Materi Teks Eksposisi Hortatorik

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Teks Eksposisi Hortatorik? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian, struktur, Ciri dan Contoh.

Teks-Eksposisi-Hortatorik

Pengertian Teks Eksposisi Hortatorik

Eksposisi Hortatorik adalah teks yang sepenuhnya menjelaskan teori / masalah untuk mendorong orang lain untuk melakukan / tidak melakukan sesuatu.


Struktur Generik Teks Eksposisi Hortatorik  

  1. Tesis
  2. Argumen
  3. rekomendasi

Ciri-ciri Teks Eksposisi Hortatorik

  1. Penggunaan modalitas
  2. Gunakan kata aksi aksi
  3. Penggunaan kata kerja yang berhubungan dengan pikiran; rasakan, pikirkan, dll.
  4. Penggunaan kata benda umum dan abstrak
  5. Penggunaan konektor

Contoh Teks Eksposisi Hortatorik Beserta Strukturnya

Berikut Ini terdapat contoh teks eksposisi hartatorik beserta strukturnya, terdiri atas:


Terlalu lama karena penggunaan HP

Tesis:

Tentu saja, dalam kegiatan sehari-hari kita sering menggunakan item ini, ponsel, terutama untuk anak sekolah seperti kita.

Kami sering menggunakan ponsel untuk SMS, ponsel, atau Facebook. Akui saja … pasti sering benar? Selain itu, operator yang mengeluarkan banyak promosi murah menawarkan SMS gratis, gratis, panggilan gratis, atau FB gratis. Ini semakin mendorong kami untuk terus berinteraksi dengan ponsel. Tapi tahukah Anda terlalu lama berinteraksi dengan HP juga bisa menyebabkan kerugian, menurut saya, lebih banyak kerugian.

Apalagi bagi yang suka melakukan panggilan panjang, hai ….? Itu bisa memengaruhi pendengaran. Kita perlu tahu bahwa dokter di Inggris selama beberapa waktu bingung oleh penderitaan di telinga dan pipi penduduk, yang ditandai dengan peradangan kulit dan tanda alergi. Setelah periode penelitian yang panjang, ternyata kemerahan dan radang alergi terjadi karena alergi yang disebabkan oleh terlalu sering menggunakan HP, menurut laporan oleh Association of Dermatologists (Association of Dermatologists). Kelompok itu menyebut penyakit kulit gatal dan kemerahan karena penggunaan ponsel sebagai dermatitis ponsel, yang menyerang karena reaksi alergi akibat permukaan nikel pada ponsel.


Perselisihan:

Penelitian terbesar yang pernah dilakukan tentang bahaya ponsel telah menyangkal risiko kanker otak di kalangan pengguna ponsel. Penelitian oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa risikonya tidak terlalu besar untuk dikhawatirkan. Namun, penelitian terbaru di India mengkonfirmasi ancaman kanker, terutama di kalangan anak-anak dan remaja. Peneliti, Prof. Girish Kumar, bahkan mengatakan bahwa bahaya radiasi juga ada di sekitar menara base transceiver station (BTS). Penelitian terbaru di India mengulangi ancaman kanker, terutama pada anak-anak dan remaja dari radiasi ponsel.
“A BTS dapat menghantarkan daya 50-100 W. Negara-negara dengan banyak operator seluler seperti India dapat terkena daya hingga 200-400 W. Radiasi tidak boleh diremehkan, itu bisa sangat mematikan,” kata Prof. Kumar.

Dikutip dari DNA India, ada sejumlah efek negatif yang dapat disebabkan oleh radiasi berlebihan dari ponsel dan menara BTS:

  1. Risiko kanker otak pada anak-anak dan remaja meningkat hingga 400 persen karena penggunaan ponsel. Semakin muda usia pengguna, semakin besar dampak radiasi seluler.
  2. Radiasi ponsel berbahaya tidak hanya untuk anak-anak dan remaja, tetapi juga untuk orang dewasa. Menggunakan ponsel 30 menit / hari selama 10 tahun dapat meningkatkan risiko tumor otak dan neuroma akustik (sejenis tumor otak yang dapat menyebabkan ketulian).
  3. Frekuensi radio pada ponsel dapat menyebabkan perubahan pada DNA manusia dan membentuk radikal bebas di dalam tubuh. Radikal bebas adalah karsinogen atau senyawa yang dapat menyebabkan kanker.
  4. Frekuensi radio ponsel juga mempengaruhi kinerja perangkat pendukung kehidupan seperti alat pacu jantung. Ini dapat menciptakan risiko kematian mendadak.
  5. Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa produksi hormon stres kortisol meningkat dengan penggunaan ponsel dalam jangka waktu yang lama. Peningkatan tingkat stres adalah bentuk penolakan tubuh terhadap hal-hal yang membahayakan kesehatan.
  6. Medan elektromagnetik di sekitar menara BTS dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, reaksi alergi seperti ruam dan gatal lebih sering terjadi pada tubuh.
  7. Menggunakan ponsel selama lebih dari 30 menit sehari selama 4 tahun dapat menyebabkan gangguan pendengaran (tuli). Radiasi ponsel yang terus menerus dapat menyebabkan tinitus (telinga berdenging) dan merusak sel-sel rambut, yang merupakan sensor audio dalam organ pendengaran.
  8. Karena penggunaan ponsel yang berlebihan, frekuensi radio yang digunakan (900 MHz, 1800 MHz dan 2450 MHz) dapat meningkatkan suhu di selaput lendir mata, menyebabkan kerusakan pada kornea.
  9. Emisi dan radiasi ponsel dapat menurunkan kekebalan tubuh dengan mengurangi produksi melatonin. Dalam jangka panjang, kondisi ini dapat memengaruhi kesehatan tulang dan persendian serta memicu radang sendi.
  10. Risiko kanker di kelenjar ludah meningkat karena penggunaan ponsel yang berlebihan.
  11. Medan magnet di sekitar ponsel yang terbakar dapat menyebabkan kerusakan pada sistem saraf, yang menyebabkan gangguan tidur. Dalam jangka panjang, kerusakan itu bisa mempercepat kepikunan.
  12. Medan elektromagnetik di sekitar BTS juga berdampak pada lingkungan. Burung dan lebah sering menderita disorientasi atau kehilangan orientasi, sehingga mereka mudah stres karena mereka tidak dapat menemukan jalan ke sarang.

Rekomendasi:

Sekarang kita tahu bahwa ponsel juga memiliki efek negatif. Namun, kita dapat mengurangi efek negatif dengan:

  1.  Gunakan headset saat berbicara / berbicara di ponsel.
  2. Jika Anda tidak memiliki headset, lebih baik menggunakan speaker saja.
  3. Jika Anda masih dapat menggunakan teks daripada telepon, lebih baik menulis teks. Selain mengurangi radiasi ponsel, pulsa juga disimpan.
  4. Simpan ponsel dengan anak-anak dan wanita hamil.
  5. Kurangi penggunaan ponsel yang berlebihan.
  6. Jangan mengatur telepon dengan sembarangan.

Demikian Pembahasan Tentang Teks Eksposisi Hortatorik: Pengertian, Struktur, Ciri dan Contoh dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */