki efek magis pada puisi Staudji C. B); Bentuk internal pola suara (aliterasi, asonansi, persamaan akhir, persamaan awal, sajak berselang, puisi paruh, sajak penuh, pengulangan bunyi (kata-kata) dll.; Rima sangat menonjol ketika membaca puisi.

2. Struktur internal puisi

  • Topik / makna (makna); Media Media adalah bahasa. Tingkat bahasa adalah tanda hubungan dengan makna, sehingga pusi harus memiliki makna dalam kata-kata, garis, bait dan makna keseluruhan.
  • Perasaan adalah sikap penyair terhadap subjek yang terkandung dalam puisinya. Pengungkapan topik dan perasaan terkait erat dengan latar belakang sosial dan penyair psikologis, seperti latar belakang pendidikan, agama, jenis kelamin, kelas sosial, posisi dalam masyarakat, usia, pengalaman sosiologis dan psikologis, dan pengetahuan. Kedalaman ekspresi dan tekad subjek untuk mengatasi suatu masalah tidak tergantung pada kemampuan penyair untuk memilih kata, sajak, gaya linguistik dan bentuk puisi, tetapi juga pada wawasan, pengetahuan, pengalaman, dan kepribadian yang diungkapkan oleh satu Lingkungan dibentuk secara sosiologis dan secara psikologis di belakangnya.
  • Suara adalah sikap penyair, ada pembaca. Nada berhubungan dengan subjek dan selera. Penyair dapat menyampaikan subjek yang baik dengan nada menggurui, mendiktekan, bekerja dengan pembaca untuk memecahkan masalah, meninggalkan masalah kepada pembaca, berpikir dengan nada sombong, bodoh dan kalah dengan pembaca, dan sebagainya.
  • Mandat adalah pesan yang dikirimkan penyair kepada pembaca, yang terkandung dalam puisi itu.

Demikian Pembahasan Tentang Ciri- Ciri Puisi: Pengertian Menurut Para Ahli, Jenis dan Unsur  dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */