Materi Hukum

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Hukum ? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, ciri, sifat, tujuan, fungsi dan macam.

Hukum

Pengertian Hukum

Pemahaman hukum secara umum

Hukum adalah kumpulan aturan untuk kehidupan sosial yang telah dikeluarkan oleh lembaga yang bertanggung jawab dan wajib dan berisi perintah dan larangan yang diberi sanksi jika terjadi pelanggaran.


Ciri-Ciri Hukum

Berikut ini adalah karakteristik hukum:

  1. Peraturan tentang perilaku manusia di masyarakat
  2. Regulasi dipegang oleh badan resmi
  3. Peraturan ini wajib
  4. Sanksi karena melanggar aturan ini sangat ketat
  5. Berisi pesanan dan / atau larangan
  6. Semua pesanan dan / atau larangan harus diikuti

1. Unsur-Unsur Hukum

  1. Peraturan tentang perilaku manusia di masyarakat
  2. Regulasi dipegang oleh badan resmi
  3. Peraturan ini wajib
  4. Sanksi karena melanggar aturan ini sangat ketat

Sifat Hukum

Berikut ini adalah sifat hukum:


  • Mengatur

Undang-undang berisi peraturan dalam bentuk perintah dan larangan yang mengatur perilaku manusia dalam kehidupan sosial untuk menciptakan ketertiban di masyarakat.


  • Memaksa

Hukum dapat memaksa umat untuk mematuhinya. Pelanggaran hukum dihukum dengan sanksi tegas


Tujuan Hukum

Berikut ini adalah sasaran hukum umum:


  1. Membawa kemakmuran bagi masyarakat memiliki tujuan
  2. Mengatur penyatuan damai kehidupan manusia
  3. Berikan bimbingan kepada orang-orang di gereja
  4. Buat semua orang sebahagia mungkin
  5. Sebagai sarana mewujudkan keadilan sosial fisik dan internal
  6. Untuk mendorong pengembangan ke depan
  7. Sebagai fungsi kritis

1. Tujuan hukum menurut para ahli

  1. Menurut Prof. Subekti, S.H.
    Hukum melayani tujuan negara, yang pada dasarnya seharusnya membawa kemakmuran dan kebahagiaan bagi rakyatnya.
  2. Menurut Prof. HERR. DR. L. J. Van Apeldoorn
    Tujuan hukum adalah untuk mengatur penyatuan damai kehidupan manusia.
  3. Menurut Geny
    Satu-satunya tujuan hukum adalah untuk mencapai keadilan, sebagai elemen
    Alih-alih keadilan itu mengatakan “pentingnya kegunaan dan kemanfaatan”.
  4. Menurut Jeremy Betham (teori penggunaan),
    Undang-undang bertujuan untuk hanya mengakui apa yang bermanfaat bagi orang.
  5. Menurut Prof. Mr. J. Van Kan,
    Hukum bertujuan untuk melindungi kepentingan semua orang sehingga kepentingan itu tidak terganggu.

Fungsi Hukum

Fungsi hukum secara umum adalah:

  1. Fungsi hukum adalah untuk memberikan instruksi atau instruksi kepada warga tentang perilaku.
  2. Fungsi hukum sebagai pengawas atau pengendali sosial.
  3. Fungsi hukum, yaitu sebagai penyelesaian sengketa.
  4. Fungsi hukum adalah rekayasa sosial.

Macam-Macam Hukum

Berikut ini adalah macam-macam hukum:


1. Menurut bentuknya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum tertulis adalah hukum yang tertulis atau terdaftar dalam undang-undang. Contoh: Hukum pidana ditulis dalam KUHP, hukum perdata terdaftar dalam KUHPerdata.
  2. Hukum tertulis adalah hukum yang tidak ditulis atau tidak tercantum dalam undang-undang. Contoh: Common law tidak ditulis atau tidak tercantum dalam undang-undang, tetapi diamati oleh daerah tertentu.

Hukum tertulis itu sendiri masih dibagi menjadi dua, yaitu hukum tertulis yang dikodifikasikan dan yang tidak dikodekan. Dikodifikasi berarti bahwa hukum dicatat dan diumumkan atau diumumkan dalam Jurnal Resmi. Indonesia mematuhi hukum tertulis yang dikodifikasikan. Keuntungannya adalah adanya kepastian hukum dan penyederhanaan hukum dan kesatuan hukum. Kelemahannya adalah bahwa hukum dikonotasikan ketika bergerak lambat atau tidak dapat mengikuti hal-hal yang terus bergerak maju.


2. Menurut sifatnya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum pengaturan, yaitu hukum yang dapat diabaikan jika para pihak yang terkait telah menetapkan aturan mereka sendiri.
  2. Hukum kekuatan ini, yang merupakan hukum yang dalam keadaan apa pun tidak memiliki batasan yang ketat.

3. Menurut sumbernya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum, d. H. Hak yang tercantum dalam ketentuan perundang-undangan.
  2. Common law (adat), yang termuat dalam ketentuan adat.
  3. UU Yurisprudensi, d. H. Undang-undang yang dibentuk berdasarkan keputusan hakim sebelumnya dalam kasus yang sama.
  4. Hukum kontrak, yaitu hukum yang muncul dari suatu perjanjian antara negara-negara peserta.

4. Menurut tempat berlakunya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum nasional adalah hukum yang berlaku di suatu negara.
  2. Hukum internasional adalah hukum yang mengatur hubungan antar negara.
  3. Hukum luar negeri adalah hukum yang berlaku di luar negeri.

5. Menurut isinya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum perdata (civil law) adalah hukum yang mengatur hubungan antara satu orang dan orang lain. Seseorang dapat mengatakan bahwa hukum mengatur hubungan antara warga negara dan warga negara. Contoh: hukum perdata dan komersial. Tersisa dalam arti sempit hukum perdata juga disebut hukum perdata.
  2. Hukum negara dibagi menjadi hukum pidana, administrasi negara dan administrasi negara.
  • Hukum pidana adalah hukum yang mengatur hubungan antara warga negara dan negara
  • Hukum konstitusional adalah hukum yang mengatur hubungan antara warga negara dan peralatan negara.
  • Hukum administrasi negara adalah hukum yang mengatur hubungan antara peralatan negara dan hubungan antara pemerintah pusat dan daerah.

6. Menurut cara mempertahankannya, hukum dibagi menjadi:

  1. Hukum substantif, yaitu hukum tentang kepentingan dan hubungan dalam bentuk perintah dan larangan. Contoh hukum pidana, hukum perdata. Yang dimaksud adalah hukum pidana substantif dan hukum perdata substantif.
  2. Hukum formal, yaitu hukum tentang pemeliharaan dan implementasi hukum substantif. Contoh proses pidana dan perdata.

Demikian Pembahasan Tentang Hukum: Pengertian, Ciri, Sifat, Tujuan, Fungsi dan Macam dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */