Materi RNA

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi RNA? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian menurut para ahli, fungsi, tujuan dan klasifikasi.

RNA

Pengertian RNA

RNA adalah singkatan dari RiboNucleic Acid, yang berarti Asam Ribonukleat dalam bahasa Indonesia.

RNA adalah serangkaian nukleotida yang saling terkait seperti rantai. RNA adalah asam nukleat beruntai tunggal yang terdiri dari blok bangunan dalam bentuk mononukleotida. Setiap nukleotida terdiri dari gugus fosfat, gugus pentosa dan gugus nitrogen (N). Ada 4 jenis basa nitrogen yang membentuk RNA, yaitu adenin (A), sitosin (C), guanin (G) dan Urasil (U).

Berbeda dengan DNA, yang biasanya ditemukan di inti sel, sebagian besar RNA terletak di sitoplasma, terutama di ribosom.


Fungsi RNA

Dalam kelompok virus (seperti bakteriofag), RNA adalah bahan genetik. Ini bertindak sebagai penyimpan informasi genetik, seperti halnya DNA pada organisme hidup lainnya.

Namun, peran penting RNA terletak pada fungsinya sebagai mediator antara DNA dan protein dalam proses ekspresi genetik, karena ini berlaku untuk semua organisme hidup. Dalam peran ini, RNA diproduksi sebagai salinan urutan DNA. Urutan dasar DNA dalam proses transkripsi. Kode urutan dasar ini disusun dalam bentuk “kembar tiga”, tiga urutan dasar N, yang dikenal sebagai kodon. Setiap kodon berhubungan dengan asam amino (atau kode yang harus dihentikan), monomer yang membentuk protein.

Penelitian terbaru tentang fungsi RNA menunjukkan bukti untuk teori “dunia RNA”, yang menurut RNA merupakan bahan genetik universal pada awal proses evolusi sebelum organisme hidup menggunakan DNA.


Struktur RNA

Molekul RNA memiliki bentuk yang berbeda dari DNA. RNA memiliki band tunggal dan tidak bengkok. Setiap pita RNA adalah polinukleotida yang terdiri dari banyak ribonukleotida. Setiap ribonukleotida terdiri dari gula ribosa, basa nitrogen dan asam fosfat.

Basa RNA nitrogen juga dibagi menjadi basa purin dan basa pirimidin. Basa purin sama dengan DNA, yang terdiri dari adenin (A) dan guanin (G), sedangkan basa pirimidin berbeda dari DNA, yang terdiri dari sitosin (C) dan urasil (U).

Struktur-RNA

Tulang punggung RNA terdiri dari ribosa dan fosfat. RNA ribonukleotida tersedia secara bebas dalam nukleoplasma dalam bentuk nukleosida trifosfat seperti adenosin trifosfat (ATP), guanosin trifosfat (GTP), sistidin trifosfat (CTP) dan trifosfat uridin (UTP). RNA disintesis oleh DNA dalam inti sel menggunakan DNA sebagai templat.

Berikut ini adalah perbandingan antara struktur DNA dan struktur RNA

RNA-dan-DNA


Jenis-Jenis RNA

Ketika memeriksa klasifikasi, setiap jenis RNA memiliki fungsi yang lebih spesifik dengan mekanisme aksi yang berbeda dan saling berhubungan. Departemen ini memiliki dua, yaitu:


1. RNA genetik

RNA genetik berpartisipasi dalam pekerjaan DNA dan hanya dimiliki oleh organisme tertentu yang tidak memiliki DNA, seperti B. beberapa jenis virus. Dalam sel inang, RNA yang terkandung dalam virus ditranskripsi ke dalam kode genetik RNA-DNA, yang pada akhirnya membentuk DNA. Kemudian DNA virus akan masuk dan dimasukkan ke dalam inti inang sehingga pada awalnya merusak DNA inang dan membentuk mRNA. MRNA ini diterjemahkan untuk menghasilkan protein pelapis virus dan untuk membentuk virus baru. Peran penting molekul ini adalah untuk mengangkut semua materi genetik, seperti DNA.


2. RNA non-genetik

RNA non-genetik adalah molekul organisme hidup yang materi genetiknya diatur oleh DNA. Makhluk hidup dalam kelompok ini dalam sel mereka memiliki DNA dan RNA. Dengan kata lain, perannya tidak seperti DNA. RNA non-genetik dibagi menjadi tiga jenis berdasarkan posisi dan fungsinya, termasuk:


  •  Transfer RNA (tRNA)

RNA terbentuk dari nukleus, tetapi terletak di sitoplasma. tRNA adalah RNA terpendek dan bertindak sebagai penerjemah kodon untuk mRNA. tRNA memiliki proporsi nukleosida yang relatif lebih tinggi. Transfer RNA (transfer ribonucleic acid) atau transfer ribonucleic acid adalah molekul yang menafsirkan pesan genetik dalam bentuk serangkaian kodon sepanjang molekul mRNA dengan mentransfer asam amino ke ribosom dalam proses penerjemahan.

Setiap tRNA berisi urutan dengan tiga urutan basis pendek. Ketiga ujung tRNA 3 ‘mengandung urutan SSA versus urutan antikodon. Asam amino tertentu berikatan dengan ujung 3 tRNA. Pengikatan ini adalah fungsi dari tRNA, yaitu dengan membawa asam amino spesifik yang nantinya akan berguna dalam protein sintetis, yaitu mengurutkan asam amino sesuai dengan urutan kodon dalam mRNA.


  • RNA ribosomal (rRNA)

rRNA adalah ribosom yang mengandung protein dengan massa serupa. Molekul adalah pita tunggal, tidak bercabang dan fleksibel. rRNA terdiri dari 80 persen dari total RNA dalam sel dan sel tidak memiliki inti nyata yang terdiri dari beberapa jenis rRNA, yaitu 23S rRNA, 16S rRNA dan 5S rRNA.


  • Mesengger RNA (mRNA) juga dikenal sebagai duta besar RNA (RNA d).

mRNA adalah polinukleotida linier dengan pita yang disintesis oleh DNA dalam nukleus. mRNA adalah rantai tunggal yang relatif panjang. Panjang mRNA terkait dengan panjang pendek rantai polipeptida yang diatur. Ururtan dalam rantai asam amino yang membentuk rantai polipeptida, sesuai dengan urutan kodon dalam molekul mRNA yang dimaksud. mRNA bertindak sebagai pola bentuk dalam pembentukan polipeptida. Setiap molekul membawa salinan urutan DNA, yang diterjemahkan ke dalam satu atau lebih rantai polipeptida di sitoplasma. Fungsi utama mRNA adalah untuk mengangkut kode genetik dari DNA dalam inti sel ke ribosom di sitoplasma. mRNA terbentuk bila perlu dan setelah tugas selesai dan kemudian dihancurkan dalam plasma.


Proses Terbentuknya RNA

Proses pembentukan RNA terkait erat dengan fungsi DNA. Seperti diskusi kita sebelumnya tentang definisi RNA, yang merupakan hasil dari menyalin fragmen DNA. Dengan kata lain, DNA memainkan peran penting dalam tahapan pembentukan RNA dengan membawa informasi genetik dalam bentuk kode genetik atau kode pada dupleks DNA yang akan dicetak untuk membentuk RNA. Proses pembentukan RNA terdiri dari dua tahap menggunakan enzim RNA polimerase (RNAp), yaitu tahap transkripsi dan tahap terjemahan. Enzim ini mempercepat proses pembentukan RNA. Tahapan pembentukan RNA meliputi:


1. Transkripsi

Dalam fase transkripsi, DNA digunakan sebagai templat untuk sintesis messenger RNA. Proses ini terdiri dari 3 tahap, yaitu:


  • Inisialisasi

Pada tahap ini, enzim RNA polimerase menyalin gen sehingga RNAp berikatan dengan promotor (titik temu antara gen / DNA dan RNAp), yang menghasilkan inisiasi transkripsi. Selain itu, RNAp membuka DNA heliks ganda (untai ganda), yang bertindak sebagai templat yang mewakili rantai indera.


  • Pembaruan

Di sini RNAp bergerak di sepanjang untai ganda DNA, membuka heliks ganda dan merakit ribonukleotida ke ujung ribonukleotida 3 ‘yang tumbuh untuk membuat rantai RNA yang berisi urutan basa nitrogen pertama sebagai hasil rekaman. Ketika hasil rekaman mencapai 30 buah, senyawa kimia yang bertindak sebagai penutup untuk memberikan sinyal untuk memulai langkah terjemahan dan mencegah degradasi RNA mengikat ke ujung 5’-RNA.


  • Penghentian

Proses penghentian adalah penghentian proses perekaman dan pemisahan molekul DNA baru dari cetakan DNA. Tahap ini ditandai dengan dekonstruksi enzim RNAp dari DNA dan RNA yang dilepaskan untuk menghasilkan produk transkripsi lengkap yang disebut messenger RNA (mRNA).


2. Terjemahan

Terjemahan adalah fase terjemahan beberapa kembar tiga / kodon dari mRNA menjadi asam amino yang akhirnya membentuk protein. Setiap triplet terdiri dari urutan basa nitrogen yang berbeda, sehingga mereka diterjemahkan menjadi asam amino yang berbeda. Asam amino ini menghasilkan rantai polipeptida spesifik untuk juga membentuk protein spesifik. Proses terjemahan dapat:


  • Iniasiasi

Tahap ini dimulai dengan pengenalan kodon AUG pada akhir mRNA, yang juga dikenal sebagai kodon awal. Kodon AUG mengkodekan pembentukan metionin. Metionin kemudian diangkut dari tRNA ke senyawa dengan membentuk ikatan dalam subunit ribosom besar untuk membentuk ribosom lengkap. Molekul tRNA pertama yang terikat pada ribosom akan menempati tempat khusus, yaitu sisi P (polipeptida), yang membentuk rantai yang dikenal sebagai polipeptida. Sementara tRNA berikutnya mengikat kodon kedua dan menempati ribosom di sisi A (asam amino)


  • Pembaruan

Tahap ini ditandai dengan aktivasi asam amino oleh tRNA di setiap kodon ke kodon, sehingga asam amino baru diproduksi secara berturut-turut. Proses isolasi ini memungkinkan rantai polipeptida tumbuh lebih lama karena meningkatnya asam amino.


  • Penghentian

Proses ini ditandai oleh kebetulan antikodon yang dibawa oleh tRNA dengan UAA, UAG atau UGA, yang mengakhiri proses penerjemahan. Akhirnya, rantai polipeptida dilepaskan dari ribosom dan diproses menjadi protein fungsional.


Demikian Pembahasan Tentang RNA: Pengertian, Fungsi, Struktur, Jenis, Beserta Prosesnya dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */