Materi Strategi

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Strategi? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, konsep, tingkatan, tipe dan contoh.

Strategi

Pengertian Strategi

Strategi adalah salah satu langkah yang bersifat incremental (terus meningkat) dan berkelanjutan dan dilakukan berdasarkan perspektif tujuan yang diharapkan.

Strategi berasal dari kata Yunani Derivat Strategos, yang berarti “komandan militer” selama era demokrasi di Athena.

Karena pada awalnya kata ini hanya digunakan untuk keperluan militer, tetapi kemudian berkembang di berbagai bidang seperti strategi bisnis, olahraga (mis. Sepak bola dan tenis), catur, bisnis, pemasaran, perdagangan, manajemen strategi, dll.


Konsep Strategi

Berikut ini terdapat beberapa konsep strategi, antara lain:

  • Rencanakan untuk secara rasional mengklarifikasi arah yang dituju organisasi untuk mencapai tujuan jangka panjang.
  • Referensi yang puas dengan penilaian konsistensi atau inkonsistensi perilaku dan juga tindakan yang dilakukan oleh suatu organisasi.
  • Perspektif yang diambil organisasi ketika mendiskusikan kegiatannya.
  • Perspektif yang berkaitan dengan visi yang terintegrasi antara organisasi dan lingkungan yang membentuk batas untuk kegiatannya.
  • Detail langkah taktis organisasi, yang isinya adalah informasi yang digunakan untuk mengakali pesaing.

Tingkatan Strategi

Berikut ini terdapat beberapa tingkatan strategi, antara lain:


1. Strategi perusahaan

Strategi perusahaan mencerminkan arah keseluruhan perusahaan, dengan tujuan menciptakan pertumbuhan untuk seluruh perusahaan dan mengelola berbagai bisnis lini produk.


 Jenis strategi perusahaan

  • Strategi pertumbuhan (growth strategy) adalah strategi berdasarkan fase pertumbuhan yang dilalui perusahaan.
  • Strategi stabilitas (strategi stabilitas) adalah strategi untuk mengatasi penurunan pendapatan yang dihadapi perusahaan.
  • Strategi cutback adalah salah satu strategi yang diterapkan untuk meminimalkan atau mengurangi upaya perusahaan.

2. Strategi bisnis

Strategi bisnis adalah strategi yang dilakukan pada tingkat produk atau unit bisnis dan yang menekankan posisi kompetitif produk atau layanan di industri tertentu atau segmen pasar tertentu di perbankan.


3. Strategi fungsi (strategi fungsi)

Strategi fungsional, yaitu berbagai strategi yang terjadi pada tingkat fungsional, seperti B. Strategi operasional, pemasaran, keuangan dan sumber daya manusia.

Penelitian dan pengembangan di mana strategi ini memperluas area fungsional perusahaan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.


Tipe – Tipe Strategi

Berikut ini terdapat beberapa tipe-tipe strategi, antara lain:


1. Strategi integrasi


  • Integrasi kedepan

Integrasi ke depan adalah serangkaian upaya untuk mempertahankan atau meningkatkan kontrol terhadap dealer atau pengecer.

Saat ini, semakin banyak perusahaan manufaktur (pemasok) menerapkan strategi integrasi di masa depan dengan membuat situs web untuk menjual produk mereka langsung ke konsumen. Strategi ini menyebabkan kegemparan di sejumlah industri.


  • Integrasi ke belakang

Integrasi ke belakang, yaitu berbagai strategi untuk mencoba mengendalikan atau meningkatkan kendali atas perusahaan pemasok.

Strategi ini sangat berguna jika pemasok saat ini tidak dapat diandalkan, terlalu mahal atau tidak dapat memenuhi persyaratannya.

Persaingan global juga telah mendorong perusahaan untuk mengurangi jumlah pemasok dan menuntut layanan dan kualitas yang lebih baik daripada saat ini.


  • Integrasi horisontal

Strategi pertumbuhan untuk integrasi horizontal dapat dicapai dengan mengakuisisi perusahaan pesaing di area bisnis yang sama.

Dengan strategi ini, Anda dapat meningkatkan ukuran perusahaan, meningkatkan penjualan, laba, dan potensi pasar perusahaan.


2. Strategi yang intens


  • Penetrasi pasar

Strategi penetrasi pasar bertujuan untuk meningkatkan pangsa pasar produk dan layanan yang sudah ada di pasar melalui upaya pemasaran yang intensif.

Strategi ini sering digunakan sendiri atau dikombinasikan dengan strategi lain.

Penetrasi pasar dapat terdiri dari upaya untuk meningkatkan jumlah penjual, meningkatkan pengeluaran iklan, melakukan langkah-langkah promosi penjualan yang luas atau meningkatkan langkah-langkah iklan.


  • Pengembangan pasar (market development)

Pengembangan pasar terdiri dari upaya untuk memperkenalkan produk atau layanan yang ada ke dalam wilayah geografis baru.


  • Pengembangan produk

Pengembangan produk adalah strategi yang bertujuan untuk meningkatkan penjualan dengan meningkatkan atau memodifikasi produk / layanan yang ada.

Pengembangan produk biasanya membutuhkan biaya penelitian dan pengembangan yang tinggi.


3. Strategi diversifikasi


1. Diversifikasi konsentris

  • Ketika perusahaan bersaing dalam industri yang tidak tumbuh atau melambat.
  • Ketika produk baru ditambahkan yang masih terhubung, penjualan produk yang ada meningkat secara signifikan.
  • Ketika produk baru, tetapi masih terkait, dapat ditawarkan dengan harga yang sangat kompetitif.
  • Ketika produk baru, tetapi masih terkait, menunjukkan fluktuasi musiman dalam penjualan yang menyeimbangkan fluktuasi penjualan perusahaan saat ini.
  • Ketika produk perusahaan saat ini sedang dalam fase menurun dari siklus hidup produk.
  • Ketika organisasi memiliki tim manajemen yang kuat.

2. Diversifikasi horisontal

Menambahkan produk atau layanan baru yang tidak terkait dengan pelanggan yang sudah ada disebut diversifikasi horisontal.

Risiko strategi ini tidak sebesar diversifikasi konglomerat, karena perusahaan perlu mengetahui pelanggan yang ada.


3. Diversifikasi konglomerat (diversifikasi konglomerat)

  • Perusahaan dalam industri yang tumbuh lambat mengakuisisi perusahaan di industri yang tumbuh cepat dengan tujuan meningkatkan pertumbuhan secara keseluruhan.
  • Perusahaan dengan kelebihan uang tunai sering berpikir bahwa berinvestasi di industri yang berbeda adalah strategi yang sangat menguntungkan.
  • Perusahaan yang diakuisisi memiliki keterampilan manajemen, keuangan, teknik dan pemasaran yang dapat diterapkan pada perusahaan yang lebih lemah untuk meningkatkan profitabilitas perusahaan yang lemah.
  • Perusahaan dapat melakukan diversifikasi untuk membagi risiko di berbagai industri.

4. Strategi pertahanan


  • Rasionalisasi biaya (pengurangan)

Rasionalisasi biaya (pengurangan) terjadi ketika organisasi merestrukturisasi melalui penghematan biaya dan aset untuk meningkatkan penjualan dan laba atas laba.

Rasionalisasi biaya dimaksudkan untuk memperkuat keterampilan diferensiasi dasar organisasi.


  • Divestasi (divestasi)

Penjualan departemen atau bagian dari organisasi disebut penjualan (penjualan).

Penjualan sering digunakan untuk menambah modal, yang kemudian digunakan untuk akuisisi lebih lanjut atau investasi strategis.

Penjualan dapat menjadi bagian dari strategi untuk merasionalisasi total biaya untuk membebaskan perusahaan dari bisnis yang tidak menguntungkan yang membutuhkan modal terlalu banyak, atau tidak sesuai dengan kegiatan lain di perusahaan.


  • Likuidasi

Dalam likuidasi, semua aset perusahaan dijual secara bertahap sesuai dengan nilai aktual aset tersebut.

Likuidasi adalah pengakuan atas kekalahan dan konsekuensinya dapat menjadi strategi yang sulit secara emosional.


Contoh Strategi

Berikut ini terdapat beberapa contoh strategi, antara lain:

  1. Produsen obat tradisional (Jamu) menggunakan strategi untuk memenuhi keinginan orang akan obat yang sangat efektif. Taktik dalam bentuk harga rendah, sejumlah pembelian diberikan kalender, dll.
  2. Strategi pemasaran yang menjual produk dengan cepat, beli 1, dapatkan 1. Anda dapat menjual deterjen dan pelembut kain gratis kepada pelanggan.

Demikian Pembahasan Tentang Strategi: Pengertian, Konsep, Tingkatan, Tipe dan Contoh dari Pendidikanmu

Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Berita Artikel Lainnya:

/* */