Materi SOP

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi SOP? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, tujuan, fungsi, prinsip, jenis, manfaat dan cara.

Sop

Pengertian SOP

SOP atau Standard Operating Procedure adalah salah satu dokumen yang berkaitan dengan prosedur yang dilakukan secara kronologis untuk menyelesaikan pesanan yang bertujuan untuk mendapatkan pekerjaan yang paling efektif dari para pekerja dengan biaya serendah mungkin.


Pengertian SOP Menurut Para Ahli

Berikut ini terdapat beberapa pengertian SOP menurut para ahli, antara lain:


1. Menurut M. Budiharjo

SOP adalah fase dari proses kerja atau proses kerja tertentu yang secara rutin, permanen dan tidak dapat diubah terstandarisasi dalam dokumen tertulis.


2. Menurut Sailendra

SOP adalah panduan kerja yang berguna untuk memastikan bahwa kegiatan operasional suatu organisasi atau perusahaan berjalan dengan baik dan lancar.


3. Menurut Arini T Soemohadiwidjojo

SOP adalah berbagai pedoman yang digunakan untuk memastikan bahwa kegiatan operasional suatu organisasi atau perusahaan dikelola secara konsisten, efektif, efisien, sistematis dan baik.


Tujuan SOP

Berikut ini terdapat beberapa tujuan SOP, antara lain:

  • Mempertahankan tingkat kinerja yang seragam atau keadaan tertentu serta kepuasan dan lingkungan saat melakukan tugas atau tugas tertentu.
  • Sebagai referensi saat melakukan kegiatan tertentu untuk kolega dan atasan
  • Untuk menghindari kesalahan atau kesalahan, konflik, keraguan dan pemborosan dalam pelaksanaan kegiatan dapat dihindari dan dikurangi.
  • Merupakan parameter untuk menilai kualitas layanan
  • Menjadi lebih banyak jaminan untuk penggunaan energi dan sumber daya yang efisien dan efektif
  • Untuk menjelaskan alur kerja, wewenang dan tanggung jawab pejabat terkait
  • Sebagai dokumen yang mengklarifikasi dan mengevaluasi proses kerja ketika terjadi kesalahan atau diduga terjadi kesalahan administrasi dan kesalahan administrasi lainnya, sehingga berfungsi sebagai pelindung rumah sakit dan karyawan
  • Digunakan sebagai dokumen dalam pelatihan
  • Sebagai dokumen historis ketika revisi SOP baru telah dibuat

Fungsi SOP

Berikut ini terdapat beberapa fungsi SOP, antara lain:

  • Membantu dengan pekerjaan karyawan, tim, atau unit kerja
  • Sebagai dasar hukum yang kuat untuk penyimpangan
  • Berikan pengetahuan tentang hambatan yang dialami dan akan dialami karyawan
  • Dapat memberikan instruksi kepada karyawan untuk menjaga disiplin di tempat kerja
  • Sebagai pedoman saat melakukan pekerjaan atau tugas

Prinsip – Prinsip SOP

Berikut ini terdapat beberapa prinsip-prinsip SOP, antara lain:


1. Konsistensi

Karena tujuannya adalah kebijakan kerja, SOP harus secara konsisten dibuat dan diterapkan oleh semua orang dari waktu ke waktu dan dalam segala keadaan.


2. Kewajiban

SOP harus sepenuhnya diimplementasikan dan diimplementasikan untuk karyawan dan karyawan perusahaan.


3. Peningkatan berkelanjutan

SOP tidak kaku karena harus terbuka untuk perbaikan agar lebih efektif dan efisien.


4. Mengikat

Meskipun SOP dinamis dalam arah perbaikan, dalam praktiknya SOP mengikat bagi semua orang.

Pekerjaan atau tugas harus dilakukan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan dalam SOP.


5. Setiap elemen memiliki peran penting

SOP berisi peran penting setiap karyawan, sehingga karyawan yang tidak menjalankan perannya dengan benar dapat mengganggu proses lainnya.


6. Didokumentasikan

Setiap prosedur yang tercantum dalam SOP harus didokumentasikan dengan baik sehingga dapat digunakan sebagai referensi untuk anggota lain yang membutuhkannya.


Jenis – Jenis SOP

Berikut ini terdapat beberapa jenis-jenis SOP, antara lain:


1. Jenis SOP berdasarkan pada jenis kegiatan

  • SOP Teknis adalah salah satu prosedur standar yang menggambarkan dengan sangat rinci kegiatan perangkat atau operator dengan peran atau posisi.
  • SOP administrasi adalah prosedur standar umum yang tidak merinci kegiatan lebih dari satu perangkat atau pelaksana dengan lebih dari satu peran atau posisi.

2. Jenis SOP berdasarkan ruang lingkup dan ruang lingkup kegiatan

  • SOP Mikro adalah bagian yang berbeda dari SOP (SOP Makro) atau SOP, kegiatan yang merupakan bagian dari kegiatan SOP makro yang lebih besar.
  • SOP makro berisi beberapa SOP mikro yang mencerminkan bagian dari kegiatan, atau SOP makro adalah integrasi dari beberapa SOP mikro yang membentuk serangkaian kegiatan dalam SOP.

3. Jenis SOP berdasarkan ruang lingkup dan kelengkapan kegiatan

  • SOP final adalah jenis SOP yang, tergantung pada ruang lingkup kegiatannya, telah menghasilkan produk utama terbaru atau final.
  • SOP parsial adalah SOP yang didasarkan pada ruang lingkup kegiatannya dan belum menghasilkan produk utama akhir, sehingga kegiatan ini masih mengandung sejumlah kegiatan lanjutan yang mencerminkan produk utama akhir.

4. Jenis SOP berdasarkan ruang lingkup dan jenis kegiatan

  • SOP Generik (umum), SOP yang didasarkan pada sifat dan isi kegiatannya dan relatif sama dalam hal kegiatan dalam SOP atau dalam fase kegiatan dan implementasi.
  • SOP khusus (spesifik), yaitu SOP yang didasarkan pada sifat dan isi kegiatannya sehubungan dengan perbedaan kegiatan dalam SOP, fase kegiatan, aktor (pelaksana) dan tempat di mana SOP berada diterapkan didasarkan.

Manfaat SOP

Berikut ini terdapat beberapa manfaat SOP, antara lain:

  • Sebagai standarisasi cara karyawan melakukan pekerjaan khusus untuk mengurangi kesalahan dan pengabaian.
  • SOP membantu karyawan untuk menjadi lebih mandiri dan tidak tergantung pada intervensi manajemen, sehingga lebih sedikit manajer yang terlibat dalam pelaksanaan proses sehari-hari.
  • Tingkatkan akuntabilitas dengan mendokumentasikan tanggung jawab khusus saat melakukan tugas.
  • Buat ukuran kinerja standar yang disediakan karyawan. cara nyata untuk meningkatkan kinerja dan menilai upaya.
  • Buat materi pelatihan yang dapat membantu karyawan baru menyelesaikan pekerjaan dengan cepat.
  • Menunjukkan kinerja bahwa organisasi tersebut efisien dan dikelola dengan baik.
  • Memberikan pedoman untuk setiap karyawan di unit layanan saat melakukan pengiriman layanan harian.
  • Hindari implementasi tugas penyediaan layanan yang tumpang tindih.
  • Membantu menemukan kesalahan prosedural dalam pemberian layanan. Pastikan bahwa proses layanan berlanjut dalam situasi yang berbeda.

Cara Membuat SOP

Berikut ini terdapat beberapa cara membuat SOP, antara lain:


1. Buat perjanjian kerja

Mintalah semua manajer atau kepala departemen di perusahaan untuk berbicara dengan bawahan mereka untuk menentukan hal-hal apa yang harus dibahas dalam SOP.


2. Merencanakan aliran proses

Dengan mengatur format, menyetujui format dan membuat templat, menentukan aliran proses dan cara mengakses SOP.

3. Wawancara

Lakukan wawancara dengan karyawan untuk mengetahui apa kegiatan sehari-hari mereka dan bagaimana mereka bekerja.


4. Tulis, diskusikan, dan sosialisasikan

Setelah melakukan wawancara dan meninjau alur kerja, perusahaan dapat mulai menulis SOP.

Diskusikan ini lagi dengan pihak-pihak terkait dan periksa apakah ada celah regulasi antara karyawan dan perusahaan. Jika ada kesepakatan, bisa disosialisasikan.


5. Melakukan pelatihan

Setelah disepakati dan disosialisasikan, pelatihan harus dilakukan sehingga SOP berfungsi dengan baik dan benar seperti yang diharapkan.


6. Evaluasi

Perusahaan harus melakukan penilaian terhadap relevansi SOP setidaknya setahun sekali. Apakah ada hal-hal yang perlu ditambahkan atau dihapus?


Demikian Pembahasan Tentang SOP: Pengertian Menurut Para Ahli, Tujuan, Fungsi, Prinsip, Jenis, Manfaat dan Cara dari Pendidikanmu

Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */