Materi Scanner

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Scanner? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain:  sejarah, fungsi, jenis, komponen dan cara.

Scanner

Pengertian Scanner

Pemindai adalah perangkat komputer elektronik yang memasukkan data dalam bentuk gambar dan diproses oleh komputer.

Berbeda dengan mesin fotokopi, ketika hasil mesin fotokopi dapat dilihat langsung pada media kertas, sedangkan hasil pemindai pertama kali ditampilkan pada layar komputer dan kemudian diproses secara manual ke komputer oleh operator.

Data yang diambil dengan pemindai dapat dimasukkan langsung ke semua aplikasi komputer dengan mengenali teks yang disebut ASCII (American Standard Code for Information Interchange).


Sejarah Scanner

Pemindai pada awal penampilan mereka dapat mengimbangi teknologi mesin fotokopi yang diperkenalkan pada tahun 1959 dengan apa yang kemudian teknologi Xerox.

Meskipun kedua alat memiliki fungsi dasar yang sama, yaitu sebagai pengganda, mesin fotokopi berukuran besar dan menghasilkan output dalam bentuk kertas, yang ukurannya tidak dapat diedit atau diedit.

Sedangkan pemindai yang memimpin di dunia digital dengan Outpu dalam bentuk file digital yang dapat dimodifikasi sehingga keinginan pengguna.

Karena fungsi dasarnya sama, keduanya memiliki pengguna masing-masing karena mereka beradaptasi dengan kebutuhan mereka.

Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa ada kecenderungan untuk mengadopsi teknologi dan menggantikan teknologi multiplier analog seperti fotokopi.

Inisiatif seperti ini sering diwujudkan dengan menggabungkan atau mengintegrasikan mesin foto komputer digital modern dengan scanner dan printer laser.

Perkembangan teknologi untuk integrasi menjadi semakin menakjubkan, yang dicapai dengan munculnya pemindai berkecepatan tinggi atau pengiriman file melalui email.


Cara Kerja Scanner

Berikut ini terdapat beberapa cara kerja scanner, antara lain:

  • Ketika kami menempatkan kertas gambar atau objek teks pada layar kaca pemindai dan menekan tombol pindai pada pemindai atau dalam menu pemindaian pada layar monitor Anda, pemindai melakukan proses pemindaian.
  • Kemudian cahaya yang dipancarkan selama pemindaian menunjukkan bahwa pemindai memindai dan hasil yang diperoleh juga dikirim langsung ke sensor CCD (CCD adalah perangkat yang termasuk dalam pemindai yang memiliki fungsi menerima hasil pemindai dan kemudian ke Untuk mengirim ADC ).
  • CCD kemudian mengirim ke ADC (ADC adalah perangkat yang bertanggung jawab untuk menerima data dari CCD, mengubahnya menjadi bentuk digital, dan kemudian mengirimkannya ke komputer). ADC memprosesnya dan mengirimkan hasilnya ke komputer Anda.
  • Setelah masuk ke komputer Anda, hasilnya dapat diedit sesuai kebutuhan. Anda juga dapat menyimpannya di komputer atau mencetak hasil pemindaian langsung ke printer.

Fungsi Scanner

Berikut ini terdapat beberapa fungsi scanner, antara lain:

  • Menyalin file adalah fungsi asli pemindai untuk menyalin file-file penting yang keberadaannya terancam oleh hal-hal yang mempengaruhi kondisi fisik file tersebut.
  • Dokumentasi tempat beberapa pengguna memilih pemindai ketika mereka ingin mendokumentasikan atau menyimpan file yang dianggap penting.
  • Manajemen file adalah risiko paling rendah yang terkait dengan manajemen yang sulit ketika berhadapan dengan file fisik. Setiap file dapat dengan mudah dikelola dan dikategorikan dengan pemindai. Jika file diperlukan, versi digital dapat dipanggil kapan saja.
  • Keamanan file adalah file tradisional dengan ancaman fisik yang dapat diserang kapan saja. File lebih aman dengan pemindai karena versi digital dapat menjamin keberadaan versi asli.

Jenis – Jenis Scanner

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis scanner, antara lain:


1. Flatbed Scanner

Ini adalah salah satu bentuk pemindai yang paling umum dan paling awal dan banyak digunakan di rumah atau kantor.

Bentuknya kompak dan dibagi menjadi dua bagian yang bisa saling eksklusif.

Bagian bawah adalah tempat lembaran ditempatkan, sedangkan bagian atas digunakan untuk menutupi selama proses pemindaian.

Jenis ini kuno dan tidak praktis dalam arti bahwa hanya satu file yang dapat dipindai pada suatu waktu.


2.  Sheet-fed Scanner

Pemindai jenis ini cukup mahal dan memiliki kinerja yang mirip dengan jenis flatbed. Perbedaannya adalah bahwa lembar umpan ditempatkan dalam pemindai dan bergerak sepanjang proses pemindaian.

Jenis ini tidak cocok untuk buku. Alasannya hanya untuk penggunaan satu lembar. Namun, pemindai jenis ini sering juga ditemukan di rumah tangga dan kantor swasta.


3.  Integrated Scanner

Jenis penggunaan ini telah sangat populer akhir-akhir ini karena dikatakan telah mampu menghasilkan output dengan kualitas yang diharapkan.


4. Drum scanner

Pemindai jenis ini sering digunakan untuk mengambil gambar dan memperbanyaknya dengan resolusi tinggi.

Hanya beberapa produsen yang menghasilkan hasil maksimal untuk jenis pemindai ini. Mereka yang memproduksinya berpendapat bahwa ini adalah evolusi dari jenis flatbed.


5. Portabel scanner

Pemindai jenis ini juga telah digunakan baru-baru ini, terutama oleh orang-orang dengan mobilitas tinggi. Pemindai portabel ini didukung oleh penggunaan baterai dan kartu memori.

Saat pengguna memindai, konten pemindaian segera disimpan di dalamnya. Di rumah atau di kantor, pengguna dapat dengan mudah mentransfernya ke komputer.

Dari segi kualitas, scanner portabel tidak kalah bagus dari jenis scanner lainnya.


Komponen – Komponen Scanner

Berikut ini terdapat beberapa komponen-komponen scanner, antara lain:


1. Bagian bawah kaca

Keset kaca berfungsi sebagai wadah agar gambar dapat dibaca.


2. Sumber cahaya

Sumber cahaya dalam bentuk lampu dengan intensitas cahaya yang cukup tinggi menghasilkan cahaya yang diarahkan ke gambar.


3. Sensor cahaya refleksi

Flatbed scanner yang paling umum digunakan adalah sensor CCD (charge-coupled devices).

Alat ini berfungsi seperti mata yang membaca cahaya yang dipantulkan dari suatu gambar. Untuk mengarahkannya ke CCD, cahaya yang dipantulkan dari gambar diarahkan menggunakan serangkaian cermin dan lensa pemindai.


4. Motor stepper dan pita bergerigi

Karena data dibaca dalam baris, kita memerlukan motor stepper dan pita bergerigi untuk memindahkan lampu dan CCD.


5. Penutup scanner

Penutup digunakan untuk menghindari cahaya dari luar sehingga data yang dibaca dari CCD sebenarnya mencerminkan data dari gambar yang dibaca.


Cara Menggunakan Scanner

Berikut ini terdapat beberapa cara menggunakan scanner, antara lain:

  • Pastikan pemindai dan komputer dihidupkan atau terhubung.
  • Persiapkan gambar atau dokumen yang akan dipindai
  • Buka tutup pemindai
  • Tempatkan dokumen atau gambar pada pemindai dan tutup kembali.
  • Buka program pemrosesan data di komputer (mulai menu “Semua program Photoshop” dan jika Anda menggunakan Microtek buka perangkat lunak “Microtek Scan Wizard 5” (mulai menu “Semua program”, “Microtek-Microtek” 5).
  • Untuk perangkat lunak Microtek, klik Pratinjau dan sesuaikan hasil pemindaian.
  • Untuk perangkat lunak Photoshop, klik File Import Mikrotek. Jika Anda menggunakan f380 dengan satu klik pada File Import-f300, klik Preview dan sesuaikan hasil pemindaian.
  • Tunggu beberapa saat untuk pemindaian klik Mikrotek sebelum dimintai informasi tentang penyimpanan. Simpan hasil pemindaian di tempat yang Anda inginkan.
  • Ketika Anda mengklik Pindai untuk Photoshop, hasilnya secara otomatis muncul di layar Photoshop, yang dapat Anda edit dan kemudian simpan.
  • Proses pemindaian selesai.

Demikian Pembahasan Tentang Scanner: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Jenis, Komponen dan Cara dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */