Materi Kromosom

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Kromosom? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, fungsi, struktur, jenis, jumlah dan konsep.

Kromosom

Pengertian Kromosom

Kromosom adalah unit genetik yang terkandung dalam setiap inti sel semua makhluk hidup. Kromosom adalah dalam bentuk barisan panjang molekul yang diatur oleh DNA dan protein.

Istilah kromosom pertama kali diperkenalkan oleh W. Waldeyer pada tahun 1888. Kromosom berasal dari bahasa Yunani dan berarti kromium dan Soma berarti tubuh. Kromosom dapat diartikan sebagai tubuh yang dapat menyerap warna. Kromosom adalah benda halus dan lurus seperti batang atau kurva yang ada di inti. Karena jelas dapat menyerap warna, itu dapat diamati di bawah mikroskop.

Setiap sel dalam tubuh makhluk hidup terdiri dari tiga bagian utama, yaitu inti sel (nucleus sel), sitoplasma (cairan sel) dan membran pelindung sel. Di dalam inti ada benang halus yang disebut “kromatid”. Ketika pembelahan sel terjadi, benang halus dipintal menjadi kromosom. Seperti yang saya jelaskan di atas, kromosom adalah struktur padat yang terdiri dari dua komponen molekul, yaitu protein dan DNA. Struktur pada kromosom ini hanya dikenali dalam metafase pembelahan sel.


Fungsi Kromosom

Fungsi kromosom adalah sebagai berikut:

  1. Mempertahankan kode genetik: Kromosom mengandung bahan genetik yang dibutuhkan organisme untuk tumbuh dan berkembang. Molekul DNA dari unit rantai yang disebut gen. Gen adalah bagian dari DNA yang mengkode protein tertentu yang sel harus berfungsi dengan baik.
  2. Penentuan jenis kelamin: Manusia memiliki 23 pasang kromosom, salah satunya adalah kromosom seks. Wanita memiliki dua kromosom X dan pria memiliki satu kromosom X dan satu Y. Jenis kelamin anak ditentukan oleh kromosom yang diturunkan oleh pria. Ketika kromosom X ditransfer dari kromosom XY, anak menjadi perempuan, dan ketika kromosom Y ditransfer, anak itu berkembang.
  3. Kontrol pembelahan sel: Kromosom memeriksa pembelahan sel yang berhasil selama proses mitosis. Kromosom sel induk memastikan bahwa informasi yang benar ditransmisikan ke sel anak bahwa sel perlu tumbuh dan berkembang dengan baik.
  4. Pembentukan dan penyimpanan protein: Protein sangat penting untuk aktivitas sel. Kromosom mengontrol urutan protein yang dibuat dalam tubuh kita dan juga menjaga urutan DNA. Protein juga disimpan dalam struktur melingkar kromosom. Protein ini membantu DNA mengemas DNA dengan benar.

Struktur Kromosom

Kromosom (definisi, fungsi, struktur, jenis, jumlah) Kromosom terdiri dari DNA, RNA (asam ribonukleat) dan protein. Kromosom homolog (2n) adalah kromosom berpasangan dengan struktur dan komposisi yang sama. Sel dengan kromosom 2n (kromosom homolog) disebut sel diploid. Jika kromosom yang tidak berpasangan mendapatkan simbol dan kromosom. Sel-sel dengan n kromosom adalah sel-sel haploid, misalnya hanya sel-sel pria atau wanita saja.

Struktur kromosom ditunjukkan pada gambar di bawah ini. (1) kromatid. Salah satu dari dua bagian identik kromosom yang terbentuk selama pembelahan sel setelah fase S. (2) Sentromer. Persimpangan kromatid kedua dan ditempatkan mikrotubulus. (3) Lengan pendek (4) Lengan panjang.

Struktur-Kromosom

Cara termudah untuk memeriksa fitur kromosom adalah pada fase prometaphase mitosis, karena pada titik ini kromosom tampak tumpang tindih dan masing-masing kromosom memiliki bentuk silinder dengan empat lengan karena memiliki dua kromatid yang serupa (kromatid saudara perempuan).

Setiap kromatid pada kromosom terdiri dari molekul DNA. Molekul DNA ini bergabung dengan protein histon untuk membentuk nukleosom. Nukleosom-nukleosom ini dengan protein non-histone memutar dan memelintir untuk membentuk sebuah kumparan (coil) dan benang-benang ini memintal dan memuntir lagi untuk membentuk spiral super (super koil). Dengan demikian, kromosom tampaknya diperpendek (terkondensasi) setelah akhir fase interphase dari siklus sel.

Kromosom yang terdiri dari dua kromatid yang sama memiliki lengan pendek (p) dan lengan panjang (q). Kedua lengan kromosom dipisahkan oleh bagian yang disebut centromere atau depresi pertama (centromer), dan di setiap kromatid ada bagian yang disebut kinetokor yang memegang kromosom dengan benang laba-laba. ke arah yang lain sehingga ia memisahkan sebagian kecil lengan kromosom dan kurva ini disebut penyempitan sekunder.

Kromosom terdiri dari DNA yang berkondensasi dengan protein histon dalam inti sel dan membentuk struktur yang disebut nukleosom. DNA (asam deoksiribonukleat) atau asam deoksiribonukleat adalah pembawa pembentuk nukleosom. Nukleosom dikelompokkan bersama dan membentuk benang yang lebih kompak, yang disebut benang chromatin. Chromatin dianggap sebagai benang yang mengandung struktur mutiara (mutiara pada tali), nukleosom.

Thread kromatin ini terletak di inti sel. Ketika sel membelah, benang kromatin membentuk untaian yang menjadi lebih padat sehingga mereka dapat dilihat dengan mikroskop. Struktur yang dibuat dengan memompa benang kromat dikenal sebagai kromosom. Sebelum sel membelah, molekul DNA menduplikasi dari setiap kromosom dan membentuk lengan kromosom ganda yang disebut kromatid.

Ada area berwarna terang pada kromosom yang tidak mengandung gen, yang disebut centromere. Bagian ini memainkan peran yang sangat penting dalam proses pembelahan sel. Di sini, utas yang lebih rendah melekat pada bagian kromosom dari masing-masing kutub divisi yang berlawanan.

Sebuah kromosom terdiri dari beberapa bagian, yaitu kromatid, kromomer, sentromer atau kinetokor, satelit dan telomer.


  • Chromatid

Chromatid adalah salah satu dari dua kelompok reolikasi kromosom. Chromatid bersatu dalam bentuk centromer. Istilah lain untuk kromatid adalah Chromonema (jamak; Chromonemata), sebuah filamen yang sangat tipis yang terlihat selama fase centromere (dan kadang-kadang dalam fase interphase).


  • Chromomer

Chromomer adalah struktur seperti mutiara, yang merupakan kumpulan bahan kromatin yang kadang-kadang dapat dilihat di sela-sela. Chromomer dapat dilihat dengan sangat jelas pada kromosom politik (kromosom dengan DNA yang telah direplikasi berulang kali tanpa pemisahan dan disusun berdampingan sehingga kromosom berbentuk seperti kabel).


  • Sentromer

Sentromer

Kromosom (definisi, fungsi, struktur, jenis, jumlah) Sentromer adalah daerah penyempitan (kelengkungan) di sekitar pusat kromosom. Ada kinetokor di sentromer. Kinetokor adalah bagian dari kromosom, yang merupakan kelekatan dari benang spindel selama pembagian nukleus dan di mana lengan kromosom melekat. .


  • Satelit

Satelit adalah kromosom bola yang terletak di ujung lengan kromatid. Satelit terbentuk karena penyempitan sekunder di daerah tersebut.


  • Telomer

Telomer adalah istilah yang menunjukkan akhir dari kromosom. Telomer berfungsi untuk menjaga stabilitas ujung kromosom sehingga DNA tidak terurai di area tersebut.


Jenis Kromosom

Kromosom dalam tubuh dapat dibagi menjadi dua bagian berdasarkan pengaruhnya terhadap jenis kelamin dan karakteristik tubuh, yaitu:

  • Autosom, juga disebut kromosom biasa atau kromosom tubuh. Autosom tidak menentukan jenis kelamin organisme. Pada manusia dengan 46 kromosom sel somatik, mereka memiliki 44 autosom. Sisanya, 2 kromosom, adalah kromosom genital. Tulisan autosom ditunjuk dengan huruf A, sehingga penulisan autosom sel somatik manusia adalah 44A atau 22AA.
  • Gonosom, juga disebut kromosom genital atau kromosom seks. Gonosom dapat menentukan jenis kelamin makhluk hidup. Jumlahnya adalah pasangan pada sel somatik. Pada manusia dengan 46 kromosom sel somatik ada 44 autosom dan 2 gonosom. Ada dua jenis gonosom, yaitu X dan Y. Secara umum, gonosom X pada makhluk hidup menentukan jenis kelamin wanita dan Y gonosom menentukan jenis kelamin pria. Komposisi gonosom betina XX dan gonosom jantan XY. Oleh karena itu penulisan kromosom sel somatik (2n) adalah 44A + XY (pria) atau 44A + XX (wanita). Sedangkan untuk sel gamete, 22A + X atau 22A + Y adalah.

Berdasarkan posisi sentromer pada lengan kromatid, ada 4 jenis kromosom, yaitu:

Letak-Sentrometer

  1. Talocentric, kromosom, sentromer yang ada di ujung kromosom.
  2. Metasentrik, kromoma, sentromer yang terletak di tengah kromatid, sehingga membagi kromatid secara relatif menjadi dua bagian.
  3. Submetricentric adalah kromosom di mana sentromer berada di dekat pusat tetapi tidak di tengah, sehingga kromatid terlihat agak panjang.
  4. Acrocentric, yaitu kromosom dengan sentromer yang terletak di antara bagian tengah dan ujung lengan kromatid.

Jumlah Kromosom

Kromosom pada makhluk hidup biasanya muncul berpasangan, sehingga mereka disebut diploid. Kromosom diploid dipertahankan dari generasi ke generasi melalui pembelahan mitosis (pembelahan yang menghasilkan dua anak yang identik dengan induknya). Kromosom berpasangan (kromosom homolog) memiliki bentuk, ukuran, dan komposisi yang sama.

Pada manusia, setiap sel somatik adalah 46 (kecuali sel sperma dan sel telur karena memiliki satu set kromosom) atau 23 pasang. 46 kromosom manusia ini adalah dua set kromosom, masing-masing terdiri dari 23 kromosom. Ini adalah seperangkat keibuan (dari ibu) dan seperangkat kebapakan (dari ayah). Gambar di bawah ini menunjukkan 23 pasang kromosom manusia.

Jumlah-Kromosom

Berikut adalah jumlah kromosom pada makhluk hidup lainnya

Jumlah-Kromosom-Pada-Mahluk-Hidup-Lainnya


Konsep Penentuan Jenis Kelamin

Ada konsep penting dalam studi kromosom homolog dalam sel somatik, yaitu adanya kromosom unik yang disebut kromosom X dan Y. Dari 23 pasang kromosom, 22 adalah autosom (tanpa penentuan jenis kelamin) dan 1 adalah pasangan genosom

  • Wanita memiliki kromosom X homolog (XX), meskipun wanita memiliki dua kromosom X, yang salah satunya menjadi tidak aktif selama embrio.
  • Laki-laki memiliki kromosom X dan kromosom Y

Kromosom X dan Y ini dengan demikian menentukan jenis kelamin seseorang. Jika kromosom anak yang dilahirkan XX adalah perempuan, jika kromosomnya XY, maka itu adalah laki-laki.


Demikian Pembahasan Tentang Kromosom: Pengertian, Fungsi, Struktur, Jenis, Jumlah dan Konsep dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */