Tujuan VOC Di Indonesia

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Tujuan VOC? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: Tujuan VOC Di Indonesia dan Hak Istimewa VOC Di Indonesia.

Tujuan-VOC-Di-Indonesia

Tujuan VOC

Namun, pada 15 Januari 1602, tujuan utama pendirian VOC dinegosiasikan. Itu berarti menyebabkan bencana yang ditujukan pada musuh, dalam hal ini terhadap negara-negara Eropa lainnya seperti Spanyol dan Portugis, yang juga berencana untuk mengendalikan perdagangan Asia. Tujuannya adalah untuk menjaga hubungan baik dengan masyarakat Indonesia dan untuk menjamin keamanan negara asal. Pada waktu itu VOC memiliki julukan populer, “kompeni”, yang berasal dari kata “compagnie” dan berarti “perusahaan”. Kesalahan menyebutkan kata compagnie dilakukan oleh orang Indonesia, sehingga penyebutan menjadi “perusahaan”, dan masih dikenal sampai sekarang. Berikut ini adalah target VOC di Indonesia:


1. Mengurangi persaingan di antara para pedagang

Pada awalnya ditulis bahwa latar belakang VOC, yang didirikan di Indonesia, adalah untuk mengurangi persaingan dan menyatukan berbagai toko dari beberapa pedagang Belanda. Ini dilakukan untuk hasil dan manfaat maksimal.


2. Mengatasi persaingan

Tujuan VOC di Indonesia adalah salah satu upaya untuk mengatasi masalah persaingan dengan pedagang dari Eropa seperti Portugal, Spanyol dan Inggris. Upaya ini telah dilakukan agar Belanda dapat mencapai hasil dan mendominasi pasar perdagangan secara keseluruhan.


3. Menguasai rempah-rempah

Indonesia sangat kaya akan rempah-rempah saat itu. Ini juga alasan utama mengapa VOC didirikan di Indonesia. Dengan kata lain, Belanda ingin mengendalikan dan memonopoli semua rempah-rempah untuk mendapat untung besar.


4. Memperkuat posisi di dunia internasional

Secara tidak langsung, tujuan awal VOC, yang ingin memonopoli perdagangan, akan mengikuti posisi Belanda yang semakin diakui di arena internasional. Pada saat yang sama, negara-negara lain tidak dapat bersaing dengan Belanda.


5. Dukungan kas untuk Belanda

Dengan memperkuat posisinya di mata internasional, dukungan finansial untuk Belanda juga akan semakin mengalir. Ini tentu saja sangat menguntungkan, karena Belanda dapat segera menyelesaikan konflik dengan negara Spanyol.


6. Kuasai pelabuhan

Sudah menjadi tujuan utama bahwa Belanda datang ke Indonesia dari beberapa pemimpin VOC dan mendirikan VOC sehingga Belanda dapat mengendalikan semua sumber daya yang tersedia di Indonesia. Kerajaan dan pelabuhan, tanpa kecuali, sangat strategis. Selain berbagai target VOC di Indonesia yang disebutkan di atas, ada target lain yang menerapkan kebijakan ekonomi VOC di Indonesia. Dimana regulasi dipandang sebagai beban bagi rakyat Indonesia. Peraturan-peraturan ini meliputi:

  • Orang Indonesia dipaksa untuk menjual produk mereka dengan harga yang ditentukan oleh VOC. Produk ini dalam bentuk rempah-rempah seperti kayu manis, beras, gula, kapas, lada, nila dan beberapa sapi.
    Berikutnya adalah peraturan yang mewajibkan orang Indonesia untuk membayar pajak dari hasil panennya sendiri.
  • VOC memiliki hak untuk melakukan ekstrapitasi, yaitu menebang pohon rakyat agar harga tidak turun tajam, dan mengatur distribusi rempah-rempah.
  • Pada saat itu, istilah pengiriman Hongi juga dikenal, yaitu kegiatan yang bertujuan memantau perdagangan untuk mencegah penyelundupan dan juga pasar gelap. Hukuman bagi mereka yang melanggar peraturan VOC ini, semua barang disita dan kemudian diperdagangkan di pasar.
  • Aturan yang terakhir juga disebut sistem Priangan. Peraturan sistem ini menetapkan bahwa orang harus membayar pajak dalam bentuk produk pertanian, sedangkan mereka yang tidak memiliki tanah harus bekerja di VOC tanpa pembayaran.
  • Penduduk Indonesia memiliki dampak besar selama pelaksanaan kebijakan ekonomi VOC dan diklasifikasikan di Indonesia selama periode kolonial Belanda. Sebagai dampak negatif yang dihasilkan dari bentuk penindasan terhadap penduduk Indonesia. Meskipun demikian, produk pertanian dari Indonesia dapat dikenal luas dan menjadi kebanggaan di beberapa pasar internasional. Selain itu, dampak positif VOC adalah besarnya jumlah keuntungan yang harus digunakan untuk mengisi kembali uang tunai pemerintah Belanda.

Hak Istimewa VOC

Dengan tujuan mendirikan VOC, ini akan berjalan seiring dengan hak-hak yang telah diterima VOC dari pemerintah Belanda. Hak-hak ini lebih dikenal sebagai hak VOC Octroi. Hak-hak ini termasuk:


  • Hak monopoli perdagangan

Hak ini termasuk kontrol perdagangan untuk kepentingan Belanda serta kebebasan perdagangan dan berlayar di bagian timur Tanjung Harapan dan di bagian barat Selat Magelhaens.


  • Hak berdaulat

Hak berdaulat ini juga disebut Soevereiniteit, sebuah praktik di mana Belanda bebas untuk bertindak dalam kegiatan yang harus diatur oleh negara. Hak-hak kedaulatan ini adalah untuk melestarikan tentara dan menciptakan perdamaian. Hak lain adalah untuk merebut dan menduduki daerah-daerah asing di luar Belanda dan untuk menguasai daerah-daerah ini. Yang terakhir adalah mengatur mata uang Anda sendiri dan juga memungut pajak.

Selain tujuan VOC di Indonesia dan berbagai peraturan yang mengikuti perusahaan dan menyebabkan penderitaan rakyat Indonesia, beberapa kerajaan dari seluruh negeri tidak ingin tinggal diam tentang situasi tersebut. Oleh karena itu, Kerajaan Mataram menolak dari tahun 1618 hingga 1629. Kerajaan Banten mengikuti pada tahun 1651, kemudian Kerajaan Makassar pada tahun 1666-1667, dan ada perlawanan dari orang-orang Maluku, yang dipimpin oleh Pattimura pada tahun 1817.

Ketika menjalankan sebuah perusahaan, segalanya tidak selalu berjalan lancar. Ini juga terjadi dengan VOC dan merupakan awal kehancurannya. Ada banyak faktor, termasuk jumlah karyawan yang diklasifikasikan sebagai korup, hutang, meningkatnya jumlah kompetisi perdagangan, dan keberadaan keuangan perang. Dengan adanya praktik korupsi oleh beberapa pejabat VOC dan serangkaian kerugian yang perlahan-lahan mengurangi uang tunai, diputuskan pada tanggal 31 Desember 1799 untuk menghilangkan VOC. Akibatnya, Belanda mengambil alih hutang VOC.


Demikian Pembahasan Tentang 6 Tujuan VOC Di Indonesia dan Hak Istimewa VOC Di Indonesia dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

Baca Artikel Lainnya:

/* */